Kamis, 21 September 2017

Ibu Guru yang Galau

Ibu Guru yang Galau. Kamis pagi saya main bareng Ms Evy, Ms Cicil, Ms Rista, dan Ms Tia. Mereka ini adalah rekan kerja di sekolah. 3 diantara mereka merupakan seorang guru, sama seperti saya. Saat berada di dalam mobil kami semua ngobrol dong ya sambil ngegosip. Maklum ibu-ibu kalau nggak gosip kurang seru, hehehe.

Gosip yang kami bahas tentunya soal anak, ART, gaya hidup, dan hal remeh temeh lainnya. Pokoknya kami berkomitmen untuk nggak bahas masalah kerjaan di hari itu. Capeklah, niatnya kan mau refreshing bukan mau mikirin kerjaan, jadi skip deh.


Saking asyiknya ngobrol, tiba-tiba kami bahas tentang rutinitas sehari-hari. Saya bilang kalau tiap sore selepas pulang kerja, pasti masih sempat nonton serial anak Robocar Poli atau Tayo di tv. Lalu salah satu dari teman saya menimpali seperti ini:

“Wah enak ya Ms Mei masih sempat nonton tv, lha aku boro-boro nonton tv. Sampai rumah masih harus ngajarin anak belajar, belum kalau besoknya ada PR atau ulangan”

Wow, saya langsung spechless. Benarkah hidup saya seenak ini? Pulang kerja bisa main sama Kenzo dan nonton tv, tanpa pusing mikirin PR anak dll. Wow wow wow. 


Terus terang saya jadi galau, duh saya anaknya mudah baper deh ah. Iya, saya galau gara-gara mikir ke depannya nanti seperti apa. Teman saya saja yang juga guru bilang ternyata ngajarin anak sendiri lebih susah daripada ngajar anak orang. Aaaaaaak tidaaaak!!!

Realitanya seperti ini:

💗 Saya kan ibu guru yang tiap hari ngajarin anak di sekolah. Semuanya terlihat gampang karena yah udah seperti makanan sehari-hari. 
💗 Saya ibu guru yang bisa menghandle murid-murid ketika mereka berantem, nggak perhatiin pelajaran, atau malas-malasan. 
💗 Saya ibu guru yang sudah hafal betul karakter siswa seperti apa dan cari solusi dalam setiap masalah.

Tapi, seketika galau lalu muncul berbagai pertanyaan dalam pikiran saya:

💔 Apakah bisa ya saya ngajari anak sendiri di rumah? Bantu kerjain PR dan nungguin mereka belajar? 
💔 Apakah saya akan marah jika anak saya tidak mau belajar, terus solusinya bagaimana? 
💔 Apakah saya punya banyak waktu untuk mendampingi anak menata buku sesuai jadwal pelajaran? 
💔 Apakah saya akan sesabar saat menghadapi murid di sekolah daripada hadapi anak sendiri? 
💔 Apakah nanti saya masih bisa nonton televisi sama anak? 
💔 Apakah nanti rutinitas saya jadi berubah, misalnya pulang kerja langsung nemenin anak belajar? 
💔 Apakah saya bisa menjalani itu semua?

Aaaaak tuh kan jadi galau sendiri. Sepertinya berat deh ya, meskipun teman-teman udah kasih tahu nanti juga bakalan terbiasa. Nanti juga pasti bisa kok, naluri ibu tidak akan pernah bohong. Cuma ya tetap galau, kan tadi saya udah bilang anaknya mudah baper, wkwkwk. 

Begini jadinya:

💢  Meskipun saya berprofesi sebagai guru, tidak ada jaminan saya bakalan bisa mengajari anak sendiri seperti saat mengajar murid di sekolah. 
💢  Meskipun saya guru, belum tentu sabar menghadapi anak sendiri.

Memang saat di sekolah peran saya adalah sebagai ibu guru, tapi kalau di rumah kan jadi ibu rumah tangga yang tentu problematikanya sangatlah berbeda. Sebenarnya semua itu hanya tinggal menunggu waktu saja:

Akan tiba masanya saya kerepotan ngajarin anak belajar di rumah. Ada saatnya saya ngomel-ngomel karena Kenzo malas ngerjain PR. Ada waktunya juga semua rutinitas santai di sore hari menjadi momen kebersamaan saya dengan Kenzo untuk latihan membaca atau menulis.

Semua hanya menunggu giliran saya saja. Ibu guru nggak harus bisa jadi guru yang sempurna kok, ibu guru juga nggak harus seprofesional seperti di sekolah. Ya kan sama anak sendiri jadi saya bebas mau ngapain aja (tapi tentu nggak lepas kontrol ya). 

Intinya, ibu guru berhak untuk galau. Benar kan? Hahahaha.


Salam,

10 komentar :

  1. Semua orang berhak galau kok bu. hhee SEMANGAT ya :)

    BalasHapus
  2. galau adalah hak segala bangsa. hehehehehe

    BalasHapus
  3. haha. malah ngaku sendiri kalo kumpul langsong cerita-cerita ke org lain.


    jadi kesimpulannya lebih banyak ngurus org lain karena sudah jadi profesi tapi anak sendiri justru malah kuraang dapat perhatian, ya? ya, ini realita yg terjadi memang sih. ya semoga bisa mengimbangi aja deh. hehe.

    BalasHapus
  4. oiya. blogmu udah tak follow, kalo berkenan silakan follow juga blog-ku ya. biar makin akrab. salam kenal, ya. he he.

    BalasHapus
  5. Ihh kamu aja mikir gitu jadinya, apalagi aku yg samasekali ga telaten kalo soal anak -_-.. Tp skr ini aku bersyukur ada suami yg super sabar dan lebih bisa jd guru buat anak2. Krn kalo aku yg ngajarin mei, lgs bawaan emosi kalo mereka ga nangkep cepat -_-. Makanya kita udh sepakat yg ngajarin anak2 iti suami. Kasian anaknya juga kalo aku yg ngajarin..

    BalasHapus
  6. Salam Guru,
    memang benar bu Guru pun boleg halau karena bu guru juga manusia dan manusia adalah tempatnya galau. hahaha..tapi mba mei masih satu langkah di depanku...tinggal tunggu waktu saja ye kan kayak temen temen mbak Mei yang harus ngajarin anak sendiri. Nah, kalo aku ini masih adalah tahap galau karena :
    Bisa nggak ya aku jadi ibu, bisa nggak ya aku....ya gitulah banyak. Galau tingkat awal istri level newbie. Jadi yang penting semangat dan jalanin semua dengan ikhlas. Bismillah deh ya :D

    BalasHapus
  7. Ibu guru juga manusia, dia bisa galau ko wakakak.
    DUlu cita-citaku pengen punya istri guru loh,
    jadi manage waktu antara anak dengan ibunya bisa samaan gitu, eh bener ga sih penelitianku ini :v
    btw, bu guru galaunya jangan lama-lama ya bosen tahu, cukup sekedarnya aja.
    eh tapi galaunya bu guru bisa produktif juga yah sampe bikin postingan blog.
    Galau yang bermanfaat bu guru :p

    BalasHapus
  8. Haduh Ibu Guru ya tetap boleh galau ya. Kan semua manusia harus tetap mengekspresikan perasaannya agar tidak ketahan dan jadinya malah stress. Aku lihat ibuku yang pernah menjadi guru pun kayaknya di awal ngajarin anak agak susah walaupun beliau guru. Tapi ya... lama kelamaan bisa kok, bahkan aku sebagai seorang kakak juga bisa bantu ibu ngajarin adikku, hehe

    BalasHapus
  9. Benar banget mbak. Saya juga kalau ngajarin anak sendiri malah lebih banyak gak sabarnya. Huhuhu. Heran deh.

    Tapi dulu pernah ngajarin anak tetangga ya kok adem bener. Hahahaha. Akhirnya anak saya saya masukin les deh. Kalau belajar yang gak serius-serius amat, baru saya turun tangan.

    BalasHapus
  10. Berhak banget, hahaha! Apalagi yang dihadapi juga kan mood nya berubah-ubah -terutama kalo muridnya banyak abege

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top