Jumat, 01 September 2017

Idul Adha di Mata Anak Rantau

Idul Adha di Mata Anak Rantau. Nulis ini sambil melow, galau, dan ngikik. Nggak nyangka aja ternyata udah 6 tahun lebaran haji di tanah rantau. Dari masih kerja di PT sampai jadi guru, dari sebelum nikah sampai udah punya anak satu. Sorakin dong! Huuuuuuuuuuu .... tiup balon dan keprok-keprok yey.

Baca juga: Suka Duka Merantau


Ya ampun, baru nyadar hari ini setelah tadi pagi ngobrol-ngobrol sama suami tentang pembagian daging kurban. Dulu awal-awal ngekos mana pernahlah ya dapat daging, tapi setelah menikah alhamdulillah nggak pernah terlewat satu tahun pun dari gegap gempita memasak daging sapi atau kambing. Rejeki memang tak kemana, hehehe

Tahun ini sebenarnya masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya, dapat daging lalu masak bersama di rumah. Yang membedakan adalah, ternyata tiap tahun kok saya pindah kontrakan ya? wkwkwkw. Suasana rumah, tetangga, masjid, dan aura lebarannya pun berbeda. Tahun lalu saya tinggal di perumahan A, tahun lalunya di perumahan B, dan tahun ini di perumahan C. Akh, meski begitu, tetap nikmat kok lebaran hajinya.

Saatnya Makan Daging Sapi

Saya ini pecinta segala macam daging, entah itu ayam, bebek, kambing, maupun sapi, semuanya suka. Nah, Idul Adha ini saatnya makan daging sepuasnya karena alhamdulillah selalu dapat jatah. Maklum anak rantau jarang makan daging sapi euy, mahal pisan harganya hahaha *emak-emak perhitungan*.

Kalau dapat daging begini, otomatis saya akan bereksperimen meracik bumbu-bumbu di dapur supaya hasil olahan daging sapinya nanti jadi enak. Malahan tahun ini saya masaknya dibantuin sama suami. Namanya juga zaman milenial, suami-suami harus mau turun tangan dong untuk urusan dapur. Siapa nih yang suaminya juga bantu masak daging kurban, ngacung???

Baca juga: Saya Bisa Masak, Tapi Nggak Jago Masak

Masak Bersama

Saya dapat jatah masak semur daging sapi dan ternyata rasanya endeussss banget, serius deh enaknya minta ampun, hahaha *memuji masakan sendiri*. Kalau suami masak steak daging, ya meskipun sok-sokan jago bikinnya tapi hasilnya enak juga kok. Saya sampai nambah dua kali yey 💚💙💛

*Btw, nggak ada bukti fotonya ya karena steaknya keburu habis. Semurnya masih ada sih sebenarnya tapi lagi males akh buat foto-fotonya, weks.

Sholat Idul Adha bareng Kenzo

Tahun ini juga makin berbeda karena sholat Idul Adhanya ditemenin sama Kenzo. Alhamdulillah anaknya nggak rewel, justru senang karena kata dia "banyak temannya" hahaha. Apalagi setelah sholat dia bisa lihat kambing dan sapi secara langsung. Kenzo mah seneng banget lihat hewan-hewan, mungkin dia ingat saat di kampung kali ya? Kan di kampung masih banyak hewan ternak. Atau emang anak kecil gitu semua ya?

Baca juga: Aktivitas Anak Saat Liburan di Kampung Halaman

Pulang dari sholat, foto dulu dong mumpung pakai baju kembaran. Jarang banget sih bisa foto berdua sekarang, karena Kenzo makin besar makin susah diajak foto. Buibu yang punya tips ngajak anak foto bolehlah share ke saya 😆😆




Jauh dari Keluarga

Sebagai anak perantauan sejati (halah), tentunya momen-momen lebaran haji tadi hanya dapat saya rasakan bersama dengan suami dan anak. Selebihnya nggak ada, karena tetangga juga sibuk dengan urusan serta keluarga masing-masing. Terkadang pengin banget deh pulang kampung saat Idul Adha begini, tapi kok ya liburnya nanggung, tapi kok ya tiket mahal, tapi ini tapi itu.... Aaaaaak banyak alasan deh!

Jadinya ya lebaran ini nggak bisa ngumpul lagi sama ibu dan adik-adik di rumah. Nggak apa-apalah ya, orang-orang di Solo pasti juga ngerti. Huhuhu tuh kan saya jadi melow, kangen masakan ibu, kangen bantuin iris-iris daging di dapur, hiks (maafkan Mei ya ibu, lebaran haji ini ngak pulang (lagi)).

Makna Idul Adha

Idul Adha bukan hanya sekedar bagi-bagi daging kurban tapi juga momen pengingat untuk saling bersedekah. Karena saya yakin banyak orang di luaran sana yang jarang banget makan daging, makanya suka terharu deh kalau Idul Adha begini, semua orang bisa makan enak, alhamdulillah.

Udah gitu Idul Adha juga jadi pengingat bahwa nggak selamanya saya hidup sendiri dengan suami dan anak, masih ada keluarga di kampung yang selalu setia menunggu kami pulang. Doain ya keluargaku sehat-sehat semua. Semoga saja tiap Idul Adha ada kesempatan untuk merayakannya di kampung halaman. Amin

Ini makna Idul Adhaku, kalau kalian bagaimana?

Salam,
@meifariwis


13 komentar :

  1. baru tahu kalau miss Mei adalah seorang perantau hahaha.

    aku dulu pernah ngekos 3 hari langsung pulang karena gak betah, ehehe.

    Menurutku sih kalau Idul Adha itu gak asing dengan yang namanya berkurban dan bagiin daging kurban keliling kampung, seperti yang aku lakukan kemarin Miss, kebersamaan dengan tetangga, kekompakan menyembelih hewan kurban, itung-itung latihan membulang hewan kurban hahaha, (generasi penerus nih) ternyata susah lho, apalagi yang bagian menarik kulitnya itu haha.

    Ya seperti itulah makna Idul Adha tahun ini buat diiriku Miss, dan yang pasti momen Idul Adha aku selalu di rumah, bersama keluarga hehe. (Anak Rumahan ya gini nih wkwkwkw)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku anak rantau hahaha

      Wah seneng ya bisa memaknai hari raya idul adha dengan kompak sama tetangga dan saling membantu. Moga aja bisa gt terus hehehe

      Sip sip enaknya kumpul di rumah

      Hapus
  2. Belum pernah merantau, jadi belum tahu. Tapi kayanya lebih seru, ya? :'D

    BalasHapus
  3. Jadi ingat waktu masih ngekos. :'D Dimasak bareng, dimakan bareng

    BalasHapus
  4. Sama-sama anak rantau, tapi karena mnerantaunya deket, dari Nagreg ke Bandung, jadi suami tetep berqurban di kampung halaman hihihi

    BalasHapus
  5. Idhul Adha identik dengan daging qurban ya?
    Jadi kalau gak bisa pulkam ya masih tetap bisa masak daging juga, apalagi liburnya juga singkat ��

    BalasHapus
  6. Wah jadi pengalaman baru ya :D Sekalian bisa bereksperimen sama daging sapinya hehehe. Aku juga sekarang jadi anak rantau nih walaupun gak begitu jauh dari rumah, jadinya masih bisa bolak-balik kerumah kalo gak mager hahaha. Idul Adha kali ini aku juga pulang, dimasakin sop sama ibuku hehehe...

    BalasHapus
  7. Aku anak rantau, kalo idul adha rasanya senang sekaligus sedih,
    Senang karna hari besar ISlam dan libur, Sedih karna aku ga suka daging, tapi aku juga bukan vegetarian.
    Jadi pas anak-anak kost pada makan gulai segala macem aku cuma bisa nontonin aja dari pojok jendela.

    BalasHapus
  8. sudah beberapa tahun ini saya nggak merasakan gegap gempita idul adha. Hanya ada shalat berjamaah tanpa ada acara qurban karena tidak mungkin dilaksanakan. Jadi, ya jauh juga dari kegiatan iris mengiris dan masak daging.... asli kangen berat.

    BalasHapus
  9. Aku mah sjk kuliah memang ga prnh lagi ngerayain idul fitri ato idul adha mei, soalnya host familyku dulu jg bukan muslim dan aku tinggal di area china town. Jd aura2 lebaran mah ga kedengeran. Makanya kebawa sampe tinggal di jkt. Kita baru rayain klo kebetulan mudik. Tp sjk anak bungsu lahir, boro2lah mudik :p.

    Jadi ga terasa blass suasana lebaran haji atopun fitrinya..

    BalasHapus
  10. Yang lebih aku rasa itu kebersamaannya, Teh, masak bareng, makan bareng juga. Yang satu beli bumbu, ada yang nyiapin masak nasi dan ada juga yang ngolah dagingnya, wah gak terlupakan lah kenangan kebersamaan anak rantau disaat idul adha..heh

    BalasHapus
  11. pernah lebaran haji di rantau. ga dapet jatah daging karna tetangga jarang dan sebagian kebon doang. akhirnya beli sendiri sate kambing krna keukeuh lebaran haji kurang afdol kalo ga makan daging :D

    BalasHapus
  12. wih, bu guru yang ternyata anak rantau sendiri. Mantap ya, budaya masih dipegang kuat meskipun jauh dari lingkungan kampung halaman. Eksperimen racik bumbunya kayaknya seru juga tuh yakk.. hmm

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top