Jumat, 19 Januari 2018

Bersyukur

Sujud syukur

Pernah nggak ngerasa hidup orang kok lebih enak ya sepertinya? Saya sih jujur pernah dan benar-benar menyesal. Toh saya sendiri nggak tahu kan dibalik kesenangan orang lain tersebut tersimpan rasa sedih atau gimana gitu. Yang jelas, kehidupan tiap orang memang beda, jadi salah besar kalau saya harus menyamaratakan dengan diri sendiri. Rejeki sudah ada yang mengatur.

Memang benar kok rejeki tiap orang beda-beda. Pernah lihat tayangan di televisi yang ya ampun sedih banget hidupnya. Boro-boro buat jalan-jalan atau sekolah, bisa makan saja sudah alhamdulillah. Gitu kok masih suka ngeluh to Mei Mei (Ngomong ke diri sendiri lol).

Jika Selalu Melihat ke Atas

😌 Si A bajunya kok bagus banget ya, merk terkenal pula, sedangkan bajuku biasa-biasa aja.

Mungkin:

Si A rajin menabung atau menyisihkan uang belanja, jadi bisa beli baju yang lebih bagus.

Si A kan suaminya udah mapan, jatah belanja kebutuhan pribadi aja 10 juta per bulan, ya wajarlah beli baju bagus dan bermerk.

😌 Si B beli mobil baru lho.

Mungkin: 

Bisa jadi mobilnya kreditan, untuk bayar kreditan aja harus banting tulang siang malam.

😌 Si C kenapa jalan-jalan terus sih keluar negeri?

Mungkin:

Tabungan dan dana pendidikan untuk anak sudah lebih dari cukup, jadi sebagai apresiasi diri, dia jalan-jalan keluar negeri untuk menghilangkan stres.

😌 Si D tiap makan selalu di restoran mewah, apa nggak habis ya duitnya?

Lagi-lagi, tiap kebutuhan orang kan emang beda-beda. Belum tentu bagi si D restoran tersebut mahal, toh uangnya emang cukup (bahkan lebih-lebih) kalau hanya dipakai buat makan di resto.


Jika Melihat ke Bawah

Ada anak yang orang tuanya meninggal, sehingga jadi anak yatim.

Ada seorang bapak-bapak yang sudah tua renta jualan mainan anak-anak, keliling komplek tiap hari, dan belum tentu dagangannya laku.

Ada orang yang nggak punya tangan tapi tetap bisa bekerja dengan kedua kakinya.

Ada banyak ibu-ibu yang menjanda tapi tetap banting tulang demi anak-anak.

Ada yang hanya tidur di kolong jembatan, mengais makanan dari sampah, pun pakaiannya sudah tak layak.


Banyak.


Padahal kebahagiaan tidak hanya dilihat dari materi. 


Ada orang kaya raya tapi sakit-sakitan.

Ada yang kaya, sehat, bergelimang harta, tapi nggak pernah bersedekah.

Ada yang cantik, ganteng, karirnya sukses, tapi lupa dengan orang tua.

Mencari keberkahan hidup memang dimulai dari diri sendiri, kalau melihat orang lain terus ya bakal susah. Susah mengimbangi, susah mengikuti, susah move on, malah bikin makin stres dan akhirnya depresi. Oh noooooo!



Intinya adalah bersyukur.


Bersyukur masih punya orang tua yang lengkap.

Bersyukur punya keluarga yang setia dan selalu mendukung setiap langkah.

Bersyukur punya pekerjaan.

Bersyukur masih diberi nikmat iman.

Syukur tentang hal apapun, terutama kesehatan. 

Anak yang ceria, rekan kerja yang kooperatif, tetangga yang baik, bisa makan enak, nggak punya hutang, bisa nonton televisi, dan masih banyak lagi.


Salam,
@meifariwis

1 komentar :

  1. Ga akan ada habisnya sih mei kalo melihat ke atas trus :D. Aku dulu jg gitu, lama2 capek sendiri.. Jd ga bersyukur, ga sadar kalo berkat yg dikasih ke kita juga samaaaa banyaknya.. Yg paling terasa hati.. Jd ga tenang, maunya ngejar hartaaaa trus. Aku pernah di kondisi itu. Trus disadarin ama Tuhan pake cara kehilangan. Baru sadar.. Lgs mikir, kalo Tuhan mau, gampang bgt dia ambil balik semua rezeki yg udh dia kasih :( .. Sejak itu, aku ga ngoyo kalo kerja.. Nikmatin aja, syukurin aja, dan sering2 liat ke bawah :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top