Jumat, 06 Juli 2018

POPULARITAS SESEORANG

Hidup kalau cuma mikirin popularitas emang bikin pusing ya. Coba deh kalau lebih sering mikir dosa, pasti nggak sempet iri dengki sama yang lain. Iya juga sih.

Mendadak dapat curhatan dari seorang teman SMA. Dia tiba-tiba ngewhatsapp nanya ini itu tapi ujung-ujungnya malah curcol. Haduw untung nggak diprospek MLM ya, bakal saya block nih teman, hahaha. Oke sebut saja teman saya itu namanya Mawar.


Mawar ini seumuran dengan saya (ya iyalah kan temen SMA). Dia bekerja di salah satu perusahaan swasta. Karirnya cukup baik meski katanya gajinya kecil. Dia cerita kalau punya teman yang dulu biasa-biasa aja kini mendadak populer.

Doi sepertinya iri deh. Dia bilang kok temennya sekarang jadi lebih terkenal daripada dirinya? temennya itu lebih punya banyak teman dan sering diajak kerjasama EO. Bahkan follower instagramnya aja naik drastis. Btw temennya Mawar itu kerja di sebuah agency.

Wow, sampai follower aja dipikirin ya? Hahaha. Iya, sampai segitu detailnya lho si Mawar ini. Oh Tuhan, popularitas telah menyita waktunya untuk memikirkan hal yang sia-sia (menurut saya).

Sebagai teman yang baik ya saya tanya dong kenapa bisa begitu. Ternyata awalnya si Mawar ini emang apa-apa serba nggak tulus. Contohnya begini, saya bikin poin aja ya:

● Temenan cuma mau sama yang 'kelihatan' kaya atau modis, gaul, dan terkenal. Padahal aslinya dia nggak tahu tuh temennya beneran kaya apa nggak.

● Kurang ramah sama orang baru yang dikenal. Jarang interaksi juga.

Sedangkan teman si Mawar sendiri seperti ini:

● Cantik
Poin utama yang bikin Mawar kalah telak katanya temennya itu lebih cantik darinya. Ya sudahlah ya Mawar terima nasib aja, wkwkwkw. Gimana lagi, image "cantik" di Indonesia masih menjadi nomor wahid sih. Mau hidup enak? Cantik dulu aja, gitu katanya.

● Ramah
Selain cantik, temen Mawar juga ramah dan suka berinteraksi. Ya wajarlah kalau banyak temen.

Dll

Saya males mau jabarin kelebihan temennya Mawar, lol.

Inti dari curhatan Mawar adalah masalah popularitas. Doi merasa kalah populer dari temannya itu. Yang bikin saya geleng-geleng, masa iya iri dengki sama follower orang.

Mawar merasa sangat tersaingi dengan kepopuleran temannya itu. Temennya sekarang jadi seleb medsos dan punya banyak teman. Padahal dulu temen Mawar itu cuma dikit banget. Sekarang malah naiknya drastis.

Akh Mawar, curhatanmu kemarin malah jadi buat saya mikirin banyak hal. Buat apa mikirin popularitas yang hanya bakal bertahan dalam waktu sekejap saja. Kecuali situ emang punya skill dan prestasi yang luar biasa, wajar jika bisa menginspirasi. Tapi kalau cuma berbekal kehedonismenan, udahlah ya nggak usah terlalu dipikir. 

Semua tergantung niat sih buat apa cari follower, misalnya:

👉 Mau pamer 
👉 Bukti eksistensi diri 
👉 Supaya terkenal 
👉 Biar menginspirasi orang lain 
👉 Untuk syarat job blogger

Hahahaha, ayolah jujur pada diri sendiri.

Untuk jadi terkenal memang susah-susah gampang. Jangankan sharing informasi, foto bangun tidur aja (modal cantik) bisa kok langsung terkenal. Main instagram, facebook, tiktok, youtube, atau apalah pasti bisa menemukan celah untuk jadi viral. Tapi jangan tanya saya ya gimana caranya, wong postingan saya nggak ada yang booming, hehehe.

Akhir whatsapp saya dengan Mawar saya tutup dengan beberapa kalimat yang semoga aja bisa diresapi. "Sudahlah fokus pada apa yang kamu punyai dulu, masalah nanti kamu bakal terkenal atau nggak ya itu urusan nanti to. Ra usah mbok pikir koncomu luwih terkenal timbang awakmu, marai mumet buang-buang wektu ae!" 

Jadi saya malah punya pertanyaan buat pembaca blog nih:

1. Kalian pengin terkenal nggak?
2. Kalian iri nggak sama teman yang lebih populer?
3. Niatnya apa sih posting aktivitas di social media?

Silakan dijawab di kolom komentar ya, makasih.

Salam,
@meifariwis

Nb: Saya udah izin Mawar untuk menulis blog tentang curhatannya dan dia oke-oke aja.

7 komentar :

  1. 1. Enggak. Masih lebih bak tulisan atau karya kita yang tersebar luas biar lebih bermnfaat.


    2.enggak. kan tiap orang punya rezekinya masing2, kita bersyukur aja sama apa yang dimiliki, itu udah cukup kok.

    3. Buat portofolio, soalnya kerja freelance gitu harus ada bukti hasil kerjanya, trus buat kenang-kenangan kaya album foto gitu, kalo ditaro di ig, kan gak usah khawatir kalo sewaktu2 kartu memori hp error yang berakhir dokumentasi penting hilang.

    Udah itu aja. Thank for sharing this post. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih ya jawabannya bsa sekalian buat intropeksi diri. Aku sih hampir sama dg jawaban km hahaha

      Hapus
  2. Ya ampuuuun aku bingung tenan ini ama orang yg pengen terkenal hahahaha. Nih jawabanku mba

    1. Ga pengeeeen sama sekali hahahaha. Aku orangnya lbh suka di belakang layar. Jd terkenal malah ga enak lah.segala apa yg kita kerjain disorot. Ga sengaja ngupil juga lgs dibesar2in wkwkwk.

    2. Ga ngirilah. Lah wong ga pengen jd twrkenal hahahah

    3.untuk sharing, dan karena aku pelupa. Kalo ga ditulis gini, aku bakal lupa besok2. Kuliner kmrn yg dimakan alamatnya di mana yaa, harganya brp, enak ato ga dll :p. Kalo memang pgn terkenal, foto mukaku pasti udh banyak di medsos. Lah ini kebanyakan foto suami, anak ama objek. :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha Mbak Fanny bisa aja. IyA mbak, kadang ada yang pengin banget ngebet pengin terkenal.
      eh sama, aku juga pelupa

      Hapus
  3. 1. iya, pingin terkenal untuk dengan alasan yang baik. Misal terkenal karena juara lomba atau menginspirasi atau punya kemampuan tertentu.

    2. nggak. aku kurang terlalu mikirin orang lain dan nggak terlalu peduli juga jadi mau populer atau nggak ya terserah mereka. Hahahaha

    3. untuk media pengukir kenangan. Aku suka misal upload foto aktivitas piknik karena untuk kenang kenangan kalau pernah ke sini sama ini saat ini, jadi nanti pas dibuka buka lagi, rasa syukurku bisa meluber luber karena ternyata hidupku indah. Hahahaha

    ya gitu deh mbak Mei

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting terkenalnya yang baik-baik ya Meyk... semoga tercapai amin

      Utk jawaban 2 dan 3 makasih sharingnya

      Hapus
  4. ada ya orang seperti itu, malah bikin kita jd pusing dan gak nyaman hidup

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top