Senin, 10 September 2018

HIDUP TANPA ASISTEN RUMAH TANGGA? BISA NGGAK SIH?

Terhitung hari ini memang saya nggak pernah pakai jasa asisten rumah tangga. Entah nanti pakai atau nggak, yang jelas sekarang mau cerita dulu mengenai kehidupan tanpa adanya ART di rumah. 


Bisa nggak sih hidup tanpa ART?

Jawabannya bisa.

Tergantung individu dan kebutuhan masing-masing.

Contoh sederhana di keluarga saya saja. Sejak kecil dalam keluarga saya memang tidak pernah memakai jasa ART. Alasannya simpel karena emang belum butuh dan semua pekerjaan rumah bisa dihandle. Lagipula waktu itu ibu saya adalah seorang ibu rumah tangga jadi semuanya masih bisa kepegang.

Pun dengan mayoritas penduduk yang ada di kampung kami, emang jarang banget yang pakai jasa asisten. Semuanya dikerjakan secara gotong royong oleh anggota keluarga. Kalau emang pakai jasa ART berarti orang tersebut udah TAJIR MELINTIR, hahaha. 

Back to topic.

Sedari kecil saya udah diajari mandiri, ya cuci piring, bantu ngepel lantai, bersih-bersih rumah, dan segenap pekerjaan rumah tangga udah pernah saya jabanin. Apalagi pas adik saya lahir, ya ampun sampai ngerasa “saya ini anak apa pembantu sih?” hahaha. Tapi nggak pernah marah sama orang tua sih karena ngerasa wajib aja bantu papa mama.

Sampai akhirnya memutuskan menikahpun, saya nggak ada asisten rumah tangga. Lha boro-boro pakai ART, wong rumah aja masih pindah sana dan sini. Masih nomaden dan perekonomian belum begitu stabil.

Baca juga: Pindah rumah

Emangnya nggak capek pulang kerja masih harus beres-beres rumah?

Ya capeklah.

Tapi saya bawa santai aja meski kadang senewen lihat rumah berantakan. Kuncinya sih KERJA SAMA antar anggota keluarga. Kerja samanya gimana?

Pagi hari

Saat saya masak pagi, suami yang mandiin Kenzo, lalu saya yang gantiin baju, kemudian suami yang suapin anak, begitu sebaliknya. Tinggal ganti-gantian aja. Terus siapa yang bersih-bersih rumah? Nggak ada. Emang sengaja kalau pagi itu waktunya buat persiapan kerja bukan buat beres-beres.

Siang hari

Ya nggak perlu diberesinlah, kan di rumah nggak ada orang, hahaha. 

Sore hari

Jujur kalau kami berdua (saya dan suami) capek banget sepulang kerja, nggak ada yang bakalan beres-beres rumah. Tapi kami nggak mau saling menyalahkan karena tahu kalau pulang kerja pasti capek. Kalau mood lagi baik memang biasanya saya yang nyapu dan ngepel, suami ajak main Kenzo keluar rumah.

Saya ini tipikal kalau bersih-bersih rumah nggak mau ada orang di dalam, biar bisa bener-benar bersih tanpa diganggu. Apalagi misal lagi ngepel terus Kenzo jalan wara-wiri, aaarrrrgggghh saya bisa emosi wkwkwkwk.

Malam hari

Buat saya malam hari nggak hanya dipakai untuk istirahat, tapi juga ajang untuk beberes. Kenapa begitu? Karena kadang mood untuk bersih-bersih rumah itu muncul di malam hari. Tapi beberesnya bukan yang ekstrim nyapu, ngepel, sampai bersih-bersih debu bukan. Biasanya beberes dalam hal cuci piring dan cuci baju. Pokoknya kalau lagi on fire, bisa aja lho saya cuci baju berember-ember. Cuma emang sekarang lebih banyak ngeloundry sih daripada cuci sendiri.

Berbeda untuk weekend ya, hari Sabtu malah biasanya kami pakai untuk bersantai, nonton tv, atau jalan-jalan ke luar. Urusan beres-beres rumah nanti ajalah hahaha. Tapi hari Minggunya emang kami baru bersih-bersih dan masak sih. Biar nggak capek banget karena kan Seninnya kerja, jadi hari Minggu di rumah aja sambil beberes.

Terus tipsnya apa supaya bisa bertahan hidup tanpa ART?

Sebelum bagi tips, perlu diingat dulu bahwa bagi keluarga saya yang dua-duanya bekerja, RUMAH BERES, BERSIH, NYAMAN, DAN WANGI SEPANJANG HARI adalah bukan kebutuhan utama. Karena ya mana mungkin rumah bersih tiap hari kalau semuanya kerja? Hmmmm.

Jadi ini tips ala saya, semoga berguna sih, hahaha.

💛 Bagi tugas

Udah saya jelasin ya di atas tadi, bahwa semua kerjaan rumah tangga bukan hanya kewajiban istri yang beresin tapi juga suami. Setahu saya nggak ada tuh larangan suami cuci piring, nyapu, cuci baju, atau ngepel lantai. Ya kalau suami bisa dan ada waktu, pekerjaan rumah tangga ini memang harus dibagi dua.

💛 Piknik

Hidup tanpa ART emang rawan banget terhadap stres, makanya meski nggak ada asisten, piknik atau jalan-jalan dengan keluarga atau teman tetap harus jadi prioritas biar nggak stres-stres amat.

💛 Masak bila nggak capek

Saya emang suka masak meski nggak jago. Tapi saya juga tahu diri meski udah berumah tangga kalau dirasa capek dan ga ada waktu buat masak ya nggak bakal saya paksa. Makan bisa apa aja sih yang penting sehat. Jadi nggak perlu pusinglah mengenai urusan dapur.


💛 Turunkan ekspektasi

Adalah hal yang wajar kalau rumah berantakan. Seperti yang tadi saya bilang, rumah bersih dan wangi bukan prioritas utama. Ada kalanya rumah emang berantakan, jadi ya udah sih nggak perlu diambil pusing. Nggak ada ART dan rumah berantakan? Santaiiiii.

💛 Pilih daycare

Kenapa saya memilih daycare? Karena less drama menurutku. Kalau anak di daycare kan nggak perlu mikirin rumah ntar gimana-gimana, mau beres atau nggak kan yang penting nanti aja mikirnya kalau pas di rumah.


💛 Libatkan anak

Kenzo anak saya lagi fasenya berantakin mainan. Nah momen ini sekalian saya pakai untuk mengajari dia beres-beres mainannya. Kadang malah saya mintain tolong untuk bantu buang sampah, merapikan sepatu, dan bantu lap lantai yang kotor. Pokoknya melibatkan anak untuk hal-hal yang kecil sangat berguna juga.

Untungnya suami bukan tipe yang suka nyuruh untuk beres-beres rumah. Jujur ya Bimo malah sering bilang “Nggak usah nyapulah mi, besok aja kan kamu capek to?” atau “Biarin aja mi berantakan, nanti kita beresin bareng. Mending istirahat dulu aja.” Beneran lho ini, dia nggak bakal marah kalau seandainya rumah berantakan.

Jadi bertahan tanpa ART di rumah? Tetap bisa kalau bagi saya. Tapi mungkin pendapat kita beda ya, bisa jadi kalian lebih enjoy kalau ada ART. Monggo nggak apa-apa juga, toh bukan saya juga yang gajiin asistennya hehehe.

Working mom dengan atau tanpa ART semuanya layak diacungi jempol kok. Keep smile!!!

Salam,
@meifariwis

7 komentar :

  1. Bertahun-tahun nikah, saya dan suami juga gak pake art, Mba. Gimana mau pake, tinggalnya aja terpisah, saya tinggal sama adik, dia tinggal sama ortunya. Dan kalo pun rumah kami udah jadi, kayaknya kami tetap gak akan pake art deh ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nanti cepat kumpul ya MB. Dan bisa handle semuanya sama-sama. Semangaaaat

      Hapus
  2. Aku dulu malah anak pembantu banget, ada kali 7 kali lebih ganti ART sampai aku SMP. Malah jadi trauma berurusan dengan ART, males drama :D tapi aku IRT sih jadi masih sanggup handle kerjaan rumah sama suami, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha malah drama ya mbak. Untung sekarang bisa handle semua. Syukur lah jadi bisa makin dekat dgn buah hati juga yeeeey

      Hapus
  3. Saluuut mei :). Mungkin krn aku sendiri ga bisa kyk gitu -_-. Ga kebayang sih kalo ga pake ARt dan baby sitter. Tapi aku sama kayak kamu, tipe yg bersihin rumah hrs saat kosong. Soalnya kalo udh beres2, aku bisa kumat perfeksionisnya. Semua pojokan, semua area hrs disapu dan dipel sebersih2nya.. Kdg yaaa sampe berkali2 nyapu saking ga yakin udh bersih. Ujubg2nya aku kecapean sendiri trus emosi. Apalagi kalo anak2 lgs main selesai aku bersih2 .. Bahayaaa.. Bisa kluar tanduk :p

    Makanya aku butuh ART. Kalo mereka yg bersih2, aku ga terlalu gila bersih ama hasil akhirnya. Pokoknya rumah kliatan adem dan rapi udh cukup :D.

    BalasHapus
  4. Wah salut deh mba, malem masih bs nyuci berember2. Keren. Tapi sepakat deh kalo kerjasama itu penting banget :)

    BalasHapus
  5. Jadi ingat pengalaman buruk dengan ART waktu saya masih SD dulu, ternyata ART yang bantu ibuku itu orang yang bermasalah di kampungnya, kami sekeluarga tadinya tidak tahu kalau ART itu orang bermasalah karena datang pakai hijab, jadi kami semua tadinya fikir ini orang yang shaleh karena berhijab, tetapi ketahuan setelah dia buka hijab malam-malam, rambutnya digundul tapi pitak-pitak gak beraturan... besoknya ditanya sama ibuku dia bilang sih karena rambutnya terlalu banyak kutu, cuma karena ibu giakgitu aja percaya makanya ibu tanya sama orang yang bawa kerja di rumah, barulah orang itu cerita kalau dia itu digunduli karena ketahuan berbuat asusila di kampungnya dan diusir dari kampung... setelah tahu kejadian itu, ART itu dipulangkan sama ibuku. dan ibu memilih tidak pakai ART lagi...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top