Sabtu, 08 September 2018

NOSTALGIA BERSAMA MURID LAMA

Hampir 2 bulan ini saya jadi wali kelas 5 dan juga koordinator kesiswaan di sekolah. Sudah banyak “kejadian” yang saya alami dan Alhamdulillah semuanya ada solusi. Tapi kemarin itu tiba-tiba jadi sangat melow, maklum anaknya melankolis banget hahaha.

Anak-anak kelas 2

Saya jadi banyaaaaaaak mikir (selain melankolis saya juga pemikir, lol). Waktu jadi wali kelas 1 kebanyakan problemnya sama anak-anak, yang nggak bisa diamlah, masih nangislah, suka lari-larilah, dan lain sebagainya. Dunia anak P1 terngiang-ngiang di kepala saya. 


Sampai suatu hari, saat saya masuk ke kelas 2 (yang dulu adalah anak-anak kelas 1), saya masih disambut dengan sangat hangat. Dipanggilin nama Miss Mei, dipeluk, ditarik-tarik, sambil diajak ngobrol. Sepolos dan sesayang itukah anak-anak padaku? (Maaf lebay, hehehe).

Meski dulu suka kesal karena anak-anak banyak berisiknya daripada diamnya, banyak bicaranya daripada kerjanya, tapi saya merindukan hal-hal itu. Di mana saya adalah panutan dan idolanya, apapun yang saya katakan pasti akan dijalankan. Akh, mengenang masa-masa indah bersama anak P1 emang nggak ada habisnya.


Puncaknya kemarin siang saat saya menggantikan jam pelajaran Bahasa Indonesia rekan guru saya. Guru tersebut nggak masuk ngajar karena lagi sakit. Pas saya ke kelas 2, wow disambutlah dengan heboh sama anak-anak. Bahkan mereka masih inget sama yel-yel khusus pelajaran Bahasa Indonesia.

“Akuuu.. semangat.. belajar.. bahasa.. Indonesia.. ye ye ye yee”

Hahahaha.

Aku.. Semangat.. Belajar.. Bahasa.. Indonesia

Sungguhlah ku merasa senang karena ternyata anak-anak masih bisa menghafal hal-hal yang pernah saya ajarkan. Lebih melow lagi saat anak-anak nanya kok nggak ngajar mereka lagi sih. Setelah saya jelaskan akhirnya mereka mengerti meski sambil tetap merayu-rayu untuk diajari.

Memang dulu saat masih jadi wali kelas 1, sehari-hari saya habiskan bersama mereka. Jika tidak ada jam mengajar, saya akan lebih banyak di dalam kelas mengawasi mereka sambil mengerjakan sesuatu. Ya meski nggak bisa selalu tiap hari sih, tapi setidaknya waktu saya dengan mereka lumayan banyak.

Beda halnya sekarang saat jadi wali kelas 5. Meski waktu di kelas 5 sedikit, tapi saya tetap berusaha ada untuk mereka. Meskipun masih ada yang kurang puas atau gimana, yang jelas saya telah melakukan tugas dengan segenap tanggung jawab.

Kembali lagi ke anak-anak kelas 2.

Kenangan bersama anak-anak P1 yang dulu

Selain anak-anak yang masih ingat dengan saya, ada juga beberapa parents yang masih keep contact, sekedar say hello, atau menyapa saat bertemu di sekolah. Bahkan beberapa dari mereka, kalau bagi makanan ke wali kelas 2 yang sekarang, saya masih sering dititipi juga. 

Salah satu hal yang menyenangkan jadi guru memang begitu. Diapresiasi dan dihargai saja sebenarnya kami sudah senang luar biasa. Bukan yang apa-apa “harus guru, yang salah guru, yang lengah guru, yang kurang pengawasan guru” karena kami juga manusia biasa. Saya dulu pernah curhat tentang ini lho, baca ya “Guru Bukan Manusia Sempurna.”

Baca juga: Enaknya jadi guru

Sebenarnya apa yang saya rasakan ini juga dirasakan oleh rekan guru yang lainnya. Mereka juga akan suka kalau masih diingat oleh murid-muridnya. Padahal cuma disapa “Hai Miss” misalnya, tapi kami cukup senang. Hal-hal kecil beginilah yang sering kami rindukan.

Anak-anak mungkin nggak sadar kalau apa yang mereka lakukan pada saya dan guru lainnya sangat membekas di hati. Terkesan lebay sih memang, tapi beneran deh saya merasa masih dihargai.

Maaf ya curhatnya nggak penting. Sampai ketemu di postingan berikutnya, saya akan bahas mengenai pro dan kontra dengan orang tua murid, enaknya lanjutin nulis atau stop aja ya? hahaha.

Salam,
@meifariwis

2 komentar :

  1. wah aku jadi rindu murid2ku juga

    BalasHapus
  2. Aku ga pernah jd guru, jd mungkin ga bisa ngerasain gmn happynya kalo murid2 msh inget kita :) . Tapiiii aku punya guru2 yg selalu aku inget dan bahkan ada yg msh contact. Udah tua sekarang, dan beliau selalu seneeeeeng banget mei, tiap kali didatangin :). Aku sebagai murid, kdg ikut terharu juga, sampe segitunya guru A seneng ketemu aku :')..aku sendiripun senengnya itu kyk ketemu ortu sendiri :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top