Rabu, 26 April 2017

Saya Dulu Penyanyi Qasidahan

Saya Dulu Penyanyi Qasidahan. Ehem... postingan kali ini mungkin agak sedikit ngocol ya. Mau cerita-cerita tentang masa kecilku yang penuh dengan warna-warni, ahseeeeek.

Gini-gini saya dulu penyanyi cilik lho, hahaha ada yang percaya nggak? Percaya aja deh, lagian ngapain juga saya bohong. Jadi dulu sewaktu kecil saya tergabung dalam grup pengajian di kampung halaman. Btw kampung saya ini punya sekali seabrek kegiatan yang digagas oleh pemuda-pemudi karang taruna. Salah satunya grup mengaji ini.


Selain mengaji, kami juga diajari menyanyi lagu-lagu Islami, makanya kami dulu punya grup Qasidahan sendiri. Saya sih lupa nama grup qasidahnya apaan, yang saya ingat menyanyi lagu Islami waktu itu adalah hal yang sangat membanggakan, hahaha.

Ini grup qasidah junjunganku waktu itu hahaha namanya NASIDARIA dari Semarang (sumber: postkotanews.com)

FYI, grup qasidah yang saya ikuti ini diampu dan diajarkan langsung oleh guru ngaji serta pemuda-pemudi di desa. Maklum ya, meskipun kami tinggalnya di desa tapi jiwa seni kami mengalir begitu kental. Coba tebak siapa yang mengiringi musik saat kami menyanyikan lagu qasidah? Ya pemuda-pemudi di kampung kami dong akh. Kan mereka pemuda pemudi bertalenta tinggi.

Waktu itu saya dipilih oleh guru ngaji untuk menyanyikan lagu Assalamu’alaikum, yang lirik lagunya kira-kira begini:

“Assalamu’alaikum, waalaikumsalam. 
Begitulah harusnya bila bertemu. 
Selamat dan sejahtera, bagi kita semua.
Terkandung di dalamnya hidayah Tuhan.

Reff:
Umat Islam di dunia, wajib memberi salam
Bila menolak salam putus persahabatan”
Dst (((saya lupa wkwkwkw)))

Berhubung lagunya tetang salam, maka setiap ada pentas menyanyi qasidah pasti saya yang bakal maju duluan. Saya ingat betul setiap hari Minggu pagi, kami diajari menyanyi di salah satu rumah guru ngaji kami. Kami diajari dengan ikhlas, gratis, nggak bayar, hanya perlu semangat saja dalam menyanyi, hahaha. Seru deh pokoknya kegiatan masa kecil saya itu.

Coba tebak aku yang mana? hahaha

*** (Tidakkah kalian ingat wahai Mbak Asri, Mbak Parni, Mbak Andri, Mbak Atik, Eni, Ayuk, Jumini, dll kita menyanyi bersama? Hahahaha)

Tidak hanya lagu “Salam” saja yang kami nyanyikan, lagu tentang Nabi Yusuf, Indung-indung, Shalawat Badar, sampai lagu Perdamaian juga ikut kami senandungkan. Bahkan waktu zamannya Cinta Rasul lagi booming, kami juga menyanyikannya. Ada lagu Ummi dan Yaa Thayiba juga. Dulu saya punya kaset Cinta Rasul Volume 1-4 lengkap, tapi sekarang entah kemana itu kaset. Padahal itu kaset hits banget lho.

Ada berbagai memori yang masih saya ingat sampai detik ini yang membuat saya tertawa geli sekaligus terharu karena telah melewati masa kecil yang menyenangkan, seperti:

1. Dulu kalau mengaji tentang ilmu tajwid, kalau nggak bisa-bisa, hukumannya ngangkat meja, hahaha lol. Tapi kalau nggak gitu mungkin saya nggak ngerti tajwid sampai sekarang.
2. Grup qasidah kami sering diundang dalam acara pengajian-pengajian tertentu. Saya ingat pernah menanyi di panggung yang gede banget di tengah lapangan dan dibayar, hahaha.
3. Tiap hari Minggu kami selalu membersihkan masjid bersama-sama, setelah itu latihan menyanyi qasidah di rumah Pak Ijo (guru ngaji kesayangan kami, apa kabar ya Pak Ijo sekarang? hmmmm).
4. Paling seneng kalau rumah saya kebagian sebagai tempat latihan menyanyi. Nggak tahu kenapa, kalau ada pemuda-pemudi karang taruna datang ke rumah kok saya happy banget, huhuhu.
5. Dulu kalau lagi puasa, kami suka buka bersama dengan makanan hasil masakan sendiri. Enak banget Ya Allah makanannya, padahal ya cuma kolak atau nasi biasa, tapi nikmatnya sampai ke ubun-ubun, wkwkwkw lebay.

Kalau dipikir-pikir masa kecil saya bagus juga ya, nggak neko-neko, tiap pagi sekolah, siang main, sorenya ngaji bareng temen-temen di kampung. Ditambah lagi diajari menyanyi secara gratis, ya saya mah seneng-seneng aja. Makanya sampai sekarang pun saya paling demen kalau disuruh nyanyi, meskipun suara pas-pasan tapi saya bangga bisa menyanyi.

Makin kesini kok saya jadi rindu menyanyikan lagu qasidahan bareng teman ya?. Pengin banget megulang masa kecil lalu nyanyi di atas panggung membawakan lagu “Salam”, atau paling tidak melihat secara langsung adik-adik penerus yang di kampung menyanyikan lagu qasidah.

Pokoknya grup qasidah yang saya ikuti dulu is the best lah, karena jarang sekali di kampung ada grup menyanyi macam begini. 

Kalian waktu kecil pernah jadi apa? Penyanyi? Penari? Ustadzah cilik? atau pernah menangin kontes hari Kartini? Cerita dong, ya ya ya!

(((Tulisan ini saya dedikasikan untuk guru ngaji saya Pak Ijo, Mas Sardi, Mbak Tari, Mas Eko, Mas Didi, dan teman-teman qasidah: Ayuk, Mb Andri, Mb Asri, Jumini, Mb Sipur, Mb Tri Bekti, Mb Yuli, Ii, Mb Sisri, Eni, Mb Parni, Watik, Mas Budi, Mas Iwan, Kang Mar Gowok, Mas Mur, Mas Mbul, dan seuruh pemuda pemudi Karang Taruna Mekar Kasihan. KALIAN LUAR BIASA!!!)))

Salam,
@meifariwis



18 komentar :

  1. Waaaah prnh jd penyanyi qasidah Mei? Aku kyknya terakhir nonton qasidah pas TVRI masih jaya2 nya deh.. Kan kalo g salah inget ada hr tertentu yg muterin lagu qasidahan... :) .. Dulu aku lbh milih dgr lagu begini drpd seriosa ato keroncong :p hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Fanny, aku dulu penyanyi qosidahan wkwkkwkwkw
      Dulu emang adanya di TVRI sekarang udah nggak ada hiks
      aku juga pilih lagu qosidah mb, keren soalnya

      Hapus
  2. Keren Meeei hahahah ciyus ini ngga boong, beneran keren. Aku nyanyi biasa aja fales apalagi Qasidahan, bhay aja deh :D Jadi kepikiran skrg kyknya jarang bangen liat Qasidahan di tv hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahseeeekkkk aku emang keren mb lol
      Iya udah nggak ada qosidah nih hiks sedih

      Hapus
  3. Hihi.Sama, dulu waktu SD saya juga dipilih jadi penyanyi qasidah. Tiap imtihan di pengajian tampil. Sekarang juga suka nyanyi. Tapi nyanyi2 sendiri aja di rumah. Lagu favorit saya Indonesia Raya karya W.R. Supratman. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb seru ya ikut ngaji sambil qosidah huhuhuuuu
      Wah suara mb Sinta bagus dong?
      Walah kan itu Indonesia Raya wkwkwkw

      Hapus
  4. Tahun lalu saya nonton performance Nasidah Ria. Penontonnya antusias banget. Dan saya baru tau kalau itu group legend hahaha *kudet banget, ya.

    Nyanyi dong, upload ke YouTube :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, nonton dimana mb? aku kangen sama mereka Nasidaria huuuuu

      Akh aku malu

      Hapus
  5. aku tau lagu-lagunya. Baca ini sambil nyanyi lagu assalamu'alaikum, heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaha ternyata mb Helena tahu lagunya jg ya

      Hapus
  6. wah ada baakt nyanyi ya, emang abngga ya bisa tampil di depan banyak orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku suka nyanyi mb hehehe alhamdulillah

      Hapus
  7. Haha iya bener, nasida ria itu junjungan. Di tetanggaku bahkan posternya masih tertempel di dinding rumahnya. Aku nggak bisa nyanyi, tapi jg pernah ikut lomba qasidah, lagunya "jilbab putih". Kok mirip ya mbak, kalau minggu bersihin masjid, ngepel seneng bgt, pakai prosotan. Dulu itu cinta bgt sama masjid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ttanggaku juga masih punya posternya mb, junjungan banget ahahahahaa

      Kita sehati ya mba suka banget masjid dan nyanyi qosidah juga aha

      Hapus
  8. Temenku SD juga ada yg jago qasidahan, karena aku sering bermain dirumahnya jadi hapal lagu qasidahan. Jadi pengen denger suaranya Miss Mei

    BalasHapus
  9. Saya dulu juga sering nonton vcd mbak tentang qosidahan ini, nostalgia masa lalu hehhe. BTW mbak yang megang alat musik atau yang nyanyi ?

    BalasHapus
  10. Waduh, anak qosidahan nih ceritanya Mbak Mei? Aku waktu kecil ngapain ya?

    Oh iya waktu TK tuh pas Perpisahan aku ikut nari lo, sebagai cowok, waktu TK aku ikut nari, waktu perpisahan siswa TK. Bayangin, aku dulu seorang penari xD. Entah kenapa setelah itu aku gak pernah nari lagi. Pas perpisahan SD aku juga tampil sih, tapi gak nari, cuma nyanyi aja sambil koreografi seadanya. Dan waktu kuliah, pas first gath angkatan, aku kembali nari, hehe xD

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top