Kamis, 18 Mei 2017

Ketika Saya Jatuh Sakit

Duh, blog ini lama sekali nggak diisi. Terakhir posting sih tanggal 3 Mei kemarin, berarti udah sekitar 2 mingguan lebih nggak diurus. Kira-kira ada yang kangen nggak sama tulisan-tulisan saya di blog? Sebenarnya bukan nggak mau ngurus tapi kemarin itu saya lagi sakit.

Iya, ini sakit terlama sepanjang tahun 2017 ini. Kemarin sempat galau dan update status di facebook, nanya sama orang-orang kenapa sekarang saya jadi mudah sakit-sakitan. Lah, yang sakit diri sendiri, nanyanya ke orang lain, disitu kadang saya merasa kurang minum, hahaha lol.


Tahun ini memang hampir tiap bulan saya nggak masuk kerja (bukan disengaja lho ya) tapi ini murni karena sakit. Banyak yang bilang ini efek kelelahan bekerja, jadi weekendnya ngedrop dan akhirnya jatuh sakit. Ada yang bilang juga ini gara-gara begadang dan ikut lomba blog. Emang sih tiap ikutan lomba pasti saya total dan maksimal, tapi jujur saya ini jarang banget begadang. Lah terus sakit kenapa? Mungkin kebanyakan dosa hiks.

Saya mulai jatuh sakit hari Sabtu, 6 Mei 2017 kemarin. Padahal waktu itu ada agenda untuk datang ke acara seminar di salah satu rumah sakit dekat rumah. Kenapa saya ngotot pengin banget datang ke seminar itu karena materinya sangat menarik yaitu mengenai "Pap Smear dan Kanker Servick". Saya ingin cari ilmu sekaligus informasi langsung dari ahlinya. Eh malah badan drop nggak bisa beranjak dari kasur, sedihnya.

Sabtu pagi sampai sore akhirnya saya cuma leyeh-leyeh di kasur. Parahnya kok saya nggak makan sama sekali, hanya minum air putih. Nah Minggu paginya badan lemas dan mual muntah. Ini efek seharian nggak makan karena perut kosong. Akhirnya daripada lama-lama menahan sakit, saya pun memberanikan diri untuk berobat.

"Saat berada di klinik, dokter jaga yang menangani mulai tanya ini itu. Sempat dikira hamil lho, hahaha karena tanda-tandanya seperti orang hamil muda. Eladalaaaaa kok ya begitu, tapi daripada penasaran akhirnya saya pun melakukan testpack dan hasilnya NEGATIF. Iyalah negatif, lha wong saya ini murni sakit kit kit, pppffft"

Dokter mendiagnosa bahwa saya terkena maag, makanya asam lambung naik. Ya Allah nggak enak banget rasanya sakit, mana ini harus bolos kerja selama 2 hari lagi. Saya mah orangnya nggak betah lama-lama di rumah, maunya kerja di luar. Tapi mau nggak mau demi kesembuhan yang dinanti akhirnya saya harus istirahat total di rumah.

Ketika saya sakit, banyak hal yang terjadi, diantaranya:

😩 Nafsu makan berkurang

Sebenarnya saya ini tipe pemakan segalanya, apa saja pasti saya makan dan selalu banyak (ini doyan apa rakus sih Mei? hahaha). Makanya saat sakit kemarin teman-teman heran makanku cuma dikit doang. Saat ditraktir makan teman pun nggak habis dan terpaksa dibungkus. Pokoknya nggak nafsu makan sama sekali, lidah pahit, dan nggak suka sama bau makanan, duh.

😩 Pekerjaan rumah dihandle oleh suami

Beruntungnya punya suami pengertian (peluk Bimo Fariwis hahaha). Semenjak sakit kemarin segala pekerjaan rumah suami yang bertanggungjawab. Dia yang nyapu, ngepel, masak nasi, cuci perlengkapan makan Kenzo, mandiin Kenzo, nidurin Kenzo, sampai ganti popok juga dilakukan oleh suami. Jadi pas sakit kemarin nggak begitu keteteran sama kerjaan rumah. Nggak hanya hobi saja yang didukung suami, tapi saling berbagi tugas juga,  alhamdulillah ya.


😩 Kerjaan sekolah tetap menanti

Meski sakit, kerjaan di sekolah tetap harus kelar, apalagi sekarang Ujian Nasional dilakukan di sekolah sendiri jadinya saya (selaku wali kelas 6) harus ekstra bagi waktu. Banyak banget ternyata printilan-printilan yang harus segera diselesaikan tahun ini. Jadi tetap ya, sakit tapi mikir kerjaan juga.


😩 Badan lemas dan tak bergairah

Selain tipe pemakan segalanya, saya juga tipe orang yang enerjik. Selalu semangat dan optimis, tapi sakit kemarin itu benar-benar menguras tenaga. Bahkan hanya sekedar berdiri dalam waktu lama saja rasanya tak sanggup. Sakit ini benar-benar membuat tak berdaya huaaaaaaaa.

😩 Lebih menghargai kesehatan

Kalau kemarin-kemarin saya selalu memforsir diri dengan segala pekerjaan di kantor, sekarang udah mulai berkurang, nggak mau pulang sore-sore lagi (tapi pulang sore seru sih hahaha) karena saya kangen masa-masa sebelum punya anak, nongkrong lama di sekolah hahaha. Sekarang sebisa mungkin pulang tepat waktu dan segera istirahat, biar nggak gampang sakit juga. Sakit itu nggak enak euy!


***

Orang sehat terus sakit itu wajar sih, yang nggak wajar sebenarnya kalau udah tahu badan memberi sinyal lelah tapi justru kita tidak memedulikannya. Ini berlaku pada diri saya, yang maunya on 24 jam selama 7 hari nonstop tapi ada daya ketahanan tubuh sedang kacau dan alhasil jatuh sakit.

Makanya nggak muluk-muluk deh sekarang sama yang namanya lomba blog dan kerjaan, saya ingin hidup normal dengan tetap memerhatikan porsi kesehatan. Mau bahagia dan banyak duit kayak apa, kalau lagi sakit mah tetap nggak enak, ya nggak?

Kalian pernah sakit, lalu siapa yang menghandle segala pekerjaan? Share ya.

12 komentar :

  1. Aku akhir akhir ini lagi jarang sakit nih.
    Paling pusing pusing dikit gara gara kurang tidur.
    Ah entahlah aku ngerasa jam tidur aku makin lama makin berkurang.
    Pengen rasanya jam itu jumlahnya lebih dari 24 jam supaya tidur aku bisa lebih panjang.
    Ini kenapa jadi ngomongin tidur ? Ah maap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kalau bisa jangan kurangin jam tidur karena menyebabkan sakit\
      Karena kamu butuh tidur kwkwkw

      Hapus
  2. aku abis gondongan mba ni baru kempes setelah pipi kiri n kanan kena krn kecapean kata dokter sampe ke dokter 2x, kerjaan kantor dicancel kerjaan rumah ga bisa hahaha manggil ART datang deh pas weekend kesian yg mesti libur jd kerja gegara aku sakit. smg kita sehat sll y mba

    BalasHapus
  3. sukalah, yg menghandel suami dan anak2 gotong royong

    BalasHapus
  4. Semoga kondisi mba kembali fit seperti sediakala sesegera mungkin ya. Btw, aku mau galau. Ya ampuuuun, mba 2 minggu nggak ngeblog aja galau. Apa kabar aku yang lamaaaaa banget ngeblognya ogah ogahan. Blog jadi penuh debu dan pembaca yang datang pun jadi berkurang. Hiksss.

    Btw, kalau aku sakit, kerjaan kantor kebanyakan ke hold gegara copywriter nya cuma seorang. Copywriter merangkap admin pula yang ikhlas ngurus keuangan dan pembayaran ke pihak agency sana sana. Kadang kalau sakit dan ga masuk kantor, aku rada happy. Terbebas dari tugas non jobdesk yang udah lama banget aku ga dikasi admin buat bantuin kan. Hiks.

    Tapi kalo sakit dan diam di rumah, malah kasian sama si partner. Walaupun kita biasa saling bantu, kalau lihat mukanya sedih gegara aku. Duuu kudu apa banget gitu rasanya.

    BalasHapus
  5. ya bener mbak, yg namanya sakit gak ada enaknya. Walaupun kita hidup berkecukupan atau berlimpah harta, tapi kalau udah sakit, gak ada lagi nikmatnya hidup. Enak ya mbak kalau udah berkeluarga ada suami yang hendle. Kalau saya sih masih single, cuma terakhir kali sakit yg gak bisa ngapa-ngapain waktu kuliah.

    BalasHapus
  6. iya nih mba kangen sama postingan mba mei.. akhirnya sekarang sudah bisa posting lagi ya. hehe

    BalasHapus
  7. Semoga cepet sembuh ya Mei.. Sakit emang gak enak, gak bisa ngapa-ngapain, gak bisa kemana-mana, pokoknya bosen sih. Untung suaminya mau handle pekerjaan rumah ya, kalo nggak bisa-bisa repot deh. Aku sendiri juga ngerasain kalo handle pekerjaan rumah juga capek, makanya harus jaga badan biar tetep sehat.

    BalasHapus
  8. sakit mendadak itu memang momok banget. Segala macam aktivitas yang seharusnya dilakukan jadi berantakan, terpaksa tanggung jawab harus pindah tangan. Kalau nafsu makan berkurang, coba minum temulawak deh.. katanya berkhasiat menambah nafsu makan mbak :)

    BalasHapus
  9. Aku kalau udah panas dikit aja susah, soalnya aku alergi antibiotik jadi gak bisa sembarang minum obat. Kalau pas di rumah sih pasti orangtua yang ngerawat, tapi sekarang ngekos, sendiri, ya semuanya serba sendiri bahkan ketika sakit. Alhamdulillah belum pernah sakit di sini, karena saya sebisa mungkin jaga pola makan dengan budget yang terbatas. Bahaya banget kalau sampai saya sakit, banyak pantangan :v

    BalasHapus
  10. Mbak Mei, beberapa bulan kemarin aku sempet ngalamin sakit yang menurutku nggak wajar, batuk sampe hampir 3 bulan. Kalau aku batuk atau flu, aku udah hafal, sakit ini bakal ilang dalam kurun waktu semingguan gitu, eh ini meleset, malah hampir 3 bulanan.. :(

    Aku tipe orangnya males ke dokter juga sih, jadi yang pertama aku lakuin minum obat dan menghindari es, cuman ya gitu tetep aja batuk. Sampai akhirnya ke tukang pijet langganan, dan beliau bilang kalau sakit batuk ini lebih ke kecapekan. Akhirnya dari situ aku berhenti minum obat, lebih mencoba pada minuman jahe geprek, serta membiasakan diri untuk berolahraga lagi setelah lama vakum. Alhamdulillah mbak, cara ini bisa menuntaskan batukku itu dalam kurun waktu singkat. Ternyata tubuh itu perlu bergerak juga, dan aku rasa setelah menerapkan kembali olahraga dalam keseharianku, alhamdulillah udah jarang sakit

    BalasHapus
  11. Aku termasuk yg jarang sakit, tapi kalo sekalinya kena, lama bgt sembuhnya -_- . Makanya hrs merhatiin kesehatan banget.. Begitu udh ada tanda2 bakal sakit, lgs deh mei, aku minum vitamin, banyakin air putih (ini yg paling penting) ama istirahat.. Biasanya penyakit ga jd dtg.. Kalo urusan rumah sih, alhamdulillah krn ada mba ART dan babysitter, aku ga keteteran.. Jd beneran bisa istirahat full kalo lg sakit :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top