Senin, 20 Maret 2017

Jangan Remehkan Guru SD!

Jangan Remehkan Guru SD! Beberapa hari yang lalu, ada tetangga yang bertanya mengenai apa sebenarnya pekerjaan saya ini. Tanpa berpikiran negatif, saya pun menjawab bahwa saya kerjanya mengajar di sekolah. Si ibu yang super kepo itu bertanya lagi, "Guru apa mbak?"

Masih dengan pikiran yang positif saya kembali menjawab, "Saya guru SD bu". Coba tebak si ibu tetangga bilang apa? 

"Oh guru SD? (sambil mengernyitkan dahi), nggak ngajar SMP atau SMA aja?". Dengan jawaban yang diplomatis akhirnya saya menyudahi perbincangan singkat nggak jelas itu.


Lalu ada juga yang minta dicarikan kerjaan, tapi maunya "minimal guru SMP atau SMA". Well, saya tarik benang merahnya ya, ternyata di sebagian masyarakat, guru SD adalah level "rendah" dalam dunia pendidikan. Lah terus apa kabar guru TK dong?

Sebenarnya saya bisa memaklumi pikiran orang-orang tersebut, lha wong semakin tinggi jenjang sekolah pasti semakin susah pula materi yang diajarkan. Tapiiiii.... coba kita tengok beberapa kasus berikut:

1. Guru SD mengajar semua mata pelajaran sedangkan guru SMP atau SMA hanya satu mapel saja.

Di sekolah negeri, hampir semua guru SD mengajar mata pelajaran yang ada di sekolah (kecuali agama dan olahraga ya). Apa nggak hebat mereka itu? Selain harus bisa menguasai pelajaran matematika, mereka juga masih harus belajar IPA, IPS, Pkn, Bahasa Indonesia, SBK, dan lainnya. Ya kan?

2. Lebih sulit mengelola kelas di SD daripada kelas SMP atau SMA.

Lebih susah mengatur anak SD yang masih kecil-kecil

Coba sekarang tanyakan ke teman atau sanak saudara yang sudah mengajar di SMP/ SMA, apakah mereka bisa langsung bisa menguasai kelas di SD? Saya yakin jawabannya nggak, karena pada dasarnya anak-anak SD itu susah diatur, masih ada yang sering nangis, ngompol, berisik, suka mengadu, dan lain-lain. Benar-benar harus ekstra sabar, tekun, dan siap melakukan evaluasi diri.


3. SD adalah proses pertama pembentukan karakter, sedangkan SMP atau SMA adalah lanjutan.

Anak SD adalah anak emas dimana nilai-nilai pendidikan yang diajarkan akan terbentuk

Menjadi guru SD harus hati-hati dalam menanamkan nilai-nilai pendidikan. Namanya saja sekolah "dasar", otomatis apa yang guru SD ajarkan akan membentuk pola pikir dan karakter siswa yang akan memengaruhi masa depan anak.

4. Baik guru SD, SMP, atau SMA sama-sama harus buat administrasi sekolah.

Jangan dikira mentang-mentang SD adalah level terbawah, terus bisa santai gitu? nggak. Semua guru SD tugasnya juga sama dengan guru yang SMP dan SMA. Guru SD juga harus membuat yang namanya RPP, silabus, prota, promes, waktu efektif, KKM, jurnal, dan lain sebagainya. Sama lho gaessssss nggak ada bedanya. 


5. Guru SMP dan SMA disupervisi oleh kepala sekolah dan dinas pendidikan? Guru SD iya kali.

Biarpun beda level, yang namanya guru mau itu TK, SD, maupun SMA pasti kinerjanya juga akan dievaluasi oleh kepala sekolah. Supaya apa? Ya supaya makin baiklah kompetensi gurunya. Terus kalau "cuma" ngajar anak-anak, terus nggak dinilai gitu oleh atasan? Big no o no!


6. Guru SD harus super kreatif!

Guru-guru multitalentut hahaha

Kalau di tempat saya mengajar, jadi guru SD haruslah memiliki multitalenta yang tinggi. Ya harus mengajar, tapi juga harus bisa menari, menyanyi, membuat kerajinan tangan, dan lain-lain. Namanya juga mengajar anak kecil, otomatis selain pelajaran, harus ada seni lain yang diajarkan dan itu menjadi tanggung jawab si guru SD tersebut.

7. Guru SD, SMP, SMA sama-sama lulusan S1.

Iya, sekarang mah mau jadi guru SD syaratnya juga harus minimal S1. Jadi sama saja kan dengan yang SMP dan SMA? Sama-sama satu  strata :)

Tuh kan? baru 7 kasus di atas saja sudah membuat saya yang gantian mengernyitkan dahi. Memang benar guru SD nggak boleh dianggap remeh ya ibu-ibu bapak-bapak.

Ibaratnya begini: 

"SD adalah singkatan dari sekolah dasar, ibarat sebuah rumah, SD ini pondasinya. Sedangkan SMP itu lantainya, SMA bangunannya, Universitas adalah atapnya. Dimana-mana, supaya rumah itu kokoh, kuat, dan tahan lama maka pondasinya harus kuat. Begitulah perumpamaan SD alias sekolah dasar"

Namun, lagi-lagi saya garis bawahi ya bahwa pandangan orang yang menganggap guru SD itu remeh tidaklah semuanya salah. Orang-orang pasti yang ditanya adalah "Lulusan kampus mana?" atau "Oh alumni universitas A ya?" atau lagi "Ternyata dulu SMA favorit ya?" dan sebagainya.

Jarang yang nanya guru SD kamu siapa? Dulu SDnya sekolah dimana? Mengapa tiba-tiba kamu lulus dari universitas ternama? blablablabla #yang terakhir ngaco, hahaha.

Saya juga maklum sih, lha wong rumah aja yang terlihat dari kejauhan pasti atapnya dulu kok (SMA atau universitas). Jadi yah wajar-wajar saja kalau orang-orang lebih pro ke guru SMP or SMA bahkan dosen. Kan semakin tinggi semakin keren katanya? #katanenekkamu?

Satu lagi, orang-orang mikirnya kalau ngajar di SMP atau SMA gajinya lebih tinggi dibanding ngajar SD. Ya ampun, itu salah, mau ngajar di SMP atau SMa sekalipun, kalau masih honorer ya masih kalah sama yang ngajar di SD swasta.

Sebenarnya, mau guru SD, SMP, SMA, dosen, semuanya sama. Pada hakikatnya mereka memiliki tugas yaitu "mengajar dan mendidik" supaya murid-muridnya jadi manusia yang lebih berguna dan tentu sesuai norma dan aturan yang berlaku. Jadi kalau ada yang masih meremehkan profesi guru SD, monggo disodorkan saja tulisan ini, hahaha.

Nb: tulisan ini tidak bermaksud membanding-bandingkan ya, cuma sharing aja oke.

Salam,
@meifariwis

32 komentar :

  1. baru denger nih ada kasus kayak gini mba.. tapi emang bener sih, kebanyakan pertanyaan orang ketika udah dewasa pasti nanya "kerja dimana" "lulusan mana" atau "udah nikah belum" haha

    jadi guru SD emang harus multi talent ya mba, apalagi jadi guru kelas alias wali kelas, tambah banyak tuh kerjaannya. hihi
    semangat ya mba semoga sehat terus ya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iYA PASTI YANG DITANYA ITU, HAHAHAHA
      Makasih ya mas atas doanya, semoga sukses dan sehat juga buat km :)

      Hapus
  2. Guru SD mengajar semua mata pelajaran kec agama dan olahraga.

    hebat ya mereka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya mbak begitulah,
      tapi kalau sekolahanku 1 teacher 1 mapel sih

      Hapus
  3. Betul teh mei jangan remehin guru SD.
    Karna guru SD itu lebih setrong.
    Aku pernah ngerasain soalnya muehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang harus seterong karena kalau nggak bisa pusing sendiri ngadepin anak2 hahaa

      Hapus
  4. Aku justru salut mba ama guru Sd dan TK. Krn hrs menghandle anak2 kecil begitu mba :D. Aku jujurnya ga sanggub.. Anak sendiri aja kdg nyerah dan lgs aku kasih ke babysitternya yg lbh bisa nenangin anak kecik. Apalagi kalo jumlahnya banyak bgtu yak. :D. Makanya buatku itu bukan pekerjaan mudah :) . Butuh orang yg bener² kreatif dan sayang ama anak kecil utk bisa jd guru TK dan Sd ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sejatinya menghandle anak kecil itu susah2 gampang hahahahhaa
      Harus kreatif dan sabar
      makasih ya

      Hapus
  5. Dari sejak SMP cita citaku jadi guru TK mak. Padahal lulusan teknologi pangan UGM hahaha. Kalau ada yang nanya kenapa. Ya karena saya suka dan saya bangga jadi guru TK. Gitu aja sih, gak kepikiran yang lain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. SEMANGAT YAAA MBAK, KALAU UDAH PASSION Mah susah, jadi pilihan apapun yg penting terbaik, :) salam kenal

      Hapus
  6. Iya itu bener bangettt miss Mei..aku sebagai guru SD juga dituntut jauh lebih kreatif biar anak anak itu suka dengan pelajaran yang aku ampu dan juga suka sama aku sebagai gurunya. Hehehe...harus penuh inovatif dan juga harus ekstra sabar..tapi anak anak SD apalagi yang level bawah itu cute dan imut pisaaaan...jadi betah lah..orang gajinya juga sama kok yang di aku sini, eh malah bisa jadi lebih gede yang SD tergantung seberapa pinternya kita. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaahhahaha kandani og, kudu seterooonggg ya Meyk :)

      Kalau lihat murid yg unyu jadi geemes sendiri xixiixixi

      Gaji mah relatif ya

      Hapus
  7. Komen gak nyambung ah:
    lucu banget headernya siapa yg bikinin? hehe

    BalasHapus
  8. Salam hormat dan salut aku untuk semua guru SD.. :D Betul mba Mei, aku inget guru SD mesti segala bisa.. Mana ngurus anak2 yg masih kecil kan pasti lebih repot dan lebih punya kesabaran.. :D Semangat teruuss miss.. Eiya, aku baru liat jg nih header-nya baruu ya mbaa, unyuuu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam hormat juga mb hahahaha
      Harus ekstra sabar memang sih :)
      Iyes headerku baru, makasih yaa

      Hapus
  9. Nulisnya kok sambil emosi gitu ya bu? Hahaha...

    Duh jadi inget guru SD ku dulu, sekarang beliau udah alamarhumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini woles kok Lang nggak emosi wkwkwkkwkw

      Guru SD banyak yg harus dikenang memang

      Hapus
  10. Jaman sekarang orang-orang emang masih meremehkan guru SD, padahal memang bener lebih repot jadi guru SD. Apalagi kalo handle anak-anak yg rewel, ngeliatnya aja udah pusiiing

    BalasHapus
  11. 2x ikutan kelas inspirasi buat anak SD padahal cmn stgh hari doank tp rasanya wowew keren bwt guru SD yg super sabar dan bagi teteh bella guru SD justru yg bnyk menguras energi wong adepin anak2 kecil hahaha

    BalasHapus
  12. Aku juga guru SD dan tauuuu banget riweuhnya di dalam kelas hahaha
    Semangaaaaat

    BalasHapus
  13. Betul mba lbh susah ngajar anak2 SD, pengalamnku ngelap keringetnya dobel2 haha...tapi lbh menyenangkan Karna mrk unyu2 he he...apapun itu namanya guru semua jenjang tugasnya ya tetrp sama yaa...mendidik :)

    BalasHapus
  14. Woles mb, nih masih ada guru paud.hihihi...
    Sbnrnya apapun jenjangnya,masing2 memiliki plus-minus. Hanya sj,kita sering dihadapkan dgn mindset ratusan orang dan itu ga bakalan sama.
    Tto semangat bu guru demi Indonesia yg lebih baik lagi

    BalasHapus
  15. wolessss, Mbak... hehehe
    aku setuju padamu, guru SD itu pembentuk karakter, iyaaa
    apalagi SD kelas 1... duh kadang kelas 1 aja ada yang belum bisa baca

    BalasHapus
  16. Setuju dengan ini, karena pengalaman lebih mudah mengjarkan kepada anak SMP ata SMA. Aku salut sama guru SD, masih banyak murid yang suka bikin kesel gitu,, wah jadi kangen masa SD..hehe

    Btw, headernya baru ya, Mba :)

    BalasHapus
  17. Sebagai guru SMA saya setuju banget sama artikel ini. Guru SD saya rasa emang lebih berat peranannya dibanding guru SMP dan SMA. Makanya saya gak siap jadi guru SD, gak bisa ngadepin tingkah anak kecil yang gak akan bisa disindir dikit (kalau salah) langsung diam kayak anak SMA. Dan saya gak siap untuk itu. Emang gak boleh anggap remeh guru SD karena kalau di SD aja konsep udah salah, guru SMP dan SMA nya yng ribet, sbaliknya, kalau penyampaian konsep di SD udah benar, guru SMP dan SMA tinggal lanjutin aja. Saya setuju dengan artikelnya Mei. :D

    BalasHapus
  18. Suka gemes kalo ada yang mandang profesi Guru, saya lebih rindu Guru SD loh daripada para Dosen heheh. Padahal jadi Guru SD itu paling susah n sabar secara 6 tahun bersama. Semoga Para Guru di Indonesia lebih sejahtera dan bahagia ya Mba^^ tfs

    BalasHapus
  19. guru SD harus banyak sabarnya ya mbak hehe.Jadi inget ibu guru yang paling galak waktu SD. Masuk pintu kelaa aja bikin adem panas.

    BalasHapus
  20. Selalu respect dengan semua guru TK, SD, SMP, SMA dst...
    jangan dipikirin orang2 yg ky gitu Miss, tetap semangat ya!

    BalasHapus
  21. Saya malah salut dengan guru TK guru SD karena nggak gampang loh mengatur, membimbing dan mendidik anak-anak butuh kesabaran dan hati yang luas.

    BalasHapus
  22. Saya masih ingat nama guru SD saya lhoh mbak Mei..terkenang :D

    BalasHapus
  23. Salut sama guru SD. Luar biasa sabarnya. Ah, kalau ingat ulah anak2ku, rasanya aku yang malu. Bukan hanya ngurusi pelajaran, tapi anak2 dgn macam2 karakter. Tapi tetap care banget.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top