Kamis, 13 Juli 2017

Pengalaman Menjadi Wali Kelas 6 SD

Pengalaman Menjadi Wali Kelas 6 SD. Dulu, saya nggak pernah kepikiran bakal jadi seorang guru SD. Yang ada dalam benak saya waktu itu jika ngajar anak-anak SD pasti ribet, karena mereka masih kecil, pasti nanti rewel, nangis, dan manja. Saya hanya berpikir untuk mengajar anak-anak tingkat SMP atau SMA saja. Kenapa saya memilih mengajar anak SMA pernah saya ceritakan alasannya di tulisan ini (silakan diklik).  

Tapi takdir berkata lain, sudah 4 tahun lebih ini saya malah mengajar anak-anak tingkat sekolah dasar. Selesai kuliah sempat kerja di perusahaan yang akhirnya bikin nggak betah lalu mengabdikan diri jadi seorang guru. Ternyata penuh lika-liku ya ngajar anak SD, mulai dari ngajar anak yang nggak bisa baca sampai ngajar anak yang pintarnya luar biasa. Pun dengan perjalanan karir saya 4 tahun ini, mulai dari asisten guru sampai jadi wali kelas. Semuanya benar-benar mengubah jalan hidup saya.



Tahun ajaran 2016/2017 kemarin saya diamanahi jadi wali kelas 6 di SDS Charis Global. Kalau ditanya bagaimana perasaan saya tentu nano-nano ya. Kadang senang, sedih, terharu, sampai marah bercampur jadi satu. Ternyata kita emang nggak boleh ngremehin guru SD, berat gaes kerjanya hahaha.


Saya bilang jadi wali kelas 6 nano-nano ya karena banyak sekali hal tak terduga saat menjabat walas 6 ini. 

Menjadi walas 6 adalah tantangan baru. Saya sebut tantangan karena ini kali pertamanya saya ditunjuk oleh kepala sekolah untuk memegang kelas besar, biasanya saya hanya mengajar kelas kecil saja (1-3 SD). Tapi ini hal baru bagi saya pribadi karena harus banyak belajar dari senior. Selain belajar mengenai manajemen kelas dan anak-anak, saya juga belajar administrasi guru kelas 6. Belajar juga tentang pelajaran-pelajaran kelas 6 karena sebelumnya saya nggak pernah ngajar mereka. 

Menjadi walas paling berkesan. Jujur selama jadi wali kelas, menjadi walas 6 ini yang paling berkesan dan membekas. Pasalnya hampir semua orang tua murid kelas 6 mengenal saya (ya kali dulu waktu jadi wali kelas 3 SD ada yang nggak mengenali saya padahal saya ini walas anaknya hahaha). 

Foto bersama seluruh guru SD, murid kelas 6, dan orang tua murid

Walas penuh drama. Saat menjadi walas 3 kemarin semua terasa aman-aman saja karena anak-anaknya mudah diatur. Beda dengan saat menjadi walas 6 ini, tipikal murid-murid yang saya ajar sangatlah bervariasi. Sering sekali saya harus menyelesaikan masalah anak-anak dengan koordinator kesiswaan bahkan kepala sekolah. Bagaimana tidak, meskipun sudah kelas 6 tapi masih ada murid yang nangis, berantem, nggak dengerin guru saat pelajaran, terlambat, sampai banyak yang nggak bawa buku. Duh, jika lihat track record mereka di black book saya kok jadi ngelus dada, dramanya banyak banget. 


Menjadi walas yang paling bahagia. Saya bahagia karena meski murid-murid banyak tingkah tapi mereka sangat perhatian. Selalu berhasil menghibur saat saya sedih, bahkan pernah saat Kenzo sakit mereka sama-sama mendoakan kesembuhan anak saya. Huaaaa gimana nggak terharu coba sama mereka? Terus yang paling terbaru, anak-anak kelas 6 kasih kejutan ulang tahun. Benar-benar bikin mewek bahagia deh rasanya saat diberikan hadiah, kejutan, serta perhatian dari murid-murid semua.

Kejutan akhir tahun dari murid kelas 6


Walas banyak kerjaan. Oh iya,selain dapat murid yang unyu-unyu, kerja jadi walas kelas 6 itu berat. Ada banyak pekerjaan menanti mulai dari ngurus administrasi anak-anak, kasih jam tambahan belajar (pendalaman materi) sampai kerjaan-kerjaan lain yang nggak pernah saya rasakan saat menjabat walas 3. Kerjaan tersebut antara lain selalu dilibatkan dalam rapat penting kelas 6, mengurus surat ke dinas (ini banyak dibantu oleh Kurikulum), buat laporan Try Out, menyusun jadwal kegiatan menjelang UN, mengadakan rapat dengan wali murid, dll (Banyak pokoknya hahaha).


Menjadi walas tersedih. Halah ini lebay sih, tapi beneran bikin baper kalau diingat. Saya sempat ada masalah dengan salah satu wali murid. Kejadiannya di akhir tahun pembelajaran pula. Alamaaaak sedihnya hati ini saat dapat berbagai hujatan, tapi saya ikhlas apalagi banyak guru dan orang tua murid lainnya yang memberi support. Nggak perlu saya jelaskan masalahnya, yang jelas saya sudah minta maaf dan mudah-mudahan hubungan kami kembali baik (uhuk).

Baca juga: 10 Fakta Guru yang Tidak Diketahui Orang Tua Murid

Menjadi wali kelas 6 memang ada suka dan dukanya, kalau mau ingat-ingat dukanya ya pasti saya nggak bisa move on. Makanya selesai tahun ajaran ini saya berusaha melupakan yang nggak enak-enak. Toh dunia kerja emang gitu, enak dan nggaknya ya dinikmati saja hehehe.

Baca juga: Enaknya Jadi Guru

Oh ya, selama menjadi wali kelas 6 saya banyak dibantu oleh Mr Indra. Dia selalu ada ketika saya butuhkan, pun saat saya nggak masuk sekolah, semua kerjaan kelas 6 dia yang handle. Thanks Mr Indra and sorry juga kalau selama ini saya suka merepotkan.

Foto bersama Mr Indra

Pengalaman Menjadi Wali Kelas 6 SD ini tidak akan pernah saya lupakan dalam karir saya menjadi seorang guru. Btw sekalian nulis ini buat ngucapin terima kasih buat orang-orang yang sangat berpengaruh seperti Ibu Mina (kepala sekolah), murid-murid kelas 6 (Keisha, Jovina, Felicia, Beauty, Karen, Kelly, Metta, Louis, Jonathan, Jason, Hugo, Diego, Marcello), orang tua murid kelas 6, Mr Indra, dan seluruh guru SDS Charis Global (esp yang ngajar kelas 6).

Sekarang murid-muridku ini sudah lulus, mereka melanjutkan SMP di Charis Global juga (ada yang nggak sih), jadi meski saya sudah nggak jadi wali kelas mereka insyaallah tetap bisa berbagi cerita. Tunggu cerita seru lainnya mengenai murid-muridku ini yaaaa. Semangaaaat!!!


Salam,
+mei wulandari 

26 komentar :

  1. Sobat deket aku jaman kuliah yg tomboy abis pas lulus kuliah & kerja jadi wali kelas 4 SD di SD negeri ceritanya lucu2 dan bikin takjub. Aku liat yg mau jadi guru SD aja salut, apalagi jadi wali kelas hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lumayan berat sih mb kerjanya tapi asik hehehe

      Hapus
  2. Saya belum berani pegang kelas 6 hehehe.. thanks sharingnya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an nanti dpt kesempatan pegang kls 6 ya mb

      Hapus
  3. dulu saya juga mikir kalo ngajar anak SD/bocah tuh ribet bnget,

    tpi sbnernya kalo kita bsa ngebawa mereka, dan tahu cara mikir mereka, mereka juga baik dan nurutan. Bahkan bisa jadi mengesankan

    Great post ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku dl jg gt mikirnya ribet wkwkkw

      Tapi lama2 bisa bawa diri dan enjoy

      Hapus
  4. Iya, kata tmn saya jg gt mbk, kerjaannya buanyak waktu jd walas kls 6,
    Salut bwt dikau mbk, :)

    BalasHapus
  5. Wah serunya ternyata udah kelas 6 masih ada drama nangis hehhehe bisa bayangin ribetnya... Salut deh mbak Semoga selalu diberikan kesabaran dalam mendidik murid-muridnya.... Salam kenal��

    BalasHapus
  6. Riweuh aslinya klo tugas di kelas 6 hahaha... Persis seperti yg sudah mba Mei ceritakan di atas. Tapi jadi guru itu luar biasa loh... Dikenang sepanjang masa... Aplg klo bs jadi guru yg inspiratif ��. Selamat terus berjuang ya bu guru. Bantu kembangkan karakter2 positif pada diri anak didikmu demi kebaikan bangsa Indonesia.

    BalasHapus
  7. Habis baca cerita ini jadi inget sama mama mertua di Surabaya yang pernah jadi kepala sekolah SD..

    kalo dengar cerita beliau suka lucu sama murid muridnya..mau kelas 1 atau kelas 6 pun kalo berantem dan dimasukkan keruangan beliau langsung nangis sambil bermaafan sama lawan berantemnya..padahal nggak dimarahin juga..cuman kalo wali kelas nya sudah pusing, senjatanya pasti dimasukkan ruang kepala sekolah biar akur hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah salam buat mama mertuanya ya hehehe

      Kalau anak2 gitu sih masih suka nangis, sampai kadang dipanggil kepala sekolah jg hahaha lucu tapi

      Hapus
  8. Wah seru sekali kak..
    Tahun lalu Aisyah mengajar di kelas 2 SMP, Masya Allah jadi teringat mereka, he..

    BalasHapus
  9. wah kalau aku sih jd wali keals anak SMA ya , selalu berkesan

    BalasHapus
  10. Oh gini ya kak mei.. Hmmm, jadi inget bapak saya yg jadi wali kelas 6 juga. Nano nano emg. Apalagi menjelang UN, ribet kemana mana. Hehehe

    Btw saya insyaallah jadi guru SMP, mohon doanya jg kak mei. Hehehe

    BalasHapus
  11. bener juga ya. jd walas 6 pasti yg paling dihafal ortu.
    nice sharing :)

    BalasHapus
  12. Kalau udah kelas 6, otm juga berharap anaknya dapat lulus dengan nilai baik. Tugas berat buat walas kelas 6 :D

    BalasHapus
  13. Guru itu hebat dan pastinya berat hehehe..bapakku juga guru jadi tau gimana susahnya ...

    BalasHapus
  14. semoga tambah sukses ya mba mei.. seru banget kayaknya jadi wakel 6 SD. hehe
    BTW sekarang jadi WAKEL lagi gak ya.

    BalasHapus
  15. Aku jadi ingat wali kelas 6 SD-ku dulu. Beliau bener-bener fokus mengajar supaya murid-muridnya bisa lulus dengan nilai baik.
    Pengalamannya pasti sangat mengesankan ya mbak, apalagi bisa mengantarkan mereka hingga lulus dengan nilai memuaskan. Keren deh

    BalasHapus
  16. Kelas 6 SD aja sepertinya sudah berat, apalagi anak SMP dan SMA apa gak lebih berat Mbak? Hihi...

    BalasHapus
  17. pegang kelas 6 pasti tantangannya lebih berat karena akan menghantarkan anak didik ke jenjang selanjutnya
    Tapi enaknya anak2 udah lebih gede dan asik diajak diskusi ya

    BalasHapus
  18. Kayaknya dulu walas ku pas kls 6 sd jg pusing mengurus kami semua hahahah.. Soalnya 6 sd itu memang umur nanggung. Sisi anak2nya msh ada, tp pgn dianggab gedean wkwkwkwkw...

    Smp charis globalnya 1 komplek ama sd nya ya mei?

    BalasHapus
  19. Emang ada suka dukanya ya jadi wali kelas, apa lagi anak SD kelas 6 yang masih labil-labilnya, hehehe. Gue jadi pengen buat jadi guru SD, tapi ngajar di kelas 1-3 aja hehehe.

    Btw, pasti sedih tuh pas kelulusan apa lagi kalo inget momen-momen terharu sama mereka.

    BalasHapus
  20. dari dulu saya pengen banget ngerasain jadi guru, tapi sampe sekarang belom juga jadi guru formal, pengen kenal sama banyak anak dengan berbagai latar belakang keluarga, duh nyenengin pasti

    BalasHapus
  21. Saya juga jadi terharu ka Mei. 4 tahun ya... hmmm.. artinya secara tidak langsung saya mengikuti perjalanan karir kak Mei dari sebelum jadi Guru (eh waktu gabung di BE ka mei belum jadi guru kan?)

    kayaknya juga seru dan sulit ya jadi wali kelas 6, soalnya kan mereka tuh kelas ujian. Jadi banyak yang mesti diurus dan kalo gak lulus pasti yang disalahin wali kelasnya. hahah.

    Tetap semangat kak Mei... kutunggu ceritamu saat jadi kepala sekolah nanti. :3

    BalasHapus
  22. semangat ya bu guruuuuuu
    my heart with youu

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top