Sabtu, 03 Maret 2018

Yakin Masih Mau Menuliskan Nama Pacar di Skripsi?

Akhir-akhir ini saya berasa menghilang dari peredaran dunia blog ya? Sebenarnya ini efek kecapekan gara-gara beberes rumah. Tiba-tiba Vindy (teman kolab kesayanganku WA), ngajakin lanjut nulis ngobrol asyik. Baiklah, saya emang harus bangun deh kayaknya, nggak boleh malas-malasan menulis lagi. Ok sip!

Berhubung bulan Februari nggak produktif sama sekali, makanya di bulan Maret ini kami sengaja memilih tema yang remeh-temeh saja. Tentu ide dari Vindy ya, saya mana mungkin punya pikiran mau bahas soal “Menulis Nama Pacar dalam Halaman Persembahan Skripsi” hahaha.



Baca juga punya Vindy

Ya udah, mumpung idenya gampang dan masih relevan juga kalau mau dibahas.

Biasanya halaman persembahan isinya apa sih? Kok ya pakai persembahan segala? Konon, itu buat ungkapan rasa terima kasih kepada “someone” yang sangat membantu dalam proses terwujudnya skripsi (halah). 

“Someone” di sini bisa terdiri dari keluarga, sahabat, teman kuliah, rekan se-UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) – [yang dulu kuliahnya ikut kegiatan pasti tahu nih], dan tentu nggak kalah seru ditujukan pada  “SANG PACAR”. Wouwoooooo pacar euy, sekali lagi PACAR EUY, hahaha. Maklum ya zaman saya kuliah masih banyak yang nulis nama pacar di skripsi, termasuk saya. LOL.

Nih bukti bahwa saya dulu pernah alay dengan menuliskan nama pacar di skripsi 😝😝


Ihiiiiir, tulisannya “Bimo Fariwis yang selalu menemaniku dan berbagi keluh kesah bersama”. Asli pengin ngakak saat nulis bagian ini, hahaha.

Beruntungnya, Bimo yang ada dalam skripsi tersebut sekarang benar-benar menjadi suami saya. Coba bayangin kalau nggak? Mungkin bakal menyesal kali ya?

Ya iyalah, secara kan skripsi itu abadi jadi sewaktu-waktu bisa kebaca. Mungkin ada juga yang sengaja simpan skripsi di rak buku keluarga. Gawat banget deh kalau sampai ketahuan sama suami, ya kalau suaminya suka becanda, kalau dapat suami yang marah gara-gara ada nama mantan di skripsi kan berabe, hehehe.

Kalau saya sendiri sih termasuk tipe “bukan penyimpan skripsi dalam rak”, melainkan menyimpan filenya dalam laptop. Sebenarnya ada sih hard filenya tapi nggak tahu sekarang ada dimana tuh skripsi, padahal bikinnya susah-susah eh malah lupa naruh, hufch. 

Kalau boleh bilang, sebenarnya hal tersebut wajar dan masih bisa dimaklumi. Ya namanya juga masa muda, masa berapi-api alias labil to the max. Seandainya pun sengaja menulis nama pacar supaya harapan ke depan bisa jalan sama-sama ya nggak apa-apalah. Tapi kalau tiba-tiba putus, boro-boro nikah, abis wisuda aja malah pisahan, ya ngga apa-apa juga. 

Terus solusinya apa deh kalau udah terlanjur menulis nama (mantan) pacar di skripsi?

💗 Simpan saja di kardus.

Kalau ternyata disimpan di rak buku malah bikin berantem sama pasangan, ya mending dimasukin aja di kardus lalu dibungkus kertas kado, simpan deh.

💗 Disumbangkan.

Nah solusi alternatif yang berfaedah selanjutnya adalah dihibahkan ke perpustakaan kampus atau lembaga pendidikan. Selain bisa dibaca-baca dan dijadikan referensi bacaan, kan lumayan tuh nggak menimbulkan prahara dengan suami.

💗 Dijual.

Ini mungkin agak kontroversi sih (karena sayang juga ya masa skripsi dijual). Tapi boleh nggak sih sebenarnya jual skripsi? Karena dulu sewaktu saya kuliah banyak tuh toko buku yang menjual contoh-contoh skripsi. 

Jadi, menulis nama pacar di buku skripsi aslinya nggak penting sih hahahaha. Tapi kalau mau menuliskannya juga nggak apa-apa, tapi risiko ditanggung sendiri ya. Saya juga nggak bisa menyombongkan diri hanya gara-gara nama pacar di skripsi beneran jadi suami. Lha wong sampai sekarang saya juga mikir “Ya elah Meiiiii... Meiiiii... ngapain sih nulis halaman persembahan pakai nama pacar segala”, lucu aja gitu.

Yang berlalu biarlah berlalu ya, yang mantan biarkan jadi mantan, yang lanjut jadi suami ya disyukuri, toh life must go on kalau kata iklan rokok, jadinya nggak perlu pusing-pusing mikirinnya. Dibuat santai ajalah ya, meski terjadi pertengkaran gara-gara si nama mantan itu hahaha.

Menulis tema di serial #NgobrolAsyik ini malah membuka kenangan masa lalu. Banyak sih suka dan duka saat menyusun skripsi, sampai sebut-sebut nama Bimo di sana, semua ada prosesnya, hah tuh kan malah nggak bisa move on 😋😋😋

Ya sudahlah yaaaaa, jadi yang udah terlanjur menuliskan nama mantan di skripsi, NGGAK APA-APA KOK. (Sambil ketawa manyun hahahaha).

Kamu dulu gimana, nulis nama pacar nggak di halaman persembahan? Atau sekarang kamu lagi nyusun skripsi dan mau menuliskan nama pacar? Akh PIKIR-PIKIR DULU AJA YA.... Bhay!

Salam,
@MEIFARIWIS

6 komentar :

  1. Kayaknya kalau semisal nulis skripsi lagi, gak bakalan deh nulis nama pacar hehe

    BalasHapus
  2. Aku juga nulis nama pacar hohoho.. jadi mantan lagi sekarang. COMBO!

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  4. Beruntung. 😁
    Semoga sakinah, mawaddah warahmah, Bu Guru..
    Dan nasib kita sama, pernah alay menuliskan nama pacar di skripsi dengan bahasa tingkat dewa 😂
    Kita sama-sama beruntung.

    Salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  5. Hm... aku nanti nulis nama pacar gak ya di skripsi? Kalau aku sekarang d3 namanya Karya Tulis Tingkat Akhir sih. Tulis gak ya?

    Mungkin bisa dipikirin nanti deh, sekarang masih mikirin kuliah dulu, terlalu jauh ke situ xD

    BalasHapus
  6. Aku termasuk yg nulis nama pacar pas skripsi hahahahah.. Padahal wkt kuliah itu aku udh nikah. Tp setahun sebelum lulus, si mantan cari gara2 yg akhirnya kita cerai. Setelah itu aku deket ama sahabatku yg jd pacar kemudian. Jd nama di skripsi aku persembahin utk dia. Walopuuuuun kita ga jd nikah, tp jujurnya aku ga nyesel, krn dia memang berhak utk ditulis. Aku bakal nyesel kalo telanjur nulis nama ex suami pertama malah :p

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top