Selasa, 06 Maret 2018

Drama Sakit Gigi

Beberapa waktu lalu saya pernah menulis status di facebook tentang sebuah pertanyaan. Tentu pertanyaan yang sulit karena pilihannya sama-sama berat, hahaha. Kira-kira beginilah:

Kalau kamu disuruh memilih, lebih baik sakit gigi atau sakit hati? Berikan alasannya!

Coba kita lihat story status facebook dan komentarnya ya!


Wow boom, jawaban dari netizen (halah) sangat beragam, lengkap dengan beberapa alasan yang mengikutinya. Memang sengaja sih saya bikin survey kemarin itu, soalnya saya sendiri sedang sakit gigi dan pengin tahu aja gimana reaksi teman-teman facebook.

Awal Mula Sakit Gigi

Minggu siang, saya pergi ke mall sama Bimo dan Kenzo. Makan sianglah kami di sebuah restoran cepat saji. Awalnya biasa aja, eh kok lama-lama gigi ini nyut-nyutan ya? Padahal nih, saya ini tergolong tipe orang yang JARANG SEKALI SAKIT GIGI. Malahan seingetku terakhir sakit gigi waktu masih duduk di bangku SD. Beneran. 

Cerita Masa Lalu 

Dulu waktu kecil, saya sering banget sakit gigi. Saking seringnya, saya sempat dibawa ke ORANG PINTAR wkwkwkw, absurb banget kan ya? Emang ORANG PINTAR bisa ngobatin sakit gigi gitu? Tapi ya namanya juga tinggal di desa, jadi masih percaya hal-hal begituan.

Singkat cerita, saya dijampi-jampi sama “orang pintar” tersebut, si mbah-mbah itu kumur-kumur pakai air garam dan crooooot, doi nyemburin ke mukaku. Ya Allah astaga hahaha. Waktu itu saya diem aja, maklum masih kecil dan penurut. Kalau sekarang mah nggak bakalan deh percaya sama orang pintar gituan. LOL.

Ada lagi lho, selain disembur pakai air garam, pipi saya juga pernah dikerik (apa sih bahasanya) pakai bambu kecil gitu. Awalnya ada binatang (kayak kecoa kecil) yang udah mati dan moncrot, lalu diolesin di pipi dan dikerik pakai bambu kecil. Bisa bayangin nggak kalian? Hahaha. Dari kerikan itu muncul ulet kecil-kecil, orang pintarnya bilang kalau itu ulet keluar dari gigi yang sakit.

OMG dan saya percaya gitu aja loh, padahal kan nggak mungkin ulet gigi keluar dari pipi. Malah kalau dipikir-pikir pasti itu ulet si kecoa yang mati tadi, haduwwwwwww.

Si mbah-mbah juga berpesan kalau selama sakit gigi saya nggak boleh makan makanan yang ada biji-bijiannya di dalam. Takutnya ntar bijinya masuk ke gigi yang berlubang dan menyebabkan sakit gitu. Salah satu makanan yang nggak boleh dimakan adalah terong. Makanya sampai saat ini saya nggak mau makan terong, hiks.

Demikian sedikit cerita konyol saya sewaktu SD hahaha. 

***

Jujur saya udah lupa gimana rasanya sakit gigi, wong ya emang rajin sikat gigi kok. Tapi kemarin itu sakit banget. Sepertinya ini karma, iya karma karena beberapa hari sebelumnya saya mengejek teman yang sakit gigi, “Udah besar kok sakit gigi” 😛😛

Aduh meeeeen, sakit gigi tuh nggak nyerang usia anak-anak aja, muda dan tua juga bisa kena. Nyatanya saya sendiri mengalaminya, nyesek hufch.

Makanya biar nggak sedih-sedih amat, kemarin saya cari teman senasib sepenanggungan dengan bikin status di facebook, dan tadaaaaaaaaa...... Dari jawaban-jawaban netizen sih ada 3 kesimpulan ya, yaitu:

#TimSakitHati


Ternyata oh ternyata, dari beberapa teman ada yang lebih MEMILIH SAKIT HATI daripada sakit gigi. Ya ampuuuuuun, ini senasib deh sama saya, karena lebih baik sakit hati sih. Sakit gigi sakitnya sampai ke ubun-ubun, mau makan salah, tidur susah, bicara sakit. Aaaakkk pokoknya ngeselin!

Jawaban netizen rata-rata bilang kalau sakit hati kan bisa cari yang lain. Putus pacar mah gampang, masih banyak kok cowok atau cewek jomblo diluar sana yang siap dijadikan gebetan, eeeeeaaaaaa. 

Lagipula kalau sakit hati bisa dilampiaskan dengan makan-makan. Nggak perlu takut gigi sakit karena kan emang niatnya melupakan si “doi”. Jadi makan yang enak-enak aja deh. Gitu sih kira-kira rangkuman dari jawaban teman-teman facebook yang jadi #TimSakitHati

#TimSakitGigi


Berbeda dengan #TimSakitHati, ada beberapa teman yang sengaja memilih sakit gigi. Alasannya sih beragam ya, seperti:

“Kalau sakit gigi kan gampang, bisa diobati atau ke dokter."

"Sakit hati mah lama sembuhnya, kalau sakit gigi ke dokter juga cepet sembuh." 

dan seterusnya.

Jawaban mereka sangat wajar, ya siapa juga yang mau sakit hati kan? Mending sakit gigi lalu diobati beres deh.

#Abstain


Berhubung pertanyaan dari saya agak sulit, ada beberapa orang yang tidak memilih sama sekali. Ya gimana, wong ya sakit gigi itu sakit minta ampun, apalagi ditambah sakit hati. Wassallam deh akh. Aslinya saya juga nggak mau sih dua-duanya, hehe.

Solusi Jika Sakit Gigi

Meski sedang sakit gigi, kemarin saya tetap masuk kerja dong. Aslinya cuma pengin tiduran di rumah, tapi kok ya kerjaan banyak banget. Saat ngajar sih nggak begitu kerasa, tapiiiiii .....pas anak-anak berisik atau lagi main duh sakitnya naudzubillah. Apalagi saat pulang kerja, kan naik motor tuh, sepanjang jalan cuma diem nahan sakit. 

Astaga sakit gigi nggak ada keren-kerennya sama sekali, sakit yang sangat nggak elegan saudara-saudara hahaha.

Kemarin itu rasanya benar-benar nggak kuat, jadilah saya minum obat. Awalnya minum paramex, tapi nggak ngefek sama sekali. Lalu dikasih teman guru obat (yang saya sendiri lupa namanya), manjur sih tapi setelah beberapa jam kumat lagi. Ya Allah :(


Saking nggak kuatnya, saya berinisiatif buat ke dokter gigi karena emang udah beberapa hari sakitnya. Eh pas pulang dari ngajar, suami bawain obat namanya Mefinal 500. Sempat searching di gooogle dulu ternyata obatnya emang berkhasiat menghilangkan nyeri sakit gigi. Yowis coba minum, alhamdulillah nggak tahu kenapa langsung nggak sakit lho. Pagi harinya sembuh total malahan.

Jujur saya nggak tahu obat ini dianjurkan buat penderita sakit gigi atau bukan. Tapi obat ini suami dapatkan dari teman yang sakit giginya dan sudah berobat ke dokter gigi juga. Jadi buat kalian-kalian yang mungkin sakit gigi tak tertahankan, mending ke dokter aja deh.

Sungguh postingan kali ini unfaedah kayaknya ya? hahaha. Maafkan, saya cuma pengin pembaca setia blog nggak bosen nunggu tulisan terbaru saya (eladalaaaaa kok pede banget).

Oh ya, jadi terakhir kamu termasuk tim mana? SAKIT GIGI or SAKIT HATI? 

Salam,
@meifariwis


4 komentar :

  1. Hahaa mending sakit gigi aku, mei... sakitnya karena diri ini. Kalau sakit hati, sakitnya karena orang lain. Uhuk!

    BalasHapus
  2. Setelah kejadian pas zamans sekolah dulu, hrs bolak balik ke dr gigi karena proaes merapihkan gigi ini, aku bener2 trauma sakit gigi. Disuntik, dibius, dicabut, trs biusnya ilang sakitnya bener2 ga tertahankan, gosh, kapok mba. Waktu semua gigi yg tabrakan udh dicabut, baru behel bisa dipsang. Itu jg sakiiiit. Apalagi rutin sebulan sekali hrs dikencengin lg.. Aku pake behel itu dr sd ampe smu kls 1. Makanya pas behel dicabut, dan gigiku yg berantakan, jarang dan maju, akhirnya rapi, disitu aku bertekad ga mau lg ngerasain sakit gigi. So, sikat gigi, wajib! . Secapek apapun, sebelum tidur hrs sikat gigi.. Periksa k dokter minimal bgt setahun sekali. Alhamdulillah sampe skr aku blm prnh ngerasain lg sakit gigi :D.

    BalasHapus
  3. Aku juga tim sakit gigi wkwkwk. Sakit gigi ini masuk sakit, tapi gak ada yang jenguk. Ngenes sendiri ya, wkwk.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top