Minggu, 29 April 2018

Pindah Rumah

Assalamualaikum ..... lanjutin cerita yang kemarin yah. Yang belum tahu, kemarin itu saya nulis tentang perpisahan Kenzo dengan teman-teman daycarenya. Perpisahan itu dikarenakan kami harus pindah rumah. *INI PENTING BANGET BUAT DICERITAIN*





Malam hari, ada whatsapp masuk ke hape suami. Oh ternyata dari pak haji.

Malam Mas Bimo. Mohon maaf sebelumnya, kalau bisa sebelum tanggal 28 Februari rumah harus dikosongkan ya.

What???

Saat itu kami terima WA sekitar tanggal 10an gitu. Panik dong diusir secara halus sama yang punya rumah kontrakan, hahaha.

Ya nggak apa-apa sih, wong ya kontrakan yang kami tinggali mau dijual sama pemiliknya, kami bisa apa? Bisa nangis. Wkwkwkw.

Buru-buru kami packing barang-barang meski dengan berat hati, karena emang saya males banget urusan sama barang-barang pindahan, huhuhu. Tapi mau gimana lagi, barang itu harus kami pindahkan ke rumah yang baru. Meski sebagian banyak yang kami loakin sih, karena udah nggak butuh-butuh banget.

Hampir 1,5 tahun kami (Bimo dan Kenzo) tinggal di rumah pak haji (sebutan yang punya rumah). Alhamdulillah selama ini pak haji baik sama kami, cuma karena rumah yang saya tinggali laku jadi mau nggak mau kami harus pindah. Padahal enak banget tinggal di Jababeka, apa-apa ada, dekat kalau mau kemana-mana, dan akses juga gampang.

Banyak hal yang menjadi kenangan selama tinggal di sana, tetangga yang baik, dekat sama daycare Kenzo, dan terlebih murah banget ongkos ngontraknya hehehe (itu yang kami cari).

Tepat tanggal 25 Februari malam, saya pindah rumah nih, yang dulunya di daerah pusat sekarang pindah ke daerah selatan. Tenang aja, masih tetep Cikarang kok. Kemarin-kemarin pada nanya saya pindah dimana dan emang saya males cerita, jadi nggak ada yang tahu kalau saya pindahan.  

Saya pindah ke daerah selatan yang kata orang biangnya macet. Tapi nggak apa-apa, nanti juga terbiasa. Toh kepindahan ini demi kebaikan di masa depan (halah). 

Nggak tahu kenapa ya pindahan kemarin itu rasanya dipermudah. Mobil buat angkut barang-barang juga dapat dari teman sendiri. Angkat dan turunin barang juga dibantuin sama rekan kerja Bimo. Rumah yang akan kami tinggali juga sudah ada. Pokoknya serba dipermudah sama Allah. Jadi bersyukur banget dan nggak sedih-sedih amat, meskipun aslinya belum siap pindah rumah karena mendadak euy.

*Mungkin kalau belum disuruh pindah pak haji palingan masih betah di Jababeka, hehehe*

Pagi harinya saya pamitan sama tetangga yang ada di Jababeka. Mereka semua juga kaget saya pindahan karena emang nggak ada tanda-tanda akan pindah sebelumnya. Kami saling bersalaman, berpelukan, dan keep contact satu sama lain. (Akh tetanggaku, terima kasih atas hubungan yang terjalin selama ini ya. Insyaallah saya akan tetap mengingat kalian semua, muach!)

Terhitung sejak tanggal 26 Februari saya resmi jadi warga wilayah selatan deh, bye-bye Jababeka. 

Oh ya, saya mau flashback sedikit ya tentang pindah rumah ini. Kalau dipikir-pikir udah banyak banget pindahnya. Tapi tetap, yang terlama di Jababeka.

Tahun 2012-2013 saya tinggal di daerah Jababeka 1 tuh, masih ngontrak di kos-kosan kecil gitulah. Lalu pindah lagi 2014-2015 di daerah Taman Sentosa, ini juga kontrakan sepetak doang ah elah, tapi penuh memori banget.

Ceritanya kontrakan kami itu cuma 1 kamar kira-kira ukuran 3 x 3 meter, itu di dalamnya udah ada kamar mandinya. Jadi bisa bayangin kan betapa sempitnya, di ruang itulah saya tidur, masak, mandi, sholat, nonton tv, dan melakukan aktivitas rumahan lainnya. Sungguh kalau diingat sedih sekali tapi ini yang paling membekas di hati.

Saya memutuskan untuk pindah kontrakan yang lebih besar mengingat saya hamil dan sebentar lagi melahirkan. Apa yang terjadi? Saya nangis kenceng banget, sesenggukan sampai tersengal-sengal pas pamitan sama ibu kos. Iya, saya sesedih itu lho mau pindah kontrakan.

Kos yang saya tempati ini memang menempel sama yang punya (ibu kos). Cuma ada 4 kamar (termasuk kamar saya), jadinya kami deket banget. Ibu, bapak, dan anak pemilik kos baik banget sama saya, ramah sekali. Bahkan saya nggak bayar kontrakannya karena saya ngelesi cucunya tiap malam. 

Jangan-jangan saya sedih karena nggak bisa ngontrak gratis lagi? Hahaha. Ya enggaklah!

Jadi saya punya jadwal ngelesi cucu ibu kos 4x dalam satu minggu. Sebagai imbalannya saya tidak harus membayar uang kontrakan karena ya semacam barter gitu. Saya ngajarin cucunya les semua mata pelajaran. Btw, cucunya ada 2 yang satu kelas 2 SD, satunya lagi kelas 7 SMP.

Saat pamitan sama mereka, ya ampun saya sedih banget. Berasa pisah sama keluarga sendiri gitu. Yah secara di Cikarang saya nggak punya siapa-siapa, jadi mereka udah saya anggap keluarga sendiri. Huhuhu.

Lalu, tahun 2015-2016 saya pindah ke kontrakan yang lebih besar di daerah Jababeka. Itu juga ngelanjutin kontrakan punya orang, wkwkwkw. Kurang lebih 1 tahun kami tinggal di Jababeka 2, alhamdulillah betah karena tetangga-tetangganya baik banget. Kami nggak ngelanjutin kontrak di rumah itu karena harga per tahunnya mahal gilak, tak sangguplah kami membayar, lol.

Bingung mau tinggal dimana lagi karena belum menemukan kontrakan rumah, akhirnya kami memutuskan ngekos sekitar 2 bulan. Lagi-lagi di kamar nan sempit tapi kusungguh bahagia karena meski sederhana saya sudah punya anak yang lucu, bisa jadi hiburan dan pengingat rasa syukur pada Allah SWT.

Nah, baru deh ketemu sama kontrakan rumah pak haji itu yang saya ceritain tadi. Seru ya kisah pindahan rumah saya? Hahaha. Berliku-liku dan rumit tapi bisa jadi bahan cerita ke anak cucu kelak, bahwa setiap hidup harus diperjuangan dan dilewati dengan penuh rasa syukur. Kalau tiba-tiba langsung kaya mah ya alhamdulillah, tapi kalau sudah bisa merasakan berada di bawah setidaknya bisa lebih sadar diri dan tidak jumawa. Kami percaya roda kehidupan akan berputar. Insyaallah.

Tahun 2018 ini insyaallah jadi tahun yang baru buat saya sekeluarga. Doain kami hidup bahagia dan senantiasa mengingat Allah ya! Banyak yang berubah meski baru 2 bulan pindah rumah, nanti insyaallah saya tulis di post berikutnya. 

Kalian gitu nggak sih? Sebelum hidup mapan harus menjalani lika-liku kehidupan yang penuh dengan tantangan dan air mata? Hahaha maaf lebay. Share dong 💙💙💙

Salam,
@meifariwis
                                          

7 komentar :

  1. Saya pernah harus pindahan, gak ada sedihnya sih, malas seneng hehe. Tapi ya itu, capeknya gak ketulungan :(

    BalasHapus
  2. Ini jd inget adekku. Dulu sebelum punya rumah dia jg kos ama suaminya. Tp ga sampe banyak pindah pindah sih. Cuma 2x kalo ga salah. Aku sendiri pas nikah sampe skr, ga prnh pindah mei. Kita lumayan beruntung, krn pas nikah lgs dikasih 1 rumah mertua utk ditempati :D. Kecil, tp krn di di pusat jakarta, enaj sih kemana2 ga jauh :p. Apalahi ke kantor skr jg deket. Jadi disyukuri aja :)

    BalasHapus
  3. Wah kereeennn, jadi ingat dulu awal nikah pernah ngekos di rumah petak gitu.
    Seruuu.. Pas pindahan juga seru, seru capeknya hahaha.
    Semoga betah di tempat baru ya mba 😊

    BalasHapus
  4. Mbak Mei positif banget sih orangnya.. Gak gampang ngeluh :)

    Perjuangan banget pindah-pindah terus, tapi enak juga ya.. Beberapa waktu sekali ganti suasana :D

    BalasHapus
  5. Ternyata alasanya gratis itu ngelesi ya mei, keren euy...
    Tandem pula 2 anak ya,...sembari kerja, di rumah masih ngelesi...nah aku kayaknya ga sanggup, double double nguras otaknya ya, hebat ih maintenance waktunya berarti

    BalasHapus
  6. Jadi inget pas kuliah, aku pindah-pindah kos terus...di samping, depan, depan agak jauh, trs belakang kampus UNS.

    BalasHapus
  7. Waaaah ternyata kamu sibuk pindahaaaan... Aduh Mei.. betapa beruntungnya kamu sudah dan pernah merasakan hidup sendiri mandiri dan tinggal di beberapa kondisi. Aku memulai hidup sendiri saja belum. :(

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top