Senin, 18 Desember 2017

Tips Memilih Kipas Angin

Tips Memilih Kipas Angin. Setelah saya perhatikan, alat rumah tangga yang selalu ada di rumah saya sejak kecil adalah kipas angin. Bahkan saat saya kuliah pun, perabotan yang wajib dibeli juga kipas angin. Rasa-rasanya kurang afdhol gitu kalau di rumah nggak ada kipas anginnya.

Ya mau gimana lagi, Indonesia termasuk daerah yang cukup panas cuacanya. Kalau di ruangan nggak pakai kipas angin rasanya gerah banget. Jangankan siang hari, malam pun pasti kipas akan menyala 24 jam non stop.

Di rumah saya sendiri ada dua jenis kipas angin yang kami pakai. Pertama model gantung, karena berada di ruang tamu. Sedangkan yang kedua adalah kipas model berdiri yang bisa berputar karena memang ditempatkan di ruang tidur supaya anginnya bisa menyebar.

Sampai saat ini sih saya masih setia sama kipas angin, karena selain harganya terjangkau, listriknya juga nggak terlalu berat. Mau punya kipas berapa pun juga sepertinya nggak ngaruh sama bayaran listrik tiap bulannya, jadi hitungannya masih masuk kategori hematlah.

Berhubung dari dulu sampai sekarang saya masih pakai kipas untuk mendinginkan ruangan, saya punya beberapa tips memilih kipas angin yang pas. Iya dong, beli kipas juga nggak bisa sembarangan, kan fungsinya pun beda-beda.

Berikut tips memilih kipas angin ala Miss Mei:


❤ Jenis dan Model

Kipas angin punya banyak jenis lho, seperti punya saya ada yang model gantung dan model berdiri. Ada juga model duduk, biasanya sih sekarang sudah banyak model 3 in 1 (bisa dipasang duduk, berdiri, maupun di dinding). Jenisnya juga bermacam-macam, ada yang bulat, ada pula yang berbentuk kotak atau baling-baling.

Source mataharimall

❤ Tentukan fungsinya

Kalau memang fungsinya dipakai di ruang tamu, yang anginnya bisa mencakup seluruh ruangan sebaiknya beli tipe kipas yang bisa digantung atau ditempel di dinding. Biasanya kipas ini akan dipasang secara permanen, jadi harus dipikirkan baik-baik letaknya supaya strategis.

Jika fungsinya dipakai untuk bisa dipindah-pindah (misal dari ruang satu ke ruang lainnya) sebaiknya beli yang model 3 in 1 saja sehingga nggak perlu ribet kalau mau dipindah.

Source mataharimall

❤ Ukurannya

Kalau dipakai di ruang sempit ya nggak mungkin dong beli kipas angin ukuran jumbo, yang ada nanti malah masuk angin, hehehe. Atau kalau digunakan di ruangan luas seperti aula atau ruang keluarga ya sebaiknya pilih ukuran yang besar supaya menjangkau ruangan. Ukuran kipas angin juga udah bermacam-macam kok, tinggal sesuaikan saja dengan ruangan yang akan dipasang kipas angin.

Source mataharimall

❤ Merknya

Ada merk ada kualitas, biasanya sih begitu. Tapi harus teliti untuk kipas angin, selain harganya kita juga perlu mempertimbangkan merk kipas yang bersangkutan. Misalnya merk A terkenal dengan produk televisinya, ya teliti dulu sebelum beli kipasnya. Atau merk B yang hampir tiap rumah punya kipasnya ya kita bisa lihat-lihat dulu kualitasnya. Intinya sih merk itu penting, tapi juga disesuaikan selera saja. Kira-kira merk apa yang paling cocok untuk dibeli.

❤ Harganya

Nah ini, harga kipas layak dipertimbangkan. Belum tentu lho harga yang mahal menjamin kualitas. Tapi harga murah juga tidak bisa dijadikan patokan kipas itu bagus atau tidak. Harga dan merk memang sama-sama penting sih, karena harga yang ditawarkan biasanya mencakup komponen-komponen kipas yang lengkap. Ada kipas angin yang harganya mahal karena komponennya lengkap bahkan ada remotnya juga. Untuk harga sebaiknya dipikirkan baik-baik dan disesuaikan budget.

❤ Garansinya

Pernah lho dulu saya beli kipas angin belum ada 6 bulan sudah rusak. Eh pas mau dibalikin ke toko untuk diperbaiki kok tidak bisa karena emang nggak ada garansinya, huaaaaa. Dulu sih tergiur karena harganya yang murah eh malah cepat rusak. Makanya sekarang kalau beli kipas juga memperhatikan berapa lama garansinya, biasanya sih satu tahun.

Bahan dan komponen kipasnya
Dulu bahan kipas angin berasal dari plastik, tapi sekarang sudah banyak bahan besi atau stainless yang lebih kuat. Nah, bahan-bahan itu juga mesti diperhatikan, kalau untuk ditempatkan di ruangan luas sepertinya cocok yang dari bahan besi. Pun komponen kipasnya seperti steker, tombol on/off, remot, maupun tombol putarnya.

Kalau sudah mempertimbangkan 7 poin di atas saya rasa cukup deh untuk beli kipas angin idaman. Ya kali di rumah nggak ada kipas, tapi kok rasanya aneh ya kalau di rumah nggak ada kipasnya.

Demikian tips ala-ala Miss Mei, ya meskipun cuma sedikit semoga bisa jadi referensi saat akan beli kipas yang baru. Ya kan?

Jadi kipas angin di rumahmu modelnya apa? Merk terkenal bukan? Kalau punya saya sih model gantung dan duduk, untuk merknya sendiri merk kipas angin yang sejuta umat itu, tahu kan? Hahaha.

Salam,
@meifariwis


2 komentar :

  1. kalau aku membeli kipas angin yang penting merk sama modelnya mba haha

    BalasHapus
  2. Samaaaa :D. Walopun skr kipas angin aku pake utk dinginin ruang keluarga dan kamar si mba ART aja. Kalo utk kamar2 lain ttp AC. Dulu zaman kuliah, di kos an, juga aku milih kipas. Krn kalo ac, sewa nya lbh mahal hahahah.

    Tapi kalo aku beli kipas, yg ptg sih kualitas dan merk nya udh terpercaya mei. Jd kalo ada yg murah tp aku blm prnh tau, agak males make. Takut cepet rusak.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top