Jumat, 15 Februari 2013

Suka Duka Merantau di Tanah Orang

Hari ini aku menangis sesenggukan, bukan karena putus cinta, bukan seperti itu. Ini mungkin lebih rumit daripada yang aku bayangkan. Awalnya biasa, tak ada pikiran negatif atau buruk terlintas di pikiranku, sampai akhirnya hal ini terjadi. Ini kisah sedih untuk kedua kalinya yang aku alami setelah aku kehilangan laptop di sebuah kos-kosan yang dulu pernah aku tinggali. Sedih bukan kepayang. Jujur aku marah, aku kesal dan aku ingin melampiaskan semuanya. Tapi apa dayaku, aku ini siapa? Tak ada kekuatan bagiku lagi, bahkan untuk berteriak meminta keadilan sekalipun. Aku tak kuasa untuk melakukan hal itu.

Dulu,
Setelah aku lulus kuliah, aku putuskan untuk merantau ke Jakarta. Orang tuaku pasti tidak menyetujui, dan benar adanya. Orang tua mana yang ingin kehilangan anak gadisnya pergi merantau ke kota orang yang tak ada saudara satupun di sana. Tapi aku bersikukuh untuk tetap melanjutkan anganku untuk bisa bekerja di Jakarta. Orang tuaku murka, terutama ayahku. Ayah yang sangat menyayangiku itu aku biarkan berlinang air mata melepas kepergianku. Aku memang terlalu egois, tak pernah mendengar nasihat orang tua, tak pernah mendengar kata-kata dari setiap orang tentang kejamnya Jakarta.

Kini, waktu semakin cepat berlalu. Tak terasa sudah satu tahun aku berada di tanah orang, jauh dari ayah, ibu dan adikku. Di sini aku bekerja sebagai staff administrasi di sebuah perusahaan swasta yang bergerak di bidang desain interior. Karena kecintaanku terhadap dunia pendidikan, aku mulai mencari peluang untuk melamar kerja menjadi seorang guru. Sebagaimana pendidikan yang pernah aku tempuh dulu sewaktu kuliah yang memang mengambil jurusan pendidikan bahasa dan sastra Indonesia, aku ingin mengamalkan ilmuku. Segala perjuangan telah ku tempuh, mencari kerja kesana-kemari, mungkin Tuhan belum memberi ijin padaku sehingga sampai detik ini aku belum diperkenankan menjadi seorang guru. Sedih memang, tapi alhamdulillah aku sangat menikmati pekerjaanku saat ini sebagai wanita karir.

Hidup di perantauan banyak memberiku pengalaman berarti. Jauh dari orang tua membuatku bisa hidup lebih mandiri, bisa menabung untuk sekedar memberi sedikit harapan pada orang tua. Bisa lebih berani untuk keluar rumah sendiri dan yang pasti mempunyai pengalaman kerja yang luar biasa. Di sisi lain aku hanya seorang wanita biasa, yang membutuhkan perlindungan dan kasih sayang. Suatu hari sepulang kerja, aku kaget setengah mati karena laptop kesayanganku hilang, padahal kamarku masih rapi, seperti tidak ada tanda-tanda ada maling masuk ke kamarku. Laptop itu merupakan hasil dari uang patungan yang dikumpulkan oleh ayahku, ibuku, dan hasil beasiswaku dulu. Sekarang hilang, entah kemana. Tapi aku berusaha ikhlas, suatu saat pasti akan mendapatkan pengganti yang lebih baik. Sekarang aku pindah kos dan menjalani aktivitas seperti biasa.

Namun hari ini, tiba-tiba aku sangat merindukan ayah dan ibuku beserta adik-adikku yang masih kecil. Semoga mereka baik-baik saja di kampung. Insyaallah dalam waktu dekat ini aku akan pulang kampung melepas rasa rinduku pada mereka. Aku akan buktikan bahwa aku di sini juga baik-baik saja dan pastinya aku ingin membanggakan orang tuaku.

Rindu ketiga adik-adekku

Rindu keluarga besar di kampung
Sekian ceritaku tentang suka duka merantau di tanah orang, semoga yang membaca ini jadi terinspirasi. amin 


38 komentar :

  1. asalkan bisa jaga diri dan jaga kepercayaan orangtua itu bagus kak..memang benar kita bisa lebih mandiri kalau merantau. merasakan kerasnya dunia membuat kita lebih bisa menghargai hidup.

    btw turut sedih laptopnya hilang kk,,lain kali jaga baik2..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar mas, yang penting bisa menjaga diri , doakan yang terbaik buat aku ya, buat kamu juga mas

      okey sama2 mas, makasih banyak :)

      Hapus
    2. sip sip..makasi juga kak :D
      eh ini kak atau mbak atau mei aja ya? biar sopan gitu..hhe

      Hapus
    3. panggil Mei aja, biar keliatan masih muda hehhee

      Hapus
  2. aku juga jauh dari ortu ku mei..
    udah 3 tahun malah... sejak lulus SMA..
    aku gak kuliah, tapi lgsung kerja... :)
    semangat mei..
    semangat untuk membuat ortu bangga...
    dengan hasil kerja keras diperantauan orang... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah Rita juga hebat lho.. lulus SMA langsung merantau dan langsung kerja :)

      yukk mari saling melengkapi dan membahagiakan orang tua kit siip deh

      Hapus
  3. Salam kenal dari anak rantau juga:D

    Semangat berkarya terus. Mungkin satu waktu Tuhan mendengar doamu untuk mengajar:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kamu juga anak rantau juga ya Lin??

      aaamin
      makasih ya, semoga saja :)

      Hapus
  4. wahhh , kalo merantau gitu sih langsung cepet cepet bersosialisasi aja sama temen temen sekitar dulu gitu biar ga jadi ansos

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup bener banget deh Vino

      untungnya aku udah berbaur sama hal baru, tapi tetep waspada dan jaga diri juga :)

      Hapus
  5. sama dong kita, suka merantau,
    hhmm smoga aja kamu berhasil kelak, jadi bisa membuktikannya, ayo semangat terus, merantau emang gitu, kadang kangen menyerang begitu ganas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupp.. ternyata kamu merantau juga :)

      oke okee mari sama2 buktiin ke ortu masing2
      semangat ivaaa :)

      Hapus
  6. aku malah pengen merantau..
    waktu mau kuliah dulu malah aku sengaja milih yang jauh dari rumah, eh ternyata keterimanya di yang deket rumah-,-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada suka dukanya lho Wil merantau itu, syukuri saja masih bisa dekat dgn orang tua :)

      Hapus
  7. di ranah orang asalkan bisa jaga diri baik-baik aja.. :)

    aku merantau terus.. asli di pekanbaru, SMP di jakarta, SMA di Bangkinang.. kuliah baru deh tinggal sama ortu #malah cerita

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup bvetul sekali :)

      waduh ternyata kamu anak rantau juga ya. tapi skg udah gak kan? enak ya? hehehe

      sukses deh

      Hapus
  8. gue juga pengen banget malah merantau, di pontianak dengan fasilitas kampus dan jurusan yang bisa dibilang cuma minimalis, jadi dulu juga pengen merantau kuliah di jakarta, jogja atau bandung gitu #malahcurhat
    Semoga aja sukses ya, buktiin ke orang tua kamu kalo kamu gak salah milih merantau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak papa curhat aja hahahaha
      bikin postingan aja sekalian :)

      hu um, thanks ya sukses juga buat km

      Hapus
  9. Jauh dari keluarga memang mengajari kita untuk mandiri, tapi kalau lagi sakit atau kena masalah rasanya sedih pakai banget ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu.. kalau lagi galau, sakit itu adalah saat2 kita butuh pelukan keluarga, tapi ya harus kuat :)

      Hapus
  10. dulu waktu awal lulus sma pengeeeeen banget kuliah di jakarta, malang atau malaysia >.<
    tapi yang namanya anak perempuan pasti susah lah dilepasnya sama orangtua, mana aku anak paling kecil ._. #curhat
    hidup merantau pastinya ngasih banyak manfaat kan kak? hidup mandiri dan semuanya serba sendiri ._.
    ayo kak Mei buktiin kalo ntar balik ke kampung lagi kak Mei udah jadi orang sukses. Cayooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. cieee curcol ya... mungkin blm waktunya kamu buat merantau tuh Lid.. tar pas udah lulus pasti kamu bisa berkarir ke luar. percAYA deh :)

      okee makasih ya, semogaa

      Hapus
  11. merantau tu gak enaknya cm satu...
    kalo pas kangen rumah dan gak bisa pulang...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul... itu yg aku sering rasakan hehehee

      tapi nanti terbiasa kok

      Hapus
  12. merantau itu proses pendewasaan yg gak kita sadari lohhh .
    semoga sukses ya kak mei biar bikin bangga orangtua disana .

    oh iya adek kak mei yg pake kaos raglan merah putih kece lohh, salamin ya *ngarep*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaamin
      semoga
      makasih ya heni sayang :)

      haiah masa mau sama brownis sih? xixiixixxi
      kalau pulang insyaallah aku salamin :)

      Hapus
  13. Makasih udah ikut GA saya :)

    Btw, emang kampungnya mana? Jauh banget dari Jakarta, ya?

    BalasHapus
  14. iya :)]]

    desaku kasihan, kec ngadirojo kab wonogiri kak

    oya, mudah2an aku yg menang GAnya xixixixi amin

    BalasHapus
  15. rencananya bulan depan abis ijazah keluar , saya mau merantau ke jakarta...
    ingin mandiri walau jauh dari rumah..
    minta tipsnya donk mbak , gimana keadaan jakarta sekarang , kehidupan disana ..
    *sorry ngerepotin

    BalasHapus
  16. apa ya tipsnya? jaga diri baik2 deh

    BalasHapus
  17. gmn kabarnya mbak?
    masih di jakarta yha? :-D saya uda balik kampung nih.. heheheee
    malas disana mbak, panas, macet, ruwet...
    uda gitu MK nya galak2 lagi, wkwkwkwwkk....
    selamet deh dsana.. :-P

    BalasHapus
  18. merantau bisa membantu kita dalam menemukan jati diri

    BalasHapus
  19. wow bagus banget yah,,
    ku tunggu kau di http://kesehatanku49.blogspot.com
    dalam kenal :)

    BalasHapus
  20. Mei...merantau k jakarta enaknya ngekos/tnggl d mna bgus buat yg blum ada krjaan ma knalan ???

    Boleh saran ???

    Rncana stelah lbaran ini mau hijrah k jkt...mau adu nasib....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngekos dl aja 1bulan gt klo emg ga ada sodara

      Mg sukses ya

      Hapus
  21. aku malah lulus sma langsung merantau ke jepang, ada enaknya ada nggaknya...
    dengan merantau kita jadi makin dewasa

    BalasHapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top