Sabtu, 20 Mei 2017

Perasaan Bersalah Ibu Bekerja

Perasaan Bersalah Ibu Bekerja. Akhir-akhir ini saya galau gara-gara lihat galeri di smartphone isinya kebanyakan kegiatan sekolah. Entah itu saat murid-murid belajar atau saat aktivitas seperti biasa sebagai seorang guru di sekolah. Intinya hampir seluruh foto yang ada di galeri isinya ya murid-murid saya doang. Nah, yang bikin galau adalah kenapa saya jadi jarang foto anak?


Duh, padahal dulu hampir tiap menit fotoin anak, nggak mau melewatkan momen-momen seru bersama buah hati. Tapi sekarang saya merasa nggak punya banyak waktu sama anak sendiri. Huaaaaaaa langsung mewek dan tambah galau.


Pernah mengalami hal yang sama nggak sih buibu?

💔 Merasa nggak ada waktu sama anak karena sibuk bekerja.
💔 Merasa kualitas hubungan antara ibu dan anak kurang intim.
💔 Merasa egois karena seharian kerja sampai nggak sempat foto-foto sama anak.
💔 Atau merasa capek sendiri karena nggak bisa berduaan bareng buah hati.

Kalau ada yang merasa mengalaminya yuk tos dulu buibu!

Wajar sih ya merasa bersalah sama anak karena kitanya sibuk bekerja. Tapi sebenarnya ini soal komitmen masing-masing ibu. Mana prioritas utama, kerja atau keluarga. Dulu saya pernah menulis tentang sebuah pilihan antara karir atau rumah tangga. Alhamdulillah semua berjalan sesuai dengan harapan, cuma kalau akhir-akhir ini saya galau itu karena efek sakit kemarin. Jadi harap maklum yah hahaha.


Dua minggu kemarin memang saya jatuh sakit dan segala urusan rumah tangga diatur oleh suami. Pun soal urusan mandiin, suapin, dan main sama Kenzo, semuanya memang dihandle suami. Jadi hampir dipastikan hubungan saya dan Kenzo menjadi sedikit renggang. Setelah sembuh pun saya masih harus berkutat dengan pekerjaan di sekolah, sampai saya sadar “Duh, lha kok di hape aja jarang banget ada fotonya Kenzo, ngapain aja sih saya selama ini?”

Dari situ saya kembali lagi mengingat komitmen dulu, bahwa apapun yang terjadi keluarga tetaplah yang jadi prioritas. Saya nggak mau kejadian 2 minggu kemarin terjadi lagi. Lebay sih memang, tapi beneran deh saya sedih saat lihat galeri nggak banyak fotonya Kenzo, huhuhu.

Makanya weekend ini saya habiskan waktu bersama Kenzo, main bersama dia, masak bareng, dan nggak lupa foto-foto aktivitas Kenzo dari pagi sampai malam. Alhamdulillah rasa bersalah karena nggak punya foto Kenzo sedikit terobati. Dalam lelapnya ia tertidur saya nggak henti-hentinya cium pipi dia. Ternyata anak ini cepat sekali besar, nggak terasa sebentar lagi jalan 2 tahun. 



Kali ini saya foto-foto Kenzo saat dia sedang main sama kucing. Kenzo adalah anak yang suka sama binatang. Tiap lihat ayam, burung, kucing, cicak, atau semut pasti dia akan senang. Lha wong lihat kecoa dan tikus aja dia girang bukan kepalang kok, hahaha. Jadinya pas dia lagi elus-elus punggung kucing langsung deh saya jepret, biar jadi kenangan juga nanti kalau Kenzo udah besar.



Sekarang kalau galau atau merasa bersalah sama anak, hal-hal yang saya lakukan adalah:

💝 Peluk dan cium dia.
Iya, saya akan terus-terusan cium dan peluk Kenzo. Mumpung dia masih kecil, nanti kalau udah besar kan kadang nggak mau diciumin hehehe.

💝 Ajak main anak.
Supaya hubungan erat kembali saya akan ajak main anak seharian. Saat saya masak, cuci piring, atau nonton tv saya akan libatkan Kenzo di dalamnya.

💝 Foto bareng.
Ini juga penting, biar nggak galau terus gara-gara di hp nggak ada foto anak makanya sering-sering foto aja. Nanti kalau lagi kerja kita bisa lihat-lihat foto anak kita, duh ini menyenangkan sekali.


Perasaan bersalah sebagai ibu bekerja ini pun lama-lama sirna juga karena yah saya ini #TimIbuBekerja. Nggak betah juga lama-lama di rumah, apalagi kalau harus menghadapi segala kerjaan rumah macam mencuci baju, nyapu, dan ngepel. Jadi saya happy kerja di luar, karena nggak harus tiap saat berkutat dengan urusan dapur dan sumur.

Kalian termasuk tim apa? #TimIbuBekerja atau #TimIbuRumahTangga? #TimSukaGalau atau #TimStrong? Hahaha bagi-bagi ceritanya di kolom komentar yah. Thank you :)

Salam
@meifariwis

22 komentar :

  1. Tossss kitaaaa :D. Akupun bukan tipe ibu rt samasekali.. Kayaknya ga bakal tahan deh kalo hrs dirumah, ngerjain nyuci ngepel gosok dll itu.. :D. Makanya aku lbh milih kerja kantoran mei.. Rutinitasnya lbh terjadwal, dan dpt gajinya itu yg ptg :D.

    Tp kalo masalah foto anak, aku juga termasuk ga punya banyak foto anak di hp kok :D. Bukannya kenapa2, tapi nih 2 anak g suka difoto dan tiap foto pasti rada blur.. Jd drpd menuhin memory hp ku, mndingan ga usah :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aku juga bukan tipe ibu rt karena lihat kerjaan rumah langsung pusing wkwkwkw. ya meskipun tetap dikerjakan, tapi bekerja di kantor enak hahaha

      Aku suka foto dan alhamdulillah anakku mau difoto, makanya galau pas di hp kok nggak ada foto anak malah murid2

      Hapus
  2. Itulah kenapa aku berani merekrut karyawan meski kerja di rumah. :( Kalau ditangani sendiri, kasihan ma dua krucil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ada yang bantu2 ya mb

      Hapus
  3. Perasaan bersalah memang ada, Mbak. Aku juga pernah mengalami. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mbak, jangan sedih ya, banyak temennya ehhehee

      Hapus
  4. Aaa haha jadi galau nih, musti resign apa engga haha

    BalasHapus
  5. Aku tim hore mba hahaha..i feel u mba 2 minggu kemarin aku gondongan dan dinas luar kota pulang2 malah sakit eh sedihnya pulang kerumah juga ttp mesti tidur pisah krn takut anakku ketularan gondongan *krayy*
    mank sll ngerasa bersalah apalagi klo anakku nangis melepas aku pas mau kerja duh ini bikin dilema bgt :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa iya sedih ya mbak, apalagi kalau takut nularin anaknya huaaa
      Dilema tapi tetap harus dijalani semangat mb herva

      Hapus
  6. Aku belum punya anak sih, Kak Memei, tapi mungkin bisa membayangkan (sedikit) perasaan bersalahnya. Ini mungkin akibat doktrin artikel2 yang bilang, sebaiknya ibu ngga usah berkarir. Hahaha.

    Tapi menurutku, (ini ngga tahu juga ada pengaruh faktor apa aja), yang namanya anak, pasti bakalan tetep ada perasaan yang sama terhadap ibunya kan walaupun ditinggal2 kerja dan ketemunya ngga intens lagi? Kaya, 'uh dia kan ibuku, jadi lebih attach gitu' :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau punya anak akan merasakan hahahhaha

      Tapi aku sih tipe ibu bekerja, jadi kerja di luar nggak masalah cuma kadang galau gara2 nggak ada foto anak, lol

      Hapus
  7. Wah pekerjaan kita sama ya, cuma mungkin jam kerjanya yang beda makanya saya pilih #timibubekerja yang #timstrong.
    Saya sebenernya nggak hobi juga motret anak-anak saya karena dengan memotret, momen yang sesungguhnya kita habiskan bersama anak-anak justru terlewatkan (so you don't have to feel any guilt at all) karena kita sibuk ambil kamera, cari pencahayaan atau angle, bidik kamera, lihat hasilnya, hapus foto yang jelek dst dst. Yang banyak motret kegiatan anak-anak justru suami saya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee, toss dulu mbak, kita sehati eh
      Aku suka foto anak2, tapi akhir2 ini kebanyakan foto murid hadewwww
      bAIK aku akan coba tipsnya wkwkkw
      cieee suaminya pengertian ya mb, alhamdulillah suamiku juga

      Hapus
  8. Semangaaaaat mba Mei.. Aku pun #timibubekerja, pernah juga punya perasaan merasa bersalah tapi aku yakin lagi kalo itu pilihan dan memang yg terbaik buat aku dan keluarga dan bisa bikin aku happy juga.. Kalo pun di rumah kayaknya aku jg bakal tetep kerja jd freelance atau usaha mba :) Kadang anakku yg gede jg udah gak mau difoto, lbh suka main aja sama aku tanpa foto2, jadinya di hp jg gak terlalu banyak2 amat fotonya.. Gakpapa kok mba Meii, besarnya sayang bukan diliat dari banyaknya foto.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang susah ya mb kalau nalurinya#timibubekerja hhehehehe
      Iya bener, besarnya cinta kita tidak hanya terukur dari foto, makasih pencerahannya mb Dita muach

      Hapus
  9. Aku ngga ngerasa bersalah hahahhaha... awal2 pas raya nangis2 masuk daycare aja ngerasa bersalah, tapi sekarang ngeliat raya hepi di daycare, banyak temen, tambah pinter aku jd ngerasa ngga terlalu bersalah :D yg penting kl ada performance or acara2 daycare, aku selalu bela2in datang buat liat raya, biar raya berasa emaknya ngga kerja mulu :D

    BalasHapus
  10. aku #timsukagalau ahaha belom bisa ngerasain kaya gini karena belom punya anak, suaminya aja belum punya ding! hahaha

    BalasHapus
  11. kayaknya nnati saat tiba waktuku buat jadi Macan (mama cantik) hahaha...juga kayaknya lebih ke #TimIbuBekerja karena sama kayak kamu mbak, aku juga nggak betah lama lama tinggal di rumah dan do nothing. Aku lebih suka ngerjain sesuatu di luar rumah gitu dan bertemu denga n banyak orang. Hihihi

    BalasHapus
  12. Jadi gitu ya kalo jadi ibu dan berkarier. Aku masih mahasiswa yg suka nongkrong sana sini dan enggak tau banyak peran ibukuuuu selama ini. Baca post ini berasa baca tulisan yg ditulis ibuku. Hihihihi..

    Semangat qtime terus dgn anak dan keluarga yaaa kak meeeeii~

    BalasHapus
  13. Aku sering diceratain sama guru-guruku yg punya anak, mereka sedih banget soalnya tiap hari mendidik anak orang lain, sementara anaknya sendiri juga gak sempat buat mereka asuh, tapi ya resiko jadi guru memang seperti itu ya, intinya harus ada komunikasi supaya si anak juga gak merasa diabaikan hehehe

    BalasHapus
  14. kalao aku sich nggak ada salahnya kalo istri juga ikut berkerja

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top