Sabtu, 23 September 2017

Jangan-jangan Saya Juga Sama Seperti Mereka?

Jangan-jangan Saya Juga Sama Seperti Mereka? Kemarin saya sempat baca status fb seorang teman. Dia mengeluh bahwa kerjaannya banyak, harusnya sih sudah selesai tapi ditambah lagi oleh rekan kerjanya. Pokoknya inti dari status tersebut dia kesal, kenapa kok harus dirinya yang mengerjakan tugas tersebut. 

Lalu saya jadi mikir “Eeeerrr, ini orang apaan sih gitu aja ditulis di status. Kalau emang nggak mau ya tinggal bilang dong akh, nggak usah mengeluh di fb”. Jujur saja saya risih membacanya. Berarti dia kerja nggak ikhlas dong. Berarti dia mengerjakannya dengan terpaksa kan?

Lalu saya cerita ke suami mengenai si B ini. Saya mulai cerita kalau dia mengeluh di fb, padahal cuma masalah gitu doang, blablabla. Tuh kan saya malah jadi menggunjing orang. Astagfirullah. Suami menanggapinya santai tapi ngena banget, “Ya udahlah mi, nggak usah dipikirin, siapa tahu dia lagi butuh teman. Mending mami cek tuh status mami ada yang isinya ngeluh-ngeluh nggak?”


BOOOOM, oh my God rasanya kayak ditampar sama suami sendiri wkwkwkwk. Buru-buru cek akun medsos dan scroll-scroll status lawas. Ya ampun, kebanyakan nggak penting sih, banyak share tentang postingan terbaru di blog, update mengenai kegiatan sekolah, dan ADA STATUS BERISI KELUHAN. Ya ampuuuuuun, hiks

Ternyata saya juga pernah mengeluh tentang pekerjaan di rumah yang nggak ada habisnya. Cucian kotor yang menumpuk berhari-hari minta dieksekusi. Mainan anak yang berserakan dimana-mana. Setrikaan yang menggunung seperti tumpukan salju. Aaaaaakkkkkkkk ternyata problematika rumah tangga saja saya buat status juga. Padahal intinya cuma becanda, hahaha.

Tapi saya nggak segitunya kok, yang temenan sama saya pasti tahulah ya apa saja yang sering saya share. Saya suka upload hal-hal menggembirakan atau yang lucu-lucu, kalau nggak percaya buka saja fb atau instagram saya di @meifariwis.

Ternyata ya risih juga baca orang yang mengeluh di akun medsos, rasanya ngeselin karena membuat efek negatif bagi yang baca. Biasanya sih saya akan langsung block atau unfriend orang-orang yang banyak tingkah, seperti:

😠 Share hoax
Entah kenapa saya paling sebel sama orang yang suka share berita tanpa baca referensi lainnya atau tunggu klarifikasi dulu. Mending unfollow aja deh. 
😠 Misuh-misuh 
Artinya orang yang suka berkata kasar seperti ngata-ngatain pakai bahasa kebun binatang.  
😠 SARA
Bye-bye orang yang beragama tapi sukanya main SARA, siap-siap saya backlist ya.

Saya nggak mau seperti mereka!

Sekarang saya memang lebih selektif memilih teman di dunia maya. Kalau emang deket banget sama orangnya ya bakal saya accept, tapi meskipun begitu kalau temen deket itu rese dan suka share hoax mending unfollow wkwkwk.


Kenapa harus selektif? Karena saya sudah merasakan sendiri manfaatnya. Contohnya begini:

😊 Menginspirasi 
Si A share tentang cerita bahagianya. Tentu saya ikut senang dong, lalu saya mikir kira-kira kebahagiaan saya hari ini apa ya. Mau share juga akh, siapa tahu menginspirasi yang lain juga. 
😊 Menambah erat pertemanan 
Walaupun saya mengenal beberapa teman hanya lewat medsos, ternyata bisa seolah-olah udah kenal dekat lho. Padahal belum pernah bertemu, tapi sekalinya chatting, ngobrol, atau hanya sekedar like seru dan asyik.  
😊 Menjalin silaturahmi 
Punya teman lama yang jarang ketemu akhirnya terobati juga setelah follow akun medsos mereka. Alhamdulillah masih bisa bersilaturahmi dengan baik. 
😊 Dapat job 
Sebagai blogger tentu saya punya keinginan untuk memonetize blog ya. Nah dengan berteman sama blogger-blogger senior misalnya, saya jadi banyak ilmu dan terkadang dapat job juga. Alhamdulillah. 
😊 Berpikiran positif 
Tentu memilih teman baik di dunia maya sangatlah susah, tapi dengan menerapkan “unfollow akun kloningan nan rese dan hobi sebar hoax” ternyata bisa meminimalisir untuk nggak ikut-ikutan berpikiran negatif. Kalau yang difollow orang yang beretika dalam bermain medsos kan enak, saya juga jadi bepikiran positif gitu.

Jadi, kamu mau berteman sama yang suka misuh-misuh atau selektif memilih teman? Kalian mau kan temenan sama saya? Yuk akh difollow ig dan twitternya di @meifariwis hahaha (modus).

Salam,
@meifariwis

19 komentar :

  1. Balasan
    1. Maksudnya nggakk suka sama orang yg misuh2 hahaa

      Hapus
  2. Aku nulis status yg tentang tulisan panjang kali lebar nggak ada isinya aja malah ada yang bikin status tandingan lho Mbak. Hadeh, dunia maya itu menakutkan banget.

    Sebenarnya aku ogah banget bikin status. Tapi, sebagai blogger ada tuntutan update statusnya jangan promosi blog aja atau pas ada job aja kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha iya ya, kadang ada aja orang yang bikin status tandingan duh
      ngeri banget dunia maya ya ampun

      iya bener mb

      Hapus
  3. Samaan deh mbak, aku juga geli tiap kali scroll-scroll akun sosmedku. ternyata banyak ngeluhnya. sampe hal sepelepun aku keluhin di status. ih nggak banget deh pokoknya hehe..sekarang jadi hati-hati banget kalo mau update status.

    BalasHapus
  4. awal2 kenal pesbuk karena masih hidup di dunia gonjang ganjing, circle-ku anak2 dugem *eaaa* ... setelah berhijab dan menikah, circle-ku teman2 paksu dan teman2 sekolah ... alhamdulillah sekarang aku ada di circle blogger dan orang2 seprofesi penulis, jadi temlenku bebas dari alay dan horang2 yg doyan foto selfie plus mukanya menuhin layar lol

    BalasHapus
  5. bbrp thun lalu sy smpt bkin status curhat tp dgn bertambahnya umur hihi..makin berpikir bahwa tdk semua hal harus kita share ke semua orang. tdk semua orang di dunia ini hrus tahu semua ttg kita..jd skrg saya ga suka yg curhat2 di sosmed hehe kecuali di situasi yg menyesakkan seperti berkabung ya. :)

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. lebih suka punya temen yang share motivasi dan ilmu mbk, hehe

    syukur-syukur ada yang nawarin Job menulis hehe

    BalasHapus
  8. Nah bener banget nih. Bukan hanya selektif memilih teman di dunia nyata, memilih temen di dunia maya juga harus selektif. Apalagi kalau kita orang yang sering berada di dunia maya, segala hal yang dilakukan teman-teman maya kita pasti berimbas pada kehidupan nyata. Jadi, lingkungan maya pun sekarang berpengaruh pada tindakan seseorang :)

    BalasHapus
  9. wahahahahaha.. ujung-ujungnya ngajakin follow IG juga yaa... hahaha
    .
    tapi point nya gak cuma itu sih, bener bgt yng mbak Mei bilang. kita kadang suka lupa daratan. dikit-dikit ngeluh. ga nyadar orang yg baca jadi ilfil aih...
    .
    btw aku jg merasakan sama persis seperti si B. yg harusnya kerjaan udha kelar, tapi karena di temen, kita jadi nambah deh kerjaannya.
    aahh.. ingetnya aja bikessss

    BalasHapus
  10. waduh, ternyata sebelum menjudge org, kita perlu introspeksi juga yah. risih ngeliat org ngeluh, eh ternyata sendiriya kak mey juga pernah ngekluh di fb. tapi ya kan konteksnya beda, kak mey cuma bercanda ngeluh gitu. ahaha.
    saya juga sebel sama cewek yang bilang cowok gk peka, cowok tuh kaku, cowok tuh gk pengertian. lah jangankan cowok yang peka dan ngerti cewek, sesama cewek aja sering slek dan gk ngerti satu sama lain. huhu.
    well, mari kita introspeksi dulu sebelum menilai org lain. hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sifat asli manusia emang seperti itu, menilai orang lain tapi belum tentu menilai diri sendiri~

      Hapus
  11. puasa dalam shar sher shor mungkin lebih tepat untuk saat ini. Dimana kita dikepung informasi tiada henti. salam semangat mbak. bagus tulisannya.

    BalasHapus
  12. Yap, sering risih juga kalo ada yg ngomel2 masalah pekerjaan dan lain2. Liat postingan di fb, blog, twitter, isinya keluhan semua. Tapi itulah saya. Sebenarnya bukan mengeluh sih, tapi menggerutui.

    BalasHapus
  13. Sebaiknya sebagai orang yang punya akun sosial media, kita disarankan tidak mengeluh di sosial media, karena bisa mempenaruhi orang lain, jadi ikutan sedih mbk hehe.

    Kalau aku sih suka cari teman yg memotivasi dan punya hobi yang sama jadi meskipun berjauhan kita bisa belajar bersama dan sharing tentang hobi tersebut.

    BalasHapus
  14. Aku belakangan ini sedang giat-giatnya ngapus temen facebook yang ga mutu.
    Sampai aku cari cara menghapus teman dengan cepat tapi belum ketemu triknya :(

    Selain itu aku juga lagi rajin add teman-teman blogger, karna berteman dengan orang yang punya intrset yang sama tuh asik banget, menginspirasi plus jadi punya banyak informasi kalo ada berita baru dari dunia berbloggeran, termasuk salah satunya nyari Job wakakak

    BalasHapus
  15. Ah, bener banget mbak Mei. Aku juga paling risih sama orang yang kerjaannya kalo nggak mengeluh, menggunjing orang, nyebar info hoax atau nyindir orang..dan emang mungkin udah setahunan atau berthaun tahun kemarin aku jarang banget update status di fb kecuali cuman buat share info2 atau cerita inspiratif begitu. Aku dan suami juga sepakat banget kalau ada masalah jangan sampai curhat di medsos. karena 80 persen orang yang baca juga nggak bakalan peduli dn 20 persennya malah bahagia kta punya masalah. Jadi nggak guna pisan curhat di medsos hahahaha. Jadi, jangan lagi yaaa...

    BalasHapus
  16. Semoga kita semua dapat memanfaatkan media sosial dengan sebaik mungkin ya mbak ^_^

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top