Senin, 16 Oktober 2017

Sisi Lain Generasi Kids Zaman Now

Timeline kamu lagi seru bahas istilah “Generasi Kids Zaman Now?”. Kalau iya, tenang aja, timeline saya juga kok. Kalau adem ayem, berarti selamat ya karena kalian terselamatkan dari istilah-istilah alay macam itu, hahaha.

Ngomong-ngomong tulisan ini kelanjutan dari #NgobrolAsik bareng Vindy Putri ya. Duh ampun deh, udah lama banget nggak nulis serial ini. Ada yang kangen nggak? Jangan lupa baca juga punya Vindy!


Generasi Kids Zaman Now untuk Ngobrol Asik

Flashback sebentar, oke? 

Generasi Zaman Dulu

Zaman saya SD dulu kalau berantem sama teman biasanya ngadu sama orang tua. Ya kali masih takut sama lawan dan supaya terlihat sangar mungkin. Makanya tiap berantem pasti yang maju duluan si neneknya A, ayahnya B, pamannya C, dan sederet orang tua lainnya. Kami memang berantem tapi kami sungguh cemen luar biasa.

Kalau zaman SMP tetap nggak jauh beda, ada teman yang sering bolos sekolah. Dari rumah sih pakai seragam dan bawa uang saku, eh tapi ujung-ujungnya nggak nyampai sekolahan. Yang paling saya inget sih banyak sekali teman SMP yang ke sekolah bawa motor tanpa helm lalu pulangnya kebut-kebutan. Hadewwww!

Generasi Zaman Dahulu

Semasa SMA lebih sangar lagi ya pergaulannya. Nggak cewek nggak cowok ada aja masalahnya. Pacaran dan gonta-ganti pasangan? Banyak sekali. Tawuran antar pelajar? Bukan hal yang tabu. Bolos sekolah? Ini udah biasa banget.

Kuliah bagaimana? Kuliah bebas, terserah deh kalian mau mikirin yang kayak gimana, bayangin aja kalau kuliah itu bebas banget pergaulannya. No comment aja karena menurut saya, masa kuliah emang masa-masanya awut-awutan dan jauh dari keluarga.

Generasi Kids Zaman Now

Kenapa sih ada istilah itu? Kurang tahu sih, tapi emang lagi populer banget di ranah socmed. Bahkan saya sampai geli sendiri baca-baca komentar netizen tentang kids zaman now tersebut.

“Iiiih dasar generasi zaman now, kerjaannya cuma main gadget mulu, bukannya belajar supaya bisa banggain orang tua!”

“Ya ampun, masih SMA udah hamil? Apa kabar pergaulannya? Dasar ya generasi kids zaman now!”

“Masih SD kok udah pacaran, orang tuanya ngajarin nggak sih? Generasi sekarang ya, sesat semua”

Ya ampuuuuuuun, saya kok malah geram ya sama komentar mengenai generasi zaman sekarang ini. Bukannya cari solusi tapi malah saling menghujani, mencari pembenaran sendiri, dan nggak peduli juga itu masa depan anak orang.

Padahal nih ya:

Generasi Zaman Dulu dan Kids Zaman Now itu mirip-mirip tipis lho. Maksudnya gimana sih?

๐Ÿ’”Dulu: Anak SD udah ada yang tawuran, anak SMP pacaran, anak SMA narkoba, kuliah seks bebas.

๐Ÿ’” Sekarang: tawuran, narkoba, dugem, prostitusi, pacaran, bolos sekolah, seks, judi, semuanya ada.

Jadi kalau dipikir-pikir, mau itu generasi zaman dulu VS generasi kids zaman now itu SAMA SAJA.

Yang membedakan apa?

Dulu belum ada gadget, makanya tiap sekolah paling mainannya gobak sodor, lompat tali, benteng, dan bongkar pasang. Sekarang mainannya pakai handphone, main poin blank, ngeyoutube, dan segala macam games online.

Dulu belum terpapar internet, semua informasi hanya dari buku, bahkan cenderung dari mulut ke mulut. Gosip nggak begitu viral seperti sekarang ini. Sekarang sudah seperti boom waktu yang kapan saja siap meledak, BOOOM!!! Informasi dengan mudahnya didapat, dikomen, lalu dishare. Apa saja bisa jadi viral.

Dulu belum ada peraturan anak bolos, guru marah, biasa saja. Lah kalau sekarang? Guru bertindak sedikit aja, orang tua murid langsung lapor polisi.


Dulu anak-anak pintar karena sering baca buku, anak sekarang jauh lebih pintar ya karena arus informasi bisa didapat dari mana saja. 

Sebagai seorang guru yang selama ini mengamati kebiasaan murid di sekolah, tentu saya tahu betul kelakuan anak zaman sekarang. Tapi perlu digarisbawahi ya karena tiap sekolah kan karakter muridnya berbeda-beda.


Generasi Kids Zaman Now menurut pandangan saya justru malah begini:

๐Ÿ’— Aktif di social media

Siapa sih yang anak sekarang yang nggak punya gadget? Kalau punya gadget pastilah mereka punya juga akun socmed. Bahkan nih murid-murid saya kebanyakan aktif banget main instagram dan twitter, gurunya aja kadang kalah. 

*Efek negatifnya jika keseringan aktif main socmed jadi lupa waktu, lupa belajar, selfish, dan nggak peduli sekitar.

๐Ÿ’— Kreatif

Generasi Kids Zaman Now

Anak zaman sekarang mah beda banget ya sama yang dulu, mungkin juga karena faktor “fasilitas” dan lingkungan yang maju. Banyak lho anak muda yang sudah jadi content creator, bikin komik online, main youtube yang viewernya alamak banyak banget, jago desain, dan segudang prestasi lainnya.

*Efek negatif jika terlalu memanfaatkan gadget, anak-anak menjadi lebih malas.

๐Ÿ’— Berprestasi

Ini saya asli salut banget, generasi sekarang kalau disuruh ngomong bahasa Inggris dan Mandarin udah cas cis cus aja. Lancar banget nggak bertele-tele. Selain karena mudahnya akses belajar, internet dan segala macam ilmu bisa diserap langsung oleh anak-anak lewat dunia digital. Dari yang dulunya nggak bisa sama sekali, berkat kemajuan teknologi generasi sekarang pandai sekali melahirkan karya.

*Efek negatif jika tergerus dunia digital, anak-anak akan lupa dengan budaya sendiri.

Loh bukannya anak sekarang itu tipenya nggak mau dikekang ya? Bandel dan nggak nurut orang tua?

Iya betul, tapi apa bedanya dengan zaman kita dulu? Memangnya kita mau gitu dikekang orang tua dan nggak boleh berekpresi? Nggak mau juga kan?

Generasi Kids Zaman Now memang butuh kebebasan, bebas berkarya, berpendapat, dan didengar. Mereka memang tidak mau dibuntuti oleh aturan-aturan radikal yang harus ini ini, mereka butuh space sendiri untuk menunjukkan “Ini lho generasi gue, generasi kids zaman now. Gue bisa kok ngebanggain orang tua dengan cara gue sendiri”

Coba deh kita sama-sama cari sisi lain dari generasi sekarang ini. Sisi positifnya barangkali, kalau yang negatif mulu mah ya sama aja dengan generasi-generasi sebelumnya. Karena pada dasarnya kelakuan anak itu semuanya SAMA hanya PENGULANGAN saja dari generasi-generasi sebelumnya.

Hal terpenting sekarang adalah TUGAS DAN KEWAJIBAN KITA. Iya, tugas kita sebagai orang dewasa sekaligus orang tua jauh LEBIH BESAR. Besar karena kita harus BERLOMBA-LOMBA DENGAN PERKEMBANGAN ZAMAN yang setiap hari semakin maju. Besar karena kita HARUS BISA MENJADI TEMAN DAN MAU MENDENGARKAN segala curahan hati generasi zaman now.

Apakah kita siap??? Tidak perlu dijawab, tanyakan sama hati nurani saja.

***

Fiyuuuuuh, panjang bener yak tulisan ini hahaha. Bagi yang kangen serial #NgobrolAsik saya dengan Vindy, boleh kok request tema. Oke sip. Bye-bye!

Salam,
@meifariwis

28 komentar :

  1. Aku juga agak gimana gitu sama yang dikit2 'kemalan' kids zaman now. :'D Ketahuan kalau kurang kerjaan. Padahal kan harusnya mereka cari solusi. Kenapa dan harus digimanain. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb harusnya sih cari solusi bukan malah nyinyir hehehe

      Hapus
  2. Sebenarnya sama aja sih anak dulu ama sekarang. Cuma beda di mental sama fasilitas aja menurutku. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb, dulu dan sekarang mah sama aja. Fasilitas yg beda, ada gadget skg ini

      Hapus
  3. Yang jelas, anak sekarang banyak yang matanya minus. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha betul. Muridku banyak yg minus matanya

      Hapus
  4. tapi emang digital itu sangat berpengaruh sekali lo mba, dari segi sosial udah pasti bikin komunikasi jadi berkurang, tapi di kampung saya juga ada yang berefek pada kesehatan, hebatnya pengaruh penggunaan smartphone yang berlebihan hingga bisa merusak syaraf. mulut si anak jadi agak ke pinggir (pego dlm bhsa sunda)udah kayak orang stroke aja.
    jadi ngeri juga saya dengernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas sy setuju kalau dunia digital jg berpengaruh dan punya efek negatif. Tapi sbg orang dewasa tak seharusnya nyinyir sih, mending cari solusi

      Hapus
  5. Mungkin memang semua dipengaruhi banget dengan lingkungan sekitar si anak ya... baik dari pendidikan, kumpulan kawan juga..

    BalasHapus
  6. Zaman dulu dengan kids zaman now, perbedaannya cuma di fasilitas. Dulu punya gadget bisa buat telfon dn ama aja udh senang. Kalau sekarang gadegt berlomba2 kasih fitur2 yg canggih tapi efeknya bikin kecanduan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya fasilitas berupa gadget dan internet emang bikin kecanduan mb

      Hapus
  7. Benar, tuh Miss..
    Dulu, kita mau dipukul, ditampar, dicubit dan diapain aja sama guru no problem. Kadangnyampe rumah masih juga ditambah sama orang tua.
    Kalo sekarang, guru harus hati-hati dalam urusan kayak begini.

    Salam hangat dari Bondowoso..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekarang bisa dilaporin polisi hahaha

      Hapus
  8. Setuju, sering nih ngeliat di IG yg doyan nyinyirin anak sd/smp pacaran. Padahal jaman saya SD dlu jg ada temen yg udah pacaran, hihi..(bukan berarti membenarkan) Seandainya kita seumuran sma mereka jg mungkin kita ngelakuin hal yg sama kyk kids jaman now ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan bener, sama aja ya mb. Ya meski nggak bermaksud membenarkan tapi mending gak usah nyinyir2 deh

      Hapus
  9. Kenakalannya sih sama jenis yaa.. Cm mereka melakukannya agak canggihin dikit.. Ibaratnya, penyempurnaan dr jaman emak bapaknyaa :p hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya sekarang lebih canggih mb wkwkw

      Hapus
  10. jaman dulu nontonnya kartun kucing sama anjing kejar-kejaran. kids jaman now nontonnya srigala cinta-cintaan. Makanya banyak orang dewasa yang kekanak-kanakan dan anak kecil yang kedewasa-dewasaan.

    sebenernya yang suka nyinyir itu entah semacam iri karena jamannya dia dulu belum secanggih sekarang. atau memang belum ngerasain wownya jadi orang tua jaman now.

    padahal menurutku kan kids itu macem selembar kertas putih yang suci tanpa dosa. dan tanpa sadar kebiasaan orang dewasa disekitarnya itulah yang menjadi contoh dan panutannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makanya sbg orang yg lebih tua sebaiknya kasih contoh yg bener dl. Bukan malah nyalah2in hadeww.

      Aku dulu suka nonton kucing kejar2an juga Lus, eh

      Hapus
  11. yap, tepat sekali bu guru, kalau dipikir2 jaman dulu sama sekarang sama aja ah kid-nya. Yang memebdakan gadget, dan socmed yang bisa memperparah logika dan "kenekad-an" si kids.

    BalasHapus
  12. Iya ya, Teh, dulu itu apa-apa laporan orangtua, beda sama sekarang..
    Jauh banget perbedaannya ya, Teh, yang dulu sama sekarang..

    Betul tuh, sekarang mudah banget viral, sedikit nyeleneh di status aja, virah terus di bully .. haha

    Tapi aku rasa pengaruh lingkungan sekitar sangat memperngaruhi, bahkan dari apa yang di tonton misal telvisi juga sangat mempengaruhi :)

    BalasHapus
  13. Sebagai bagian dari generasi kids zaman now (dan juga sebagian dari generasi kids zaman past), setuju banget nih. Aku pernah liat meme yang intinya nyindir merasa generasi sebelumnya itu lebih baik, terus aja gitu ampe generasi pra-sejarah ngaku generasinya lebih baik dan bilang generasi setelahnya sudah rusak xD.

    Intinya sih ya itu, tiap generasi punya caranya tersendiri itu bisa membanggakan orangtua :)

    BalasHapus
  14. Ahir - ahir ini rame banget istilah kids jaman now wkwk
    Emang sih karena perkembangan teknologi perilaku anak - anak juga berubah, hmm tapi banyak juga kok anak2 yang memanfaatkan teknologi untuk hal yang positif.

    Kids jaman now kalo dibimbing pasti bisa jadi generasi yang kreatif

    BalasHapus
  15. tapi kids zaman now ini gunakan social medianya kurang ber etika menurut saya. sebagian ada yang cuma nyebar kebencian, cibiran atau jadi hatter artis artis

    BalasHapus
  16. generasi jaman sekarang dan jaman dulu beda di cara pergaulanya kalau menurutku.

    BalasHapus
  17. aku setujuuuu, soalnya sebenernya susah sih bandingin kids zaman then (angkatannya kita-kita) sama kids zaman now karena waktu khan jalan terus, teknologi semakin maju. klo dibandingin,

    ini macem kaya supir angkot di bandung yang demo karena adanya taksi online. wajar, tapi kalo ga ada kemauan berubah dan ngikutin perkembangan jaman ya susah, malah nantinya kelindes generasi kids zaman now yekan? :P

    BalasHapus
  18. memang ada banyak perbedaan antara kids jaman dulu dengan kids jaman now, dari segi akhlak terutama. sangat jauh berbeda. kalau kids jaman dulu masih mudah untuk diberi nasehat, beda sama kids jaman now yang kalau dinasehati suka ngeyel dan ekstremnya lagi malah ngamuk-ngamuk

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top