Selasa, 26 Februari 2019

Bukan Anti Sosial

Sebenarnya udah lama sih ngerasain ini, tapi bodo amatlah ya. Sampai benar-benar kemarin kesel banget pas Kenzo tantrum di depan tetangga. Nggak yang sampai guling-guling gitu sih, cuma ya mengganggu dan saya sih cuek aja, hahahaha.


FYI, diantara ibu-ibu komplek deretan rumah saya, cuma sayalah yang kerja di luar. Maksudnya kerja full di luar lebih dari 7 jam. Saya kerja dari jam 07.20 pagi sampai jam 16.00 bahkan kadang lebih, kalau pas meeting juga sampai malam banget. Intinya kegiatan saya banyak di luar daripada di rumah. Berbeda dengan ibu-ibu komplek lainnya yang 24 jam ada di rumah.

Masalahnya setiap pulang kerja tuh kan bawaannya capek, maunya istirahat. Bahkan kalau bisa tidur saya pasti tidur karena emang penginnya di rumah full istirahat atau bercengkrama sama suami dan anak. Saya malas membaur ke tetangga kalau nggak penting-penting amat.

Banyak ibu-ibu yang sering nongkrong di sekitaran rumah, tapi ya saya maunya di rumah. Kan nggak salah juga kan? Mereka mungkin udah istirahat, beres-beres rumah, dan lain-lain. Kalau saya kan enggak, jadi mending di kamar dan tidur atau nonton tv.

Boro-boro beberes rumah, punya asisten rumah tangga aja nggak 😋


Btw pernah digunjing nggak?

Mungkin. Saya yakin sih sering, wkwkwkwk.

Tapi nggak apa, toh gunjingan mereka nggak nambahin penghasilan saya. Jadi cuek bebek adalah kuncinya. Wong saya masih ikut arisan, jadi masih sempatlah silaturahmi sama semua tetangga. Kalau cuma untuk nongkrong sore-sore sih saya NO. Capek cyin!

Kalau sore, ibu-ibu pada ngumpul, kadang sambil nemenin anak naik sepeda, bahkan sampai ada yang nyuapin anak segala. Dari sini sih ketahuan banget kalau saya BEDA PRINSIP dengan mereka. Bagi saya, makan itu ya di rumah bukan di jalan. Makan itu duduk manis bukan sambil lari-larian naik sepeda di jalanan.

Ya elah, kolot banget sih Mei?

Ini bukan masalah kolot tapi ini PRINSIP HIDUP. Dari dulu saya nggak mau kalau Kenzo harus makan sambil lari-larian di luar atau nongkrong di komplek sambil makan, nggak mau.

Karena apa?

Banyak mudharatnya 😓 

Pertama, kalau anak disuapin sambil lai-lari atau main sepeda atau whatever you name it, itu bisa mengganggu pencernaannya. Bisa aja pas disuapin terus lari-lari abis itu keselek muntah kan? Atau pas lagi makan terus jatuh karena makannya di jalan?

Saya nggak mau ambil risiko itu.

Kedua, alih-alih bersilaturahmi sama tetangga sambil jaga anak, saya yakin lebih banyak ngegosipnya daripada ngobrolin hal-hal yang bermanfaat.

Jadi ya, emang nggak ada niatan buat anti sosial dengan tetangga. Tapi saya lebih pengin manfaatin waktu istirahat. Sampai saat ini saya masih aktif ikut arisan ibu-ibu dan setiap ada kegiatan di perumahan masih tetap ikut.


Meski begitu saya tetap ingin bersikap baik dengan tetangga kok, mereka kan sebenarnya keluarga terdekat saya. Alhamdulillah selama ini hubungan kami baik-baik saja dan semoga sampai seterusnya akan tetap baik. Amin.

Kalian kalau pulang kerja masih suka nongkrong sama tetangga atau memilih istirahat di rumah nih? Ceritain dong!

Salam,
@meifariwis


4 komentar :

  1. samaan kita mbak mei, aku juga kerja dengan waktu yang kurbil sama, dan tiap pulang ke kos tuh bawaannya pingin geleyoran santai di kasur, istirahat. kadang buat beli makan aja males banget.

    soal perkara gosip, karena emang malas bergosip dan ngurusin hidup orang, aku beli headset gitu mbak, jadi pas kerja pasang headset dan muter lagu2 kesukaan, niscaya jadi orang yang tak tahu apa2 perkara gosip2 yang beredar di kantor

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, rata-rata gitu. kalau udah kelamaan aktivitas di rumah ya penginnya tidur aja santai di rumah hehehe

      hahahha pakai headset ya? kalau aku belum bisa sih kayaknya karena kan aku guru yang tiap hari ngajar, tapi coba aku pikirkan deh utk beli headset hahaha

      Hapus
  2. Hahahaaha

    Aku juga orang paling kudet mbaa
    Kalo ada gosip selalu jadi orang yang "Hahhh ? masa?"

    terus kata mereka "Kemana aja looeeee"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak apa-apa mbak, setidaknya kita terhindar dari menghibah orang lain wkkwkww

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top