Jumat, 22 Februari 2019

Jalan-jalan ke Bandung

Penting: ceritanya lumayan panjang, jadi kalau males baca mending skip aja. Tapi masa udah buka blog langsung ditutup sih? Baca yang lainnya bolehlah.



Tanggal 2 kemarin saya, suami, dan Kenzo liburan ke Bandung. Yeeeeeeeyyy akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga. Padahal dulu pernah bikin rencana untuk ke Bandung, ya semacam honeymoon kecil-kecilan gitulah, eh sampai punya anak pun malah belum terlaksana. Tapi nggak apa-apa sih, karena sekarang dikasih kesempatan liburan bareng keluarga kecil, gratis lagi.

Hah, gratis???

Kok bisa?

Yoi.... kepo ya? wkwkwkw

Iya, jadi sebelum saya tulis panjang lebar mengenai liburan kemarin, saya ingin mengucapkan banyak terima kasih untuk owner kantornya Bimo bekerja. Ya berkat sponsor utama inilah saya dan keluarga bisa menikmati jalan-jalan gratis. Semoga perusahaan tempat suami bekerja makin sukses ya, amin amin. Seneng deh kalau ada perusahaan yang memberikan reward ke karyawannya begini. Kan jadi betah ya kerjanya, hihihi.

Oke lanjut ke cerita jalan-jalan ya. Yang udah nonton vlog saya pasti udah tahu duluan dong ngapain aja kami selama di Bandung. Hah, kalian belum nonton vlog kami? Haduwwww nontonlah, ini ya linknya "VLOG FARIWIS"


Btw kami berangkat ke Bandung jam 7 pagi naik travel. Kenapa naik travel? Ya karena kami belum punya mobil, masa iya ke sana naik motor, capek akutu hahaha. Harga tiket per orangnya adalah 80 ribu ya jadi tinggal dikalikan 3 aja. Ternyata selama di travel penumpangnya cuma kami bertiga dan satu penumpang lainnya lho. Berasa travel milik sendiri 💙

Sekitar jam setengah 10 pagi kami sudah sampai Bandung dan astagaaaaaaa seneng banget karena ini kali pertama saya dan suami pergi ke Bandung bareng. Ya elah Bandung doang mah girang amat lu Mei? HAHAHAHA.

Tujuan pertama saat turun dari travel adalah langsung cari sarapan, karena dari rumah belum makan jadi kok ya laper banget. Daripada pusing dan sekalian nunggu waktu untuk check in ya kami makan dulu. Jauh-jauh ke Bandung makannya pun cuma soto pinggir jalan. Tapi jangan salah, soto di daerah Setiabudi kemarin itu enak banget.

Selesai makan kami memutuskan untuk pergi ke Cihampelas Walk. Mau jalan-jalan dulu mumpung masih pagi kan.

Sampai di Cihampelas Walk saya kok merasa dejavu ya, seperti udah pernah ke tempat itu sebelumnya. Setelah berpikir keras dan ngomong sama Bimo, ealah ternyata saya emang pernah ke sana, hahaha.

Ke Cihampelas mampir makan siang doang sambil nemenin Kenzo main games (kayak di Timezone gitu tapi saya lupa namanya). Saya cuma duduk-duduk aja sambil sesekali foto, soalnya tas ransel yang saya bawa lumayan cukup berat jadi males mau jalan-jalan sendiri.

Pukul 1 siang saya otw ke hotel dan berharap bisa segera istirahat. Bayangan saya hotelnya bagus soalnya di dalam review Agoda lumayan cukup menarik dengan fasilitas kelas bintang 3. Mayanlah ya, gratis ini. Tapi kok .....

Jauuuuuuuuh banget ternyata dari pusat kota hahahaha. Si abang drivernya aja sampai mau nyasar pas anterin kami soalnya masuk ke gang-gang perumahan kecil gitu. Dan yaaaaaa, benar tempatnya sepi banget, jauh dari manapun. Duh.

Kesan pertama berasa ini hotel serem amat, kayak di film-film horor. Udah bangunannya tingkat, warna putih, klasik, masuk hutan, sepi, yah ini pasti dijamin serem deh. Sampai kami masuk ke dalamnya.

Sepi.

Masih sepi.

Kami disambut oleh resepsionis dan diberilah kunci kamar. Hmmmm, sebenarnya tempatnya seru sih banyak spot foto lucu. Sofanya bagus, banyak lukisan, ada piano besar, dan halaman yang luas. Tuh kan persis kayak di film-film horor kan? Hahaha.


Kami lalu menuju ke kamar sambil sedikit melupakan kesan serem tadi karena tempatnya sejuk, enak gitu. Kamar kami ada di lantai 2. Untuk masuk ke sana kami harus melewati jalanan yang penuh dengan pepohonan dan tanaman hijau. Bener-bener asri.

Dan tadaaaaaa.... kamarnya bagus, standar hotel seperti biasanyalah ya. Cuma kok kotor banget sih, kayak nggak dibersihin dulu gitu padahal kan jelas-jelas kami pesan kamarnya jauh-jauh hari. Agak kecewa tapi sedikit terobati setelah melihat balkon belakang kamar yang wow bagus, sejuk, dan menghadap ke kolam renang, asyiiiiiik.



Setelahnya kami langsung rebahan sambil mikirin nanti mau ngapain setelahnya. Mau renang juga nggak mungkin wong masih capek. Akhirnya kami memilih untuk tidur hahaha.

Sorenya hujan deres banget padahal mau jalan-jalan. Tapi ya udah jalan-jalan aja toh bisa pesan ojek online. Meski khawatir si drivernya nyasar lagi karena lokasi hotelnya terpencil sekali. :p

Kami pun memutuskan untuk main ke BIP (Bandung Indah Plaza) atas rekomendasi Ms Evy. Sebenarnya pengin ke Gasibu tapi hujan e males banget kalau sampai kebasahan, huhuhu.

Tapiiiii.... kini kubaru tahu kalau ternyata Bandung tuh macet banget gelaaaaaawww. Sampai kesel rasanya di dalam mobil, padahal lokasinya nggak jauh-jauh amat. Nyampai mall udah jam setengah 9 malam ya ampun mau apa coba? Ya makan aja deh akhirnya, makannya pun sama kayak di Solo, belinya steak moen-moen. Hadewww

Btw selesai makan kami langsung pulang karena udah kemaleman dan tarif ojol makin menggila, zzz zzzzz

Hari kedua

Ngapain?

Ya selfie-selfielah hahahaha

Hari kedua kami memutuskan untuk pergi ke Chinatown Bandung setelah berdebat mau ke kebun binatang aja atau enggak. Ke Chinatown ajalah jadinya, mayan kan nanti di sana bisa foto-foto. Lain waktu ke kebun binatang Ragunan Jakarta aja semoga kesampaian, amin.

Lokasi Chinatown lumayan cukup jauh dari hotel kami. Naik ojol aja tarifnya sekitar 40 ribu hahahaha. Tapi worth it setelah sampai di sana banyak tempat yang instagramable gitu. Tiket masuknya 30 ribu per orang. Kenzo sih belum bayar karena tinggi badan dia masih di bawah 120 cm.


Masuk ke Chinatown kami langsung foto-foto dan masuk ke museumnya. Sampai terjadilah pertengkaran antara saya dan suami. Yaaaaaaa, saya sempet berantem sama Bimo (tapi nggak cek-cok kenceng gitu, malulah dilihatin orang). Intinya kami berdua marahan, akhirnya saya bete setengah mati dan memilih untuk duduk saja tanpa melihat isi Chinatown seperti apa, hufch.


Ya udahlah kami diem ... diem ... diem ... dan akhirnya baikan hahahaha. Kami sempat foto di beberapa titik untuk kenang-kenangan, selanjutnya makan siang dan balik lagi ke hotel karena capek. Di hotel pun kami ga kemana-mana, makan malamnya keluar aja sambil jalan kaki dan saya beli ubi cilembu yang bikin kentut bau hahaha.

Udah sih gitu aja liburannya sampai kami bertiga terlelap dalam dinginnya malam, halah.

Pagi harinya rutinitasnya tetap sama. Sarapan, renang, mandi, dan siap-siap untuk check out. Tapi sebelumnya janjian dulu dong sama Ms Evy dan Umay, mau pulang bareng sambil beli oleh-oleh untuk tetangga.

Lagi-lagi kami ke Cihampelas Walk numpang makan sholat dan makan siang doang, abis itu cuss dijemput Ms Evy dan kami semua pulang balik ke Cikarang. Yeeeeeeey liburan telah usai.

Jujur sih saya jadi jatuh cinta banget sama Bandung. Next kalau ada kesempatan lagi semoga bisa ke sana sama Bimo dan Kenzo. Kalau kemarin liburan cuma numpang tidur doang, besok itu harus lebih terencana. Aminkan yaaaaaa. Aaaaaaamin.

Happy holiday kalian 💙💙💙

Salam,
@meifariwis

4 komentar :

  1. Seru kali ini keluarga kicik jalan jalan ke Bandung. Nanti harus ngajak Akak Jo dan Yajo jalan jalan ke sana Juga biar kayak family backpacker hihi.
    Harusnya di liatin kamar hotelnya Juga mbaaaak mau liat kayak apa sebenernya. Tapi asik emang sma peruaahaan yg ngasi reward piknik gratis beginiii

    BalasHapus
  2. Amin... semoga bisa lebih explore Bandung mbak ke depannya. Yah, sayang banget itu ke Chinatown cuma diem-dieman :(. Untung ya mbak kamarnya ternyata bagus walaupun rada kotor, gak seserem film-film horor sih kayaknya itu, atau... jangan-jangan tempat mbak itu...

    BalasHapus
  3. Bayangan saya tentang Bandung cukup luas, terutama saat baca novel Dilan. Kebayang beberapa tempat yang memang digambarkan bagus. Kalo ke Bandung sih pengen ke Cafe The Panasdalam. Jadi pengen ke Bandung :(

    BalasHapus
  4. Ceritanya tidak sepanjang yang saya bayangkan. Malah masih mau lanjut eh ternyata udah selesai saja. Seru ya jalan-jalannya ke Bandung apalagi disponsori dari kantor suami alias gratis.

    Duh, saya juga mau ke Bandung klu gratis gitu, hehe. Btw jadi penasaran nih dengan kesan horor hotelnya��

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top