Jumat, 22 November 2013

Tes Kesehatan

Assalamu'alaikum :)

22 Oktober 2013

Cerita lagi yuukkk...masih seputar perjalanan dan lika-liku menuju prosesi acara nan sakral, tsaaaaah. Tak lain tak bukan adalah proses menjelang hari pernikahanku. Lamaran, prewedding dan cetak kartu undangan sudah terlewati dengan baik. Tapi masih ada tahapan lagi yang jalannya tak semulus yang aku pikirkan. Yap semua itu tak ada yang mulus, semua butuh perjuangan men..... :p

Oke to the point aja. Bicara tentang ketidakmulusan, aku baru saja mengalaminya bahkan peristiwa ini terjadi di saat H-3 sebelum pernikahanku. Jadi ceritanya semua perlengkapan pernikahanku ada yang kurang yaitu surat keterangan imunisasi TT, kenapa bisa begitu? Sebenarnya semua perlengkapan surat menyurat yang berkaitan dengan kelurahan dan KUA sudah disiapkan oleh keluargaku. Tapi pihak kelurahan bersikeras agar aku dan calon suamiku yang mengurus sendiri. Sudah bisa dipastikan hal itu tidak bisa kami lakukan karena kami berdua merantau. Aku mendapatkan ijin untuk pulang seminggu sebelumnya, sedangkan ayank dapat ijin pulang tiga hari sebelumnya, memang benar-benar mepet.


Tiga hari sebelum pernikahanku kami berdua terpaksa mengurus surat imuisasi. Kami mendatangi kantor kelurahan untuk meminta surat keterangan ke puskesmas terdekat. Setelah mendapatkan surat pengantar kami langsung bergegas menuju puskemas. Kami memang berangkat agak siang karena si ayank baru saja sampai dari Jakarta. Kami menuju loket puskesmas. Tapi kami ditolak karena jam kerja sudah habis, kalau mau melakukan imunisasi aku disuruh datang lagi besok harinya. Aku kaget karena aku sampai di puskesmas jam 1 siang, sedangkan di papan pengumuman jam pelayanan dimulai dari jam7 pagi sampai jam 2 siang. Harusnya masih ada waktu 1 jam lagi untuk melayani kami. Geram juga rasanya, sambil ngomel-ngomel sendiri gak karuan., huaaaaaaa padahal waktu menikah tinggal tiga hari lagi, tapi urusan surat-surat belum lengkap. Akhirnya kami pulang dengan tangan hampa.

23 Oktober 2013

Pagi hari sekitar jam setengah 9 kami berdua beragkat lagi ke puskesmas. Alhamdulillah kami langsung dilayani. Pertama kami daftar dahulu untuk didata identitas masing-masing, lalu kami disuruh masuk ke ruangan untuk diperiksa. Setelah ditimbang berat badan dan diukur tinggi badan kami, lanjut ke pemeriksaan selanjutnya yaitu pemeriksaan darah. Apaaaaaaaa? darah??? wow mendengar darahku akan diperiksa rasanya jadi takut, jujur selama ini aku belum tahu golongan darahku apa, oleh sebab itu harus diperiksa agar ketahuan golongan darahnya apa. hahahahaa

Tanganku ditusuk degan sebuah alat, gak tahu namanya apaan, nyengir-nyengir sendiri jadinya. Karena memang narsis makanya momen pengecekan darah sengaja kami abadikan, hehehe

Saat diperiksa darah

Saat dicek tensi dan berat badan
Setelah dicek darah, ternyata darahku dan darah ayank sama lho..sama-sama berdarah biru, eeehhh maksudnya berdarah B. Wow..kok bisa sama? Jodol kali ya? hehe amin :)


Cek darah udah, lanjut cek kehamilan. Jadi aturan terbaru di tempatku tuh kalau mau menikah dicek dulu hamil atau tidak. Gak tau alasannya apaan, mungkin kalau belum hamil harus mengikuti serangakain tes kesehatan macam ini kali ya. Setelah mengambil sampel dari urinku, aku pun dites dan ternyata hasilnya aku haaaa....haaaaa....haaaaa...hamdallah belum hamil :)
Lanjut ke tes selanjutnya...biyuuuh mau nikah aja ribet gini ternyata ya? Hanya bisa ngelus dada sambil mikir kalau gak begini ya gak bisa bikin cerita buat anak cucu nanti. Makanya yang belum nikah siap-siap aja bakalan menjalani serangkain tes kesehatan yang membosankan. (tapi tiap daerah berbeda-beda sih). Tes selanjutnya adalah imunisasi TT. Samapi sekarang aku gak tahu singkatan TT itu apaan, hahaha. Kali ini aku disuntik booooo....... iya disuntik pakai jarum...huaaaaaa mau nangis sih sebenarnya, tapi malu sama petugasnya masa iya udah mau nikah disuntik aja nangis :) :). Ternyata disuntik itu tidak sakit lho, tapi efek setelah disuntik itu yang baru kerasa, tanganku jadi kaku plus pegel-pegel. Hadewwww

Serangkaian tes kesehatan sudah kami jalani dan kami mendapatkan kartu periksa beserta surat-surat lengkap yang selanjutnya harus diserahkan pada pihak KUA. Aku mendapatkan kartu periksa dan diberi beberapa pil, yang katanya sih vitamin. Disuruh minum selama menikah, tapi aku gak mau, karena aku gak suka minum obat, hehehe. Eh aku pikir tes-tes beginian ini gratis ternyata enggak, hahaha. Sambil merogoh kocek kami membayar di kasir sebesar Rp 47.00,00 untuk semua rangkaian tes.

Kartu periksa nih :)

Hasil dari rentetan tes kesehatan
 Alhamdulillah akhirnya kelar juga urusan dengan puskesmas. Banyak yang bisa aku ambil hikmah dari semua tes ini, ada yang menyenangkan dan ada pula yang menyebalkan. Kami langsung bergegas menuju KUA, berkas-berkas langsung kami selesaikan dan alhamdulillah sudah beres. Tinggal menunggu acara akad nikah nih.... dua hari lagi, yeyeyeye :) :)

31 komentar :

  1. Yeyeyye. Akhirnya setelah menjalani proses yang panjang, tinggal nunggu cerita akad nikahnya aja nih. Hehehe

    Ayo, Mei. Segera tulis cerita selanjutnya ya:D

    Eh itu golongan darah B langka banget deh. Untung berdua cocok ya. Sama sama darahnya B. Jodoh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya goldar AB yang langka ya Mbak Lina
      *pemilik goldar AB protes*
      haha.

      Hapus
    2. @LINA : iya nih udah gak sabar pengin cerita acara akad nikahku hehehee
      tunggu ya Lina sayang :)
      aku gak tau Goldar B langka apa enggak, seriusan ini hohoho

      @LIA : Waaaaaa..si lia protes xixixixixi

      Hapus
  2. Aku pikir tes kesehatan itu,maaf sebelumnya, tes kesuburan kedua calon mempelai.
    Ternyata tes begitu, tho.
    Tapi aku baru tau juga sih mau nikah aja berkas yang harus disiapkan itu ada bejubel.

    Btw, kita seumuran, Mei.
    Jadi aku stop panggil kamu kakak ya.
    Haha..

    Karena kamu udah nikah kesannya umur kamu lebih banyak gitu.
    haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaahaaaa...aku dulunya juga gak tau tes kesehatan itu apaan
      ternyata eh ternyata
      iyaa harus siap2 dlu kalo mau nikah ya soalnya benar2 ribet hmmm

      hahaha iya panggil Mei aja, aku nikah muda kok
      banyak anak BE salah kaprah panggil aku KAK, kan aku masih MUDA heheheh

      Hapus
  3. wah selamat ya mei... ane dapat undangan gak? hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Pasnem... ga ada undangan nih hehhehee

      Hapus
  4. aaak pengeeeen ...
    kaka meeei .. aku akan menyusul kak mei nanti . aamiin..
    Tes hamil atau engganya diperiksanya gmn kak ?? kasih tau yaa mention aku @kakakGita hahahah..
    serius aku pengen tau..
    terus abis itu apalagi kak ??
    Tes bisa hamil atau tidak gitu gak sih ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasih tau gak ya hahahaha
      tar aku mention deh insyaallah )
      tesnya ya urin kita diambil terus dites pake alat kehamilan gitu Git
      kayak di tipi-tipi tu wkwkwk

      Hapus
  5. Waduuhh saya baru tahu kalau orang mau nikah pake test kesehatan .. ribet juga yahh kak.. eh itu darahnya sama berarti anaknya nanti berdarah B juga dong hehe

    wahh sampai di tes kehamilan juga padahal belum nikahh.. entahlah kalau di daerah saya gimana.. kan saya belum menjalaninya ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaaaa Zhie, ribet banget tapi asik juga hahahaha

      yup banyak pokoknya tesnya, mungkin daerahmu ga ada, soalnya tiap tempat beda2 :)

      Hapus
  6. ini cuma perasaanku apa pas abangku kemarin nikah itu nggak ad imunisasi begini ya?
    ah kayaknya aku aja yang nggak care ._.
    Selamat atas pernikahannya ya :D semoga langgeng ya kak mei :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin abang kamu gak ngalamin Zar, kan beda2

      amin makasih ya doanya :).. semoga baik2 sampe ajal memisahkan yeyeyeye amin

      Hapus
  7. golongan darah B itu khusus loh biasanya. dan kalian berdua sama, woe keren. anaknya ntar darah biru dong.
    aku dulu ngga seribet itu loh, apalagi pake tes kehamilan segala. hahaha.. tp aku dulu ga pacaran sama istri, jd ga kuatir istri hamil duluan deh! hehehe...

    long last ya dear!

    BalasHapus
    Balasan
    1. goldar B khusus maksudnya gimana ya Lang? ga paham aku .. amin semoga nanti anakku berdarah biru hehehe.. wow keren berarti kamu langsung nikah donk?? wokeylah thanks doanya ya

      Hapus
  8. wahh ribet ya mbak....
    mungkin maksudnya tes kehamilan buat nambah keterangan di KUA mbak, soalnya kalau anak di luar nikah itu bsoknya pas nikah (kalau perempuan) bapaknya gak bisa nikahin hanya wali hakim yg boleh nikahin selain wali hakim jadi gak sah ntr nikah anaknya. Nah kalau udah jelas kaya gitu jadi suatu saat kan bisa lebih tau gimana-gimananya.
    Nah kalau suntik TT itu, imunisasi tetanus katanya mbak. Tapi aku gak mau, soalnya ehemm... kata ibuk2 deket rumah yg ikut suntik itu bakal lama hamilnya (semoga hanya isu ala mak2 tetangga). Jadi aku bersikeras gak suntik itu mbak....

    Selamat menempuh hidup baru mbak, langgeng terus dan cepat dapat momongan ya....
    niih boleh elus2 perut gendut saya dari jauh mbak, biar nular hamilnya....heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa ribet banget hahahhahaa
      bisa jadi Ka, mungkin gitu maksudnya :)
      denger2 emang gitu isunya, tapi di tempatku tradisinya kyk gitu, jadi mau gak mau harus ngikutin hadewww

      sini aku elus2 ya perutnya... gemes sama dedeknya :)
      thanks ya

      Hapus
  9. Buser nikah ribet amat yak mbak mei bru tau ad periksa kk gni juga.
    So sweet mbk meyyy smga langgeng yaaaak, congratulationnnn! Ga sabar ke weddingnya niii. Nanti fotonya banyakiiin yak mbk. Wanna seee...

    Lusa klo q nikah tiap stepnya jga mau q abadiin di blog ahh
    .. sampe 20 episode klo perlu biar lusa dbca sma baby baby ku hihi. Keep writing, keep capturing the moments mbak meiiii

    BalasHapus
  10. Nikah ribet juga ya, btw selamat buk eh mbak.

    BalasHapus
  11. waduh pakek di imunisasi kayak sapi :D huehuehuehue


    jadi mikir2 buat nikah kalau tesnya banyak banget gitu.


    tes kehamilna buat apa mbak ? yang sudah hamil gaboleh nikah ???

    BalasHapus
  12. semoga lancar acaranya dan jadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah. persipan menikah itu emang beneran ribet banget. dulu saya juga mengalami keribetan-keribetan itu. tapi bisa jadi cerita yang gak bisa di lupakan.

    BalasHapus
  13. Jadi, selama ini belum tau Golongan darahnya apa? Hahaha
    Iiih, imunisasi berarti wajib tuh, Mba? Medeeniii. . .

    BalasHapus
  14. ooh sekarang harus di tes kesehatan dulu ya. Gol Darahku juga sama kaya suami sama-sama O

    BalasHapus
  15. Emangnya mbak tinggal di daerah mana ya? sepertinya ribet bener :D hehe

    BalasHapus
  16. lah aku baru tau kak kalo nikah perlu kartu imunisasi..
    waaah golongan darahnya sama2 B+

    BalasHapus
  17. ternyata ribet juga ya kakmei mau nikah itu, baru ada kalo tes kesehatan se.kompleks itu haha .
    ditunggu cerita pas hari H nya :)

    BalasHapus
  18. yuuuk kunjungi http://www.campaign.com/ ikuti kompetisi menariknya.

    BalasHapus
  19. Imunisasi TT ato tetanus toksoid itu memang perlu skali thu, apalagi nantinya saat hamil juga d'periksa kelengkapan imunisasinya. Hehe d'tnggu mba posting resepsinya. :)

    BalasHapus
  20. Wah ribet juga ya prosesnya. btw selamat ya atas pernikahannya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top