Sabtu, 16 November 2013

Kartu Undangan

Assalamu'alaikum :)

10 September 2013

Yipppiiieeeeeee...... kembali lagi dengan cerita seputar pernikahanku. Kira-kira persiapan selanjutnya apa ya? Kalau kemarin sudah melewati momen-momen lamaran dan prewedding sekarang saatnya berbagi pengalaman membuat undangan pernikahan. Setelah searching berbagai jenis desain undangan dan sudah survei tempat pemesanan, akhirnya kami memutuskan untuk memesan kartu undangan di sebuah tempat percetakan dekat dengan tepat tinggal kami.

Sebelum memesan kami berdua sempat diwarnai cek-cok, karena banyak perbedaan diantara kami. Si ayank memilih desain dan warna A, sedangkan aku memilih desain dan warna B. Huaaaaaaa complicated banget deh waktu itu. Untung kami segera sadar, percek-cokan hanya akan memperkeruh suasana. Sepulang kerja kami berdua langsung menuju ke percetakan. Kami disambut baik oleh mas-mas penjaga percetakan, dilayani dengan sabar dan pastinya kami sudah tawar menawar soal harga karena memang pesanan kartu undangan kami tidak banyak. Kami memilih desain yang biasa dan simpel biar terkesan elegan. Kami memilih warna putih, supaya terlihat bersih dan tidak banyak gaya, hehehe. Selesai memilih kami menentukan isi kartu undangan, nama siapa saja yang akan ditulis di sana, yang jelas ada nama mempelai berdua lho ya :) :) :). Waktu yang dijanjikan untuk proses pengerjaan kartu yaitu 1 minggu. Oke kami menunggu saat itu.

1 minggu sudah berlalu, tepatnya hari Selasa, 17 September 2013 aku mengunjungi kembali tempat percetakan kartu undangan kemarin. Ternyata.... jreng...jreng...jreng... kartu undangannya belum jadi euy,  makjleeeb banget. Ini gimana sih ya, janjinya satu minggu tapi kartu belum jadi juga, sempat ngomel-ngomel sama petugasnya. Mas-masnya minta maaf dan akhirnya berjanji lagi dua hari kemudian akan segera menyelesaikan kartu undangan pesananku. Oke yang ini aku catat.

2 hari kemudian, aku kembali mendatangi tempat percetakan, alhamdulillah sang petugas menepati janji. Tapi sayang, ada 4 kartu undangan yang di dalamnya kosong tanpa ada tulisan apa-apa, alasan petugasnya keempat kartu itu terlewati saat proses percetakaan. Yah apa boleh buat, kali aku tidak ngomel-ngomel lagi. Cukup tahu saja dan bakalan aku jadikan pengalaman supaya besok bisa lebih baik lagi. Tentunya aku gak akan mau mencetak kartu undangan di sana lagi hahahaha.

Ini nih hasil akhir undangan kami, lumayan memuaskanlah dan siap untuk disebarkan ke teman-teman :) :) :)

Kartu undangan sederhana

21 komentar :

  1. waaa, simple tapi elegant memang kartu undangannya mei. keren deh.. kalau udah ke fase katu undangan pasti selanjutnya ke acara nikahannya. huaaa pengen baca..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih lho Kukuh :) :)
      ya donk,,, ke acara nikahan.tapi sebelum kesana masih ada tahapan2 selanjutnya
      yaitu ngurus2 surat hehe

      Hapus
    2. ternyata nikah ribet juga ya :|

      Hapus
  2. waaaah...aku liat undangannya kok jadi inget sama bali ya? hihihiii... aku pengen cepet nikah jadinya*loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa inget Bali Wil? hayooooo
      yadah cepet nyusul nikah aja
      enaj kok hihihi

      Hapus
  3. waah iya.. simple but elegant :D
    eeh selamat yaaaa.. semoga semuanya berjalan lancar dan jadi keluarga yang sakinah mawadah warahmah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya Emelia :) doanya sangat berarti bagiku

      Hapus
  4. pelayanannya tidak memuaskan -___-
    exited banget ngikutin perjalanan pernikahannya kak mei :))))
    ditunggu cerita selanjutnya dan jangan lupa foto2nya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener...mengecewakan pelanggan :P hadewww
      besok2 gak bakalan pesen disana lagi Rif :)
      iya..tunggu ya, fotonya dikit aja ya

      Hapus
  5. Alhamdulillah, dan akhirnya kakak juga menikah..
    Saya doakan semoga menjadi keluarga yang harmonis, barokah dan warohmah.
    Jangan lupa, undangan untuk kami semua ya...!! hehehe

    Sip, kak Mei .. kalau boleh tahu, siapakah nama calon pengantinnya? Suaminya>?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makasih ya doanya :)

      siapa ya mempelai laki2nya? biar penasaran akh hehehe

      Hapus
    2. hayo siapa???
      penasaran.... jangan bikin mati kutu...!! hehehe

      Hapus
  6. Kak mey nikahnya kapan sih? Di grup WA sempet heboh waktu mreka lihat foto ka mey pake baju pengantin hahaha...

    Kak mey kasih satu undangan buat BE ya.. Hahahaha :{D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haahahaahaa jadi malu
      nikahnya udah kmrn tgl 25 okt 13 kok
      undangannya telat

      Hapus
  7. wah...
    ternyata mei :)

    Selamat menempuh hidup baru ya, udah itu aja :)
    ciee...cieee

    BalasHapus
  8. Hahaha. Iya, jangan mau tuh cetak undangan disitu lagi. Petugasnya lalai, beri dia semprotan. x))
    Kartu undangannya terlalu simpel kak, tapi bagus kok.
    Foto pernikahannya mana? kemaren cuma prewedd aja. Pasti ga boleh di gubris ya. Itu kan privasi. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah aku semprot kok kemarin hahahahha
      iya privasi jadi foto2nya cuma dikit mat :)

      Hapus
  9. hehe selamat menempuh hidup baru kak mei
    kartu undanganya bagus, kalo soal percetakan si jarang ada yang bisa tepat waktu aku pernah cetak undangan dan kaos dan semuanya mengecewakan --

    BalasHapus
  10. Invitation letternya uniiiik bagus mbak...lusa q kek apa ya.
    Behehe. Emng ktanya klo mu nikah ska dwarnai percecokan gtu y mbk, tpi mlah bkin seru dn berwarna keknya. Hihi.

    Ini brpa episode ini ga sabarrr liat wedding sectionnya hihi

    BalasHapus
  11. maunya yang terbaik ya keduanya waktu milih undangan. Kalau aku malah dua2nya gak milih karena bilang terserah hehehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top