Selasa, 10 Februari 2015

Pengalaman Membuat SIM C Part 2

Assalamu'alaikum :)

Masih ingat tentang isi sebuah Al-Qur'an yang berbunyi "Di balik kesulitan pasti ada kemudahan?"
Kalau masih, percayalah bahwa hal itu benar adanya. Aku yakin setiap kesulitan yang kita alami akan mengandung hikmah sendiri yang mampu membuat kita tak henti-hentinya bersyukur. Namun apakah kalian percaya dengan istilah "Setelah kemudahan selalu ada kesulitan?". Mau tahu cerita lengkapnya? Yuk lanjuuuuuut ..... :) 

Beberapa hari yang lalu aku dan suamiku pulang kampung untuk mengadakan acara mitoni, cerita lengkapnya klik disini!. Hari berikutnya sengaja kami gunakan untuk membuat SIM (Surat Izin Mengemudi) baru. Maklum selama ini suamiku belum memiliki SIM C,dia hanya punya SIM A saja. Kalau aku sebenarnya sudah punya SIM C cuma masalahnya sudah kadaluarsa alias telah habis masa berlakunya. Karena was-was kena tilang akhirnya pagi itu kami berangkat ke kantor polisi untuk mengurus SIM. Oh iya, ini ceritaku "Pengalaman membuat SIM C Part 1". 

Malam harinya sebelum berencana membuat SIM, tetanggaku menawarkan jasa "nembak" SIM. Karena tidak mau ribet makanya aku iya-in aja. Tapi sayang besoknya adalah hari Jumat dan tetanggaku malah justru tak bisa mengurus SIM kami. Aku hanya diberi nomor telpon polisi yang bersangkutan. 

Sebelum jam 8 pagi kami (aku dan suami) sudah sampai di kantor polisi. Waktu itu suasana masih terlihat sepi. Aku langsung menelepon pak polisi yang akan membantuku mengurus SIM lewat "jalur belakang". Akhirnya aku disuruh menunggu di sebuah ruangan. Saat aku mengintip keluar ternyata sudah banyak warga yang antri ingin membuat SIM juga. Beberapa menit kemudian pak polisi itu menghampiriku, kami bercakap-cakap sebentar dan selanjutnya melakukan kegiatan pembuatan SIM.

Kami sudah menyiapkan fotocopy KTP dan pak polisi menyiapkan dokumen-dokumen yang lainnya. Setelah selesai, aku diajak pak polisi tersebut menuju ruang foto SIM, kira-kira waktu itu menunjukkan pukul 09.00 pagi. Setelah ada beberapa orang yang foto, tibalah giliranku dipanggil untuk foto, dan ternyata .....

Mak pet .... MATI LAMPU saudara-saudara!!!!

Nasib-nasib, sudah lewat belakang tinggal foto saja masih pakai acara mati lampu. Kami semua dipersilakan keluar ruangan sembari menunggu listrik kembali menyala. 

Satu menit berlalu ....

30 menit berlalu ....

1 jam berlalu ....

2 jam berlalu ....

Dan listrik pun tetap belum menyala.

Tepat 3 jam (saat itu menunjukkan pukul 12.00) petugas mengisyaratkan tanda istrahat dan listrik juga masih belum nyala. Suamiku pun bergegas ke masjid untuk melaksanakan sholat Jumat. Aku pun dengan setia masih menunggu di kantor polisi berharap listrik segera nyala.

Akhirnya setelah menunggu kurang lebih 4 jam lamanya, kira-kira pukul 13.00 listrik kembali menyala dan aku siap untuk foto SIM bersama suamiku. Taraaaaaaa.... dalam sekejap SIMku pun jadi.

Narsis dulu sebelum foto SIM hehehe

SIM C punyaku dan suamiku udah jadi

Inilah akhir cerita dari "kemudahan berunjung kesulitan". Niat awal ambil "jalan belakang" supaya lebih cepat, eh malah mati lampu dan harus menunggu selama 4 jam. Setelah berhasil mendapatkan SIM baru aku bergegas menemui pak polisi yang membantuku mengurus SIM tadi. Pengurusan 2 SIM menghabiskan lebih dari 400 ribu. Jadi saranku, mending jangan sesekali ikuti jalur belakang, lebih baik susah sedikit untuk buat SIMnya, ya mesti agak ribet sih.

Berikut ini cara pengurusan SIM yang benar:

1. Membawa fotocopy KTP 4 lembar.
2. Membawa surat keterangan sehat dari dokter.
3. Mengisi formulir pembuatan SIM C.
(Bayar di loket BRI, dekat kantor polisi biasanya)
4. Ujian tertulis lewat komputer.
5. Ujian praktek mengendarai kendaraan.
Setelah semua dinyatakan lulus maka selanjutnya adalah:
6. Foto SIM
7. Ambil SIM yang sudah jadi.

Salam,
@meifariwis

38 komentar :

  1. Waktu saya buat sim mobil
    Lumayan lama juga dari jan 9.00 -16.00
    Sampai rumah jam 17.00
    Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sesuai prosedur emang lama banget. Soalnya antri dan banyak tahapannya

      Hapus
    2. Hahaa
      iya itu yang bikin males banget

      Hapus
  2. Hahaha... Pengennya cepet eh malah jadi lama ya. Di syukuri aja mbak, kalo hal ini gak terjadi mungkin gak ada ceritanya di blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga. Klo ga gt ga bsa cerita di blog hehe

      Hapus
  3. Jadi nggak sabar nunggu 17 tahun biar pubya sim

    BalasHapus
  4. sepertinya mbak mei ini tipe cewek yang nggak mau ambil ribet hihi. dari kesan datang kesini sudah ada ungkapin "iya iyain aja" di posting ini ketemu 'main tembak' hihi. kalau ungkapan "Setelah kemudahan selalu ada kesulitan?" saya setuju tapi saya lebih suka dengan ungkapan "setelah kemudahan selalu ada cobaan" ketika kita merasa lapang cobaan bagi saya ketika sulit apalagi hehe. untuk ungkapan pertama "Di balik kesulitan pasti ada kemudahan?" saya lebih suka dengan ungkapan "dibalik kesulitan pasti ada jalan" hehe disini saya tidak sedang bicara tentang kebalikan kata/ makna tapi cara pandang. beda dong..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha tau aja
      Thx ya atas sarannya. Mungkin kosa kataku perlu diperbaiki lg.
      Cara pandang sampeyan bagus.. Bisa nih dijadiin kritik yg membangun spy tulisanku smkin lbh baik lg.
      Skli lg makasih y

      Hapus
  5. hahaha kasian, pengen cepet malah lama nunggunya,, ngabisin waktunya mungkin sama kali ya kalau gak nembak, sekalian peringatan buat diri sendiri jangan tergoda buat ambil jalur belakang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini mungkin teguran biar gak suka lwt jalut belakang hahaha

      Hapus
  6. lama juga ya prosesnya karena mati listrik. Aku waktu bikin Allhamdulillah lancar cuma 1 jam selesai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mb.. Sbnre cepet tinggal foto aja. Tapi gara2 mati lampu. Ya gitu deh

      Hapus
  7. 2 Tahun lagi saya pasti ngalamin ini

    BalasHapus
  8. Udah niat biar praktis malah miris yaaa, nunggu berjam-jam.. Pasti bosen banget Mei :D
    Harusnya kamu beli buku lelaki gagal gaul, cocok jadi temen dikala listrik mati dan mesti menunggu haha..

    Tapi emang mental orang endonesya pengen yang praktis.. Makanya jadi tergiur sama proses cepet kayak gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih lagi apes aja dotz hahaha penginnya cepet tapi apa daya malah mati lampu pppfft

      Iiiih tetep ya promosi buku,,, insyaallah deh :)

      Iya,, insyaf nih hahaha

      Hapus
  9. Hayooo...jangan suka main jalan belakang mbak. Repot sendiri jadinya. Bayarnya mahal, lamanya sama. hehehe

    Duh, kalo aku harus pake jalan bekalang mbak. Soalnya aku gak bakal lolos tes kesehatan. Buta warna turunan nih, Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya lewat belakang tuh enak hahaha

      Waduuuh serius buta warna? gak bisa bedain merah, kuning, hijau donggs??

      Hapus
  10. Kak mei, mau tanya, nih. Kalo Pangeran yang masih unyu2 ketuaan ini, boleh buat, SIM, gak. Ya... D

    Tragedi mengenaskan banget, kak. Sampe mati lampu dan harus nunggu lama buat SIM-nya.

    SIM Pangeran baru aja, kadaluarsa. "Semoga gak, ada polisi yg baca komentar ini. :D

    Tapi jujur, masih sulit tes hidup dari pada tes buat SIM. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung umur kamu berapa dulu hehehe

      Iyaa malah mati lampu jadinya huuuu

      Mudah2an sih gak ada polisi yg baca, buruan diperpanjang SIMnya

      Hapus
  11. Penuh tantangan yah buat sim doang.
    Nice info kakak.

    BalasHapus
  12. owyeaah.. hari ini aku mau uji sim kak.. doakan lancar :D dan tentunya gak mati lampu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin semoga lancar jaya yaa n ga mati lampu hehehe

      Hapus
  13. Hahaha Kak Memei jujur banget pake ngaku nembak segala. Tapi nembak itu ada enak ngga enaknya lho. Kalo nembak sih iya emang lebih cepet tapi kan ngga ngerasain perjuangan susahnya tes SIM, bingungnya waktu ngerjain soal, apalagi greget banget waktu tes praktiknya. Ah. Padahal kalo ngga nembak itu bakalan jadi pengalaman tak terlupakan lho :p

    BalasHapus
  14. halo kak mei :D

    hahaha bosen banget ya kayaknya nunggu listrik nyala selama 4 jam ckckck.. lagi apes kali ya!
    aku nih belom punya SIM sama sekali loh heheh

    BalasHapus
  15. Wah, enggak mau ribet ya mbak mei ini. sama sih gue juga enggak mau ribet. Tapi ya coba dulu ajah lewat jalur depan. ahaha.

    tapi pasti bosen banget ya nunggu tiga jam itu. yah, ada aja apesnya. segala mati lampu pula. tapi gak bakal kerasa lama bgt lah, wong ditemenin suami tercinta. tsahh.

    BalasHapus
  16. Makasih lho, udah ngasih tips bikin SIM dari 'belakang'. Hehe.
    Tapi masih beruntung tuh, HP ga mati juga. Masih bisa scroll-scroll, tap-tap.
    Aku juga gitu sih, gamau ribet. Jadinya beli aja, kalo bikin ribet, ngabisin waktu.

    BalasHapus
  17. Sampe sekarang belum punya sim kalau pergi kemana-mana selalu lewat jalan 2 yang jarang polisi pengin sih buat sim mau nembak takut ditangkep sam KPK mau sesui prosedur nggak ada waktu

    BalasHapus
  18. Mak pet .... MATI LAMPU saudara-saudara!.. < lucu iki ~__~

    BalasHapus
  19. Asyik nih, tapi kalo ngurus sim emang lama kayak gitu, smua daerah sama. Hahaha... ekh, salam kenal yaa..

    BalasHapus
  20. Suka yang cepat2 ya, Mei? Hihihi
    Kok polresnya ngga gaul, ya. Ngga punya genset. :D

    BalasHapus
  21. lumayan lama sekali yaa , kalau saya mau buat SIM C mungkin saya harus libur kuliah dan kerjanya :D susah juga nyari waktunya ...

    BalasHapus
  22. hihihi, jadinya malah lama :D

    BalasHapus
  23. wah rumit juga ya mbak hehe...

    BalasHapus
  24. wuih keren gan caara pengurusannya,, ane juga baru buat kemaren, baca juga pengalaman ane gan http://imuelputra.blogspot.co.id/2016/01/cerita-pengalaman-mengurus-sim-c-sangat.html

    BalasHapus
  25. terima kasih atas info yang sangat unik dan beda ini

    Obat Kuat Tahan Lama Tanpa Efek Samping

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top