Selasa, 03 Februari 2015

Tradisi Mitoni Adat Jawa

Assalamu'alaikum :)

FYI, sekarang aku sedang hamil. Alhamdulillah Allah memberiku kepercayaan untuk mengandung calon anak yang insyaallah akan segera lahir ke dunia. Selama hamil banyak petuah serta nasihat dari orang tua yang diberikan kepadaku maupun suamiku. Apa saja yang harus dilakukan saat hamil dan apa saja yang mesti dihindari saat hamil. Bahkan ada beberapa larangan yang menurutku tidak masuk akal. Tapi demi menyenangkan hati orang tua di-"iya"-in saja biar cepat kelar urusannya hahaha.

Selain larangan-larangan yang diwejangkan kepadaku, ada pula yang dianjurkan bahkan harus aku lakukan setiap hari. Seperti membaca Al-Quran, mendengarkan lagu-lagu islami, baca surat Maryam dan Yusuf serta masih banyak lagi. Belum lagi anjuran dokter yang menuntutku untuk selalu minum vitamin dan susu hamil. Huaaaaaa perjuangan banget deh pokoknya selama hamil. Percayalah, kalau surga di telapak kaki ibu, perjuangan mengandung saja sudah besar banget, jadi buat kalian jangan berani-berani ya sama yang namanya IBU!!! Ingat!!!

Oh iya, aku lahir tulen asli keturunan orang Jawa. Ayah dan ibuku pun Jawa, jadi harap maklum kalau orang tua masih menganut tradisi kejawen. Sedangkan suamiku orang Jawa campuran Medan, jadi kurang percaya mengenai adat jawa. Makanya sering salah persepsi antara keluargaku dan suamiku, ya gara-gara adat jawa tadi, hadew....ribet!

Beberapa waktu yang lalu ibuku menelpon menanyakan kabarku, kemudian kami bercakap-cakap dan sejurus kemudian ibuku membahas masalah mitoni. Ibu menyuruhku pulang kampung di akhir Januari. Whattttt??? Padahal aku baru saja pulang kampung awal Januari kemarin saat liburan sekolah. Berat diongkos cyiiiin :(

Singkat cerita aku pun pulang dengan suamiku untuk mengadakan acara mitoni. Mitoni merupakan upacara tradisi jawa pada ibu hamil untuk pertama kalinya. Karena saat ini aku hamil anak pertama maka aku wajib mengikuti prosesi mitoni. Cuma menurut orang-orang mitoni itu berasal dari kata pitu (tujuh) yang artinya hamil 7 bulan. Tapi kata orang tua di daerahku upacara mitoni tidak mesti umur 7 bulan, wajar saja jika dimasa kehamilanku yang baru menginjak 5 bulan sudah melaksanakan mitoni.

Mau tahu bagaimana acara mitoni tersebut??? Cekidoooot!!!

1. Keluargaku masak besar kemudian ibuku memberikan makanan kepada seluruh keluargaku dan tetangga terdekatku.

2. Tetangga-tetanggaku diundang untuk datang ke rumahku untuk lek-lekan (melek sampai malam) dan ikut mendoakan keselamatanku serta bayiku.

Beberapa tetangga yang datang ke rumahku

3. Sesepuh desa di tempatku membacakan doa-doa dan diamini oleh seluruh orang yang datang pada malam itu.

4. Potong tumpeng dan makan ingkung (ayam panggang).

Ini nih yang namanya INGKUNG

5. Semua orang yang datang akhirnya makan bersama-sama (termasuk aku dan keluarga suamiku).

6. Dan yang terakhir ini adalah acara yang membuatku dan suamiku masuk angin. Tepat jam 23.00 malam aku dan suamiku dimandiin pakai kembang setaman oleh keluargaku. Bayangkan saja, malam-malam begitu aku mandi pakai air yang super dingin. 

7. Selesai dimandikan aku langsung disuruh ganti pakai jarik (semacam kain bermotif batik jawa gitu), setelah itu semua keluargaku menyisir rambutku pelan-pelan sambil komat-kamit (yang tak lain sebenarnya mereka sedang mendoakanku).

8. Tepat jam 24.00 acara selesai dan semua tetangga serta keluargaku pulang ke rumah masing-masing.

Bagaimana? ribet kan? tapi kalau dipikir lucu juga acaranya pakai acara mandi kembang segala, kalau diingat-ingat jadi ketawa sendiri, hahaha. Tak lantas tidur aku langsung bertanya pada orang tuaku apa maksud acara mitoni tersebut. Ternyata menurut kepercayaan orang Jawa hal itu dilakukan untuk mendoakan si ibu dan calon anak supaya selamat sampai proses melahirkan. Ooooo begitu :).

So, apakah ditempat kalian ada acara mitoni seperti yang aku lakukan di atas? Kalau iya share disini ya, bagi-bagi pengalaman, xixixi. "kiss-kiss.

Salam,

37 komentar :

  1. Yang namanya INGKUNG itu enak juga keliatannya. Ada Ayam Gorengnya
    Uhuiiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ingkung itu makanan yg top be ge te om
      Enak bgtttt

      Hapus
  2. Waktu aku hamil ada acara pengajianya aja, aku gak mau acara mandi :) Oh ya Mei kedua surat itu bagus di baca tapi baiknya semua aja di baca, mudah-mudahan selama hamil khatam 1 Al Qur'an ya. Semoga lancar sampai persalinan nanti. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh ternyaya ditempat mbak lid ada ya? Untung mbak ga mandi. Aku juga ga mau mandi awalnya.. Tapi ga bisa nolaknya hahaha

      Iya doain katam ya mb sblm melahirkan amin amin

      Hapus
  3. Mitoni? Baru denger, deng...
    Lucu ya mbak tradisi-tradisinya. Kita sebagai kaula muda nggak pernah ngerti sama yang begituan. Tapi nggak apa2 deh, tujuannya kan baik ya. Doain aja semoga sampai dedeknya lahir semua berjalan lancar. Aaamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah masa baru denger?
      Bukannya km jg org jawa ya ri?
      Iyaa sih kegiatannya aneh2 tapi tujuannya sbnre baik kok
      Amin amin makasih ya dah didoain ;)

      Hapus
    2. Bukan mbak..saya orang sumatera. Cuma numpang kuliah di Jawa. Makanya nggak ngerti yang begituan..hehehe. Tapi sekarang jadi ngerti setelah baca postingan mbak :)

      Hapus
    3. Seriusan aku kira km asli Jogja hahaha
      Nah jadi nambah pengetahuan kan ttg adat Jawa, kalo Sumatera ada ga? hmm

      Hapus
  4. Wuiiiih... calon ibu neh :D hehehe
    Semoga nanti bayi dan ibunya sama-sama sehat..
    Semoga nanti anaknya menjadi anak yang pintar
    dan selalu berbakti pada kedua orangtuanya... hahay...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya insyaallah :)
      makasih ya doa-doanya udah bisa jadi semangatku hehee
      smg diijabahi sama Allah swt

      Hapus
  5. wah ada yang mau jadi ibu disini. semoga anaknya lahir dengan selamat begitupun ibunya. bicara tradisi bukan hal baru kalau suka terjadi benturan ketika dihubungkan sama keyakinan. tapi nggak jadi soal yang penting saling mengerti saja seperti mbaknya bilang di 'iya' iyain saja biar cepat kelar hehe. salam kenal mbak "BPI"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin
      iya di-iya-in biar cepet soalnya kadang beda argumen dengan orang tua hehehe
      amin thx doanya
      salam kenal balik

      Hapus
    2. biasanya karena ego komunikasi itu jadi terkesan tidak baik walau sebenarnya pendapat kita benar, notasi bicaranya mbak mungkin perlu diperhalus jangan terlalu fals begitu hehe

      Hapus
  6. Wa'alaikumsalam Wr. Wb. Wah, Alhamdulillah, selamat, ya. Semoga sehat selalu dan anaknya nanti juga sehat. :)

    BalasHapus
  7. oooh mitoni.. kalo kata orang madura " to'-petto' " tradisi 7 bulanan..
    orang madura juga banyak ritual2nya kak mei :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti rata2 tiap daerah ada tradisi begituan. Cuma beda nama aja
      Budaya memang perlu dilestarikan asal ga nyeleweng sama agama aja

      Hapus
  8. Btw mbak e jowo ngendi?? Hahaha. Semoga lancar sampai persalinan dan bayinya sehat ya, mbak. Karena gue juga orang jawa, sudah pasti di kampung halaman juga ada tradisi yang kayak gini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku asli Wonogiri hahahaa, situ???
      Amin makasih doanya
      Iya kalau km orang jawa pasti ada beginian juga

      Hapus
  9. Waaaah senang sekali menyambut dedek baru ihihihihi. Entah knp aku selalu suka sama perayaan-perayaan or syukuran-syukuran gitu, selalu ada yg khas dan ditunggu serta kebersamaannya terasa. Ngangenin deh pokoknya.

    Nice story btw. Semoga bayi dan ibunya baik2 aja sampe persalinan dan seterusnya yaaa kak Mei, aamiin! Ditunggu foto2 gemasnya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ngangenin, tapi lebih enak pas kumpul dan makan barengnya itu lhoo hehe

      Amin, thx tunggu yaa

      Hapus
  10. itu kalo di indramayu tahlilan bukan hehehe mirip kaya gitu mba...
    salam kenal mba mei :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sebenarnya sih tahlilan, tapi kalau ditempatku ada "lek-lek-annya" gitu

      Salam kenal balik ya

      Hapus
  11. Mitoni itu tujuh bulanan, kan hehehe ada lagi sebelumnya, Mbak Memei yang ngupati. Wah sama-sama orang Jawa sih tahu deh. Hahaha.
    Semoga sehat terus ya. Lancar sampai nanti dedeknya lahir. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tau kan, karena kita orang Jawa hehehe
      Nanti kmu bakalan ada mitoni gak kalo dah hamil Ma?

      Amin makasih y

      Hapus
  12. Saya orang Jawa kok gak tau mitoni ya? Atau mungkin belum pernah ngerasain kali ya jadinya gak tau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, jawa kamu mana? masa belum tau yg beginian?

      Hapus
  13. Selamat kak atas kehamilannya :)
    Di kotaku juga ada mitoni, karena sama-sama di Jawa :p

    BalasHapus
  14. wah! selamat ya kehamilannya!
    hmm, budaya jawa memang keren-keren dan nggak ada habisnya :)

    BalasHapus
  15. Kalau aku sih udah nggak asing sama acar begini, hehe.
    Emang sih, kita sebagai generasi muda ga bisa nolak kalo orang tua bilang ini itu tentang tradisi. Iya-in aja biar ga ribet, haha.

    Ini kok malah motoin ingkung. Foto mandi kembangnya mana?
    No pict = hoax
    Haha.. Nggak, becanda

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaa tu kan bener :p

      iiih kalau aku upload foto mandi keramasnya tar dikira pornoaksi, gak mau akh, bukan konsumsi publik, hahahaa
      "alibi garis keras"

      Hapus
  16. Waduh, udah hamil, disuruh mandi tengah malam lagi, gak kebayang dinginnya, br...

    Tapi, tradisi-tradisi semacam ini sebenarnya tujuannya pasti baik, selain mendoakan, dilihat dari yang mbak paparkan, ada acara makan bersama warga juga, artinya saling berbagi juga nih :)

    Oh iya, selamat mbak atas kehamilannya. Semoga anaknya lahir dengan sehat dan jadi anak yang sholeh dan berbakti pada orangtua, Aamiin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dingin banget, jadi mending ga usah dibayangin deh huuhu

      Kita ambil sisi positifnya aja dari setiap tradisi, diambil yg baik2 buat kehidupan :)

      Makasih ya doanya

      Hapus
  17. terima kasih atas info yang sangat unik dan beda ini

    Obat Kuat Tahan Lama Tanpa Efek Samping

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top