LDR dengan Suami


Jujur nggak bisa bayangin gimana rasanya kalau harus LDR (long distance relationship) dengan suami. Nggak mau banget karena pasti kangen dan sedih, huhuhu. Semenjak menikah, satu kali saya dan suami pernah LDR, kira-kira hanya sekitar 3 bulanan (lupa-lupa ingat). Itu juga karena saya nggak mau pindah kerja, soalnya udah jatuh cinta banget sama Charis Global School, hahaha.


Tetapi ......

Takdir berkata lain, akhir Januari kemarin akhirnya kami resmi menyandang status LDRan (lagi).

Kenapa bisa LDR?

Yups, karena suami ikut diklat pembekalan animasi di Semarang. Nggak perlu saya cerita detailnya gimana karena saya juga kurang paham wkwkwkw. Intinya saya ingin suami mengembangkan potensinya. Selama ini kan kayaknya cuma saya yang selalu upgrade skill di dunia pekerjaan. Saya juga mau suami mengupgrade dirinya sendiri.

Keluar dari zona nyaman

Saya tahu banget kalau suami tuh sukanya dunia desain-desainan. Entah desain apapun itu, desain interior, sketsa, gambar, animasi, dan sebagainya. Jadi mumpung ada kesempatan ini kenapa nggak dicoba ya kan? Yah meski risikonya harus LDR tapi saya nggak apa-apa, ini demi dia biar nggak di zona nyaman terus. Sesekali keluar dari dunia yang nyaman sepertinya seru.
Awalnya suami nanya bolehkah ikut diklat animasi di Semarang? Tanpa pikir panjang saya iyakan permintaannya. Toh saya juga sibuk kerja jadi bisalah melupakan benih-benih kangen itu kalau lagi sibuk, hehehe. Kegiatan saya yang padat, Kenzo yang udah sekolah, dan demi aktualisasi diri suami pun akhirnya saya izinkan dia pergi ke Semarang. Kebetulan di Semarang ada adiknya yang kerja di sana, jadi amanlah. Suami juga nggak mungkin macam-macam, kalau berani macam-macam sih AWAS AJA! 😝

Sebulan LDR rasanya kok campur aduk. Maklum semenjak punya anak, saya belum pernah ditinggal lama sama suami. Apapun kegiatannya, perginya, mainnya, dan lain sebagainya selalu kami lakukan berdua. Tanpa suami kok ternyata rasanya krik-krik-krik, sepi banget guys.

Kalau di sekolah sih nggak kerasa ya, karena kan saya sibuk mengajar. Kenzo juga sibuk sekolah sama daycare jadi kayaknya nggak terlalu kepikiran. Cuma pas udah nyampe rumah eh kok sepi. Biasanya ada papi di rumah, yang bantu pakaiin baju Kenzo, nyuapin Kenzo, nyapu, becandain mami, dll sekarang nggak ada. Semua saya lakukan sendirian, fiyuuuuuuh berat juga ternyata LDR.

Untungnya saya udah punya siasat gimana caranya bertahan selama sebulan tanpa suami. Karena kan biasanya mengandalkan jasa suami. Suruh sesuatu, minta tolong ini dan itu, pergi ke sana dan kemari, dst. Berhubung suami nggak ada, ya mau nggak mau saya harus atur strategi biar bisa mandiri. 

Cara yang saya lakukan untuk mandiri tersebut adalah sebagai berikut:

✔ Stok makanan dan obat-obatan

Jadi setelah suami ke Semarang, saya langsung beli makanan yang banyak dan stok di kulkas. Termasuk ayam, ikan, dan telur. Jadi sewaktu-waktu lapar tinggal goreng aja. Bekal Kenzo pun juga begitu. Biasanya sih tiap malam saya beli bekal untuk dibawa ke sekolah, tapi karena suami nggak ada ya saya beli bekal untuk satu minggu (susu, snack, wafer, dll).

Nggak hanya makanan, obat juga saya siapkan. Ada obat flu, pusing, dan minyak telon. Ini berguna banget bila saya sakit atau kedinginan. Ditambah kemarin awal-awal ditinggal suami saya langsung sakit, hahaha. Cemen banget sih ya :p

✔ Bangun lebih pagi dan siapin sarapan

Jujur ya, yang pertama bangun pagi, yang selalu ngingetin waktu, atau menegur untuk segera sholat itu ya suami. Saya mah cuma modal mengandalkan jasa suami aja wkwkwkw. Makanya semenjak suami nggak ada, saya langsung set alarm dan bagun lebih pagi. Kalau biasanya ada yang bantu ngurus Kenzo di pagi hari, panasin motor, dan pakaiin jaket dan sepatu Kenzo, maka kini semua saya lakukan sendirian. Dengan bangun lebih pagi semua jadi bisa teratasi tanpa adanya sebuah drama.

Ini saya baru LDR sebulan aja rasanya berat dan kangen melulu, maklum saya ini BUCIN guys hahaha. Bagaimana yang jadi pejuang LDR sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun baru ketemu ya? Ya Allah salut banget deh sama mereka yang bisa dengan ikhlas lahir batin menjalani LDR.

Berhubung LDRan yang saya jalani sama suami nggak lama, tapi kok ya tetep kangen, makanya saya lakukan hal-hal yang bisa melupakan sejenak rasa rindu yang menggebu itu, eaaaaaa.

💘 Tetap berkomunikasi

Pagi, siang, sore, atau malam, kami tetap jalin komunikasi. Meski hanya via chat di whatsapp tapi Alhamdulillah bisa dengar kabar masing-masing. Biasanya kami akan melakukan video call tiap sore hari saat suami pulang dari diklat animasi dan saat saya sudah selesai mengajar di sekolah. Atau kalaupun nggak video call ya paling voice note, itu aja udah bisa melepaskan rasa kangen.

💘 Fokus kerja

Untung ya saya kerja jadi nggak stres-stres amat kalau ingat suami, lol. Kerja di sekolah emang menyita banyak pikiran, jadi sedikit bisa melupakan hal-hal lucu saat lagi bersama suami. Biasanya kalau udah sibuk dengan mengajar, bikin soal, ada masalah dengan siswa, dsb jangankan suami, sama diri sendiri aja kadang saya nggak ingat #eh.

💘 Ngeblog

Oh iya, kalau yang suka baca blog saya ini (semoga banyak yang baca ya, amin) pasti bakal kangen sama tulisan organik ala Miss Mei. Karena emang jujur nih ya, di tahun 2019 banyak banget tuh postingan berlabel sponsored post yaitu tulisan yang banyak mengandung iklan karena dibayar hahaha. Makanya tahun ini saya mau rutin ngeblog lagi dengan postingan asli (yah meski isinya curhat sih). Tapi nggak apa-apa, nulis di blog itu sama juga dengan curhat colongan, selain melupakan sejenak LDR, ngeblog membuat saya lebih produktif.

💘 Masak

Saya emang suka masak meskipun nggak rajin-rajin amat. Tapi semenjak suami nggak ada, saya jarang jajan lho (wow ini sungguh suatu prestasi) melainkan masak di rumah. Nggak yang muluk-muluk sih, mentok paling goreng ayam atau bikin tumis-tumisan, yang simpel aja tapi bikin saya makin lihai untuk urusan dapur.

Baca juga: Saya Nggak Jago Masak

💘 Main Bareng Kenzo

Biasanya yang nemenin Kenzo main dan ngerjain PR itu ya suami. Berhubung LDR ya mau nggak mau saya yang harus ajak Kenzo main. Meski kadang saya bosen dan suka marah-marah, tapi ini demi si buah hati biar nggak rewel dan tentu saja jadi bonding time antara saya sama Kenzo, yey!

*

Menjalani LDR emang nano-nano ya rasanya, saya penginnya nggak usah jauh-jauhan sama suami. Susah, senang, marah, kecewa, bahagia, pasti akan mewarnai rumah tangga kami ini. Tapi untuk memilih LDRan sih belum kepikiran sama sekali, mudah-mudahan aja bisa selalu bersama ya.

Buat yang lagi berjuang melawan jarak dan waktu, tetap semangat deh. Ingat saja selalu kata pepatah, "Akan Indah pada Waktunya" amiiiiin.

Salam,
@meifariwis

1 komentar

  1. OMG Diklat animasi sampai sebulanan gitu ya, pulang-pulang pasti langsung jadi master haha.
    Aku masih belum berani ninggalin istri sampe sebulan gitu, ditinggal ke mesjid aja langsung merengek wkwkw.
    But, Nanti kalau ada kesempatan aku mau coba LDRan juga supaya hubungannya ga gitu-gitu aja :)

    Hidup itu seru ya, selalu ada hal yang bisa diceritakan :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis