Jumat, 15 September 2017

Risiko Jadi Guru Kekinian

Risiko jadi guru kekinian. Maksudnya guru kekinian apa sih? Ada banyak versi tentunya, saya coba berikan 2 contoh ya. Pertama, kekinian karena guru tersebut emang pinter banget sampai dapat penghargaan dari sana sini. Kedua, kekinian versi generasi milenial, yaitu aktif di semua social media. Kalau saya pribadi sepertinya masuk ke poin ke 2. Ya nggak sih? Iyain aja deh.


Eh tapi ini mungkin hanya perasaan saya saja lho, karena emang dasarnya saya ini doyan banget main socmed. Apa-apa update status, posting foto, dan live di instastory. Tuh kan, saya ini guru yang suka membagikan cerita ke publik. Buat apa? Buat pencitraanlah, hahaha menurut ngana?


Ngomong-ngomong yang belum follow saya di instagram bolehlah follow dulu di @meifariwis ya. Untuk twitternya juga sama kok @meifariwis juga. Oke sip!

Jadi guru yang aktif main socmed emang nano-nano rasanya. Bahkan cenderung memiliki risiko. Tapi sebelum bahas apa saja risikonya, saya akan jembrengkan dulu manfaat jadi guru yang kekinian yah.

💝 Terkenal

Siapa sih yang nggak kenal Miss Mei? Hahaha aduh bukan bermaksud sombong. Jadi gini, saat orang tua menyekolahkan anaknya di sekolah tempat saya ngajar, pasti mereka cek di google dong mengenai reputasi sekolah tersebut. Nah saat cari info itulah muncul foto saya dimana-mana, nggak percaya? Coba ketik saja “Charis Global School” atau “Mei Wulandari” di google. Udah? Nemuin foto saya nggak?

💝 Role model

Banyak murid-murid yang berkiblat pada hobi saya sebagai seorang blogger. Apalagi kalau saya lagi menang lomba, anak-anak pasti banyak yang nanyain. Mereka juga pengin jadi blogger dan menulis cerita-cerita gitu. Untungnya sekarang di sekolah ada pelajaran membuat blog, semoga saja mereka bisa mengikuti jejak saya. Amin

Baca juga: Ngeblog untuk apa?

💝 Dihargai

Dulu sebelum saya benar-benar jadi blogger profesional, orang tidak begitu memerhatikan saya. Tapi setelah saya berhasil menunjukkan prestasi di bidang menulis, orang-orang jadi lebih menghargai. Ah terima kasih ya.

Baca juga: Achievements

Contoh di atas adalah beberapa manfaat aktif di socmed yang saya rasakan. Selebihnya tentu memiliki risiko tersendiri ya. Apalagi kalau main di socmed yang banyak orang tua muridnya, aduh ku tak bisa bebas wkwkwkwk.

💔 Luas tapi terbatas

Maksudnya, saat main socmed saya punya kesempatan luas untuk menulis apa saja, share yang saya mau, atau komen-komen yang saya inginkan. Semuanya bebas, karena ya “ini socmed gue, suka-suka gue”. Tapi bukan berarti saya terus nulis kebablasan, berisi caci maki, atau tiap hari ngeluh mulu. Ya kan saya ibu guru, masa iya share postingan kasar-kasar? Nggak mau juga akh.

💔 Harus selalu jaga image

Bagi saya image itu penting, ya meskipun saya orangnya nyantai tapi bukan berarti saya harus jadi orang lain yang arogan, tempramen, dan berpikir kolot. Saya ingin terlihat manis di hadapan semua orang, karena image saya adalah guru yang sweet dan baik. Kalaupun saya berbuat salah, saya pasti minta maaf. Plis don’t judge me, saya anaknya suka dipuji-puji hahaha.

💔 Digosipin

Risiko paling berat menjadi guru kekinian yang aktif di socmed adalah digosipin orang tua murid. Emang pernah ya? Pernahlah. Ayo buibu yang suka gosipin akyu ngaku ya 💋💋💋

💔 Sering ditanya

Sejak saya menulis aktivitas sebagai seorang guru dan suka menceritakan kegiatan di sekolah, banyak orang-orang yang nanya. Yang ditanya pun seputar sekolahan tempat saya ngajar, kurikulumnya apa, uang bulanannya berapa, fasilitas yang dimiliki apa saja, dan lain sebagainya. Lama-lama saya jadi tim marketing sekolah aja kalau gini yak, hahaha. Tapi bener sih, banyak yang nanyain hal itu ke saya. Mereka penasaran sama sekolah “Charis Global” setelah baca-baca blog saya.

Meskipun punya banyak risiko, saya seneng banget bisa berbagi cerita lewat blog. Bisa main instagram sepuasnya dan update status kekinian. Yah meskipun kadang dinyinyirin, kok bu guru facebookan mulu sih kerjaannya. Padahal saya main FB juga bukan jam mengajar, lebih sering di malam hari, hufch.

Selain bisa berbagi kisah, saya jadi lebih merasa update dengan berita-berita terkini. Lha gimana nggak update wong tiap ada kesempatan saya selalu buka berita. Menurut saya, guru itu nggak hanya bermodalkan baca buku pelajaran, tapi juga harus tahu informasi terkini di dunia digital.

So, setelah baca tulisan ini kalian jadi lebih tahu nggak saya ini tipe guru yang bagaimana? Mau tahu dong jawaban kalian apaan, tulis di kolom komentar ya atau lewat FB juga boleh. Xie-xie.

Salam,
@MEIFARIWIS

13 komentar :

  1. aku juga pasti senang kalo punya guru kekinian kayak gini, tante

    BalasHapus
  2. Saya juga punya profesi mirip mirip. Jadi dosen yang ngajar mahasiswa yang cuma beda 4 tahun rasanya nano nano, apalagi kalau difollow di sosmed. Yang asalnya norak mendadak harus jaim itu susah wkwk.
    Salam kenal ya mbak :)

    BalasHapus
  3. Jangankan mba yang masih muda, guru/dosen saya yang udah tua pun masih sering update di facebook, kalah lah mahasiswanya satu ini. Kadang geli sih dan mikir "ini ga malu apa dosen update begini", ternyata ini yang ada dipikiran sang guru wkwk

    BalasHapus
  4. Dan gue udah search “Charis Global School”. Iya deh kak, masuk pejwan google. hehe

    Asyik banget ada pelajaran membuat blog dan gurunya profesional blogger. Wah. bakalan banyak blogger-blogger kece dari muridmu kak. :)

    BalasHapus
  5. Aktif di sosmed itu termasuk pencitraan ya? Kirain gak aktif itu baru namanya pencitraan. Ya, biar keliatan kalo emang sibuk di real life gitu :v

    Yang paling nyakit kayaknya digosipin. Kak Mei nulisnya digosipin orangtua murid doang. Udah pernah digosipin murid-murid belum? Gak di sosmed doang, kalo denger gosipnya murid soal guru di real life itu parah banget. Apalagi kalo ada guru yang saling gosipin guru lain. Gosipnya bukan ke sesama guru, malah ke siswa yang lain waktu KBM.

    BalasHapus
  6. waduh miss mei ini bener bener guru kekinian. masa sih kek mei muridnya pengen jadi blogger? waduh padahal masiih unyu unyu gitu udah mikir mau jadi blogger. memang nih efek punya guru blogger murid jadi pada ikutan. hihi.

    gue beneran nih nyari charis global school di google dan beneran nemu kak mei hahaha. judullnya grand opening charis global school.

    mantep bener nih guru yang satu ini.

    BalasHapus
  7. tugasnya dikasih lewat blog aja bu biar traffic blognya jg meningkat hehe

    BalasHapus
  8. Guru keren itu guru yang sama kekiniannya dengan anak anaknya. Gitu sih menurut aku. Selamat sudah jadi guru yang seperti itu ya mba Mei.

    Serunya para buibu mungkin jadi tau kegiatan apa aja yang diadain di sekolah. Tapi soal jadi bahan omongan, uumm ... semua orang pernah jadi bahan omongan kok. Semangat terus ya mba.

    BalasHapus
  9. Ciye...si bu guru kekinian nih ceritanya...tapi nano nanonya seru abnet khan, jadi bisa terkenal se antero sekolah plus mengangkat nama sekolah juga dong. Harusnya bisa tuh diangkat jadi bagian HUMAS juga di sekolah, ye kaaaaan?? :D

    BalasHapus
  10. Ternyata di BE banyak juga yang jadi guru, ya. Saya juga sekarang jadi dosen di univ, dan wew, ada sejuta kisah manis pahit tentang kehidupan sebagai pengajar, hehehe. Walaupun kita lebih tua dari pada murid-murid, tapi kita ga boleh ketinggalan jaman. Saya hobi masak dan setiap kali beres masak, saya sering ngepost foto-fotonya di socmed China, dan murid-murid saya pasti sibuk berlomba-lomba untuk kasih komentar. Cara ini lumayan efektif untuk ngecek kemampuan bahasa indonesia mereka sebenernya hehehe. Menurut saya, dengan melek social media, kita jadi bisa mencari lebih banyak cara untuk berbagi ilmu, dan itu suatu hal yang positif =)

    BalasHapus
  11. Baik sebagai guru atau dosen sudah pasti punya kenangan yang masing-masing berbeda -- ada yang manis, bikin keluhan terlontar juga KZL eeehh...maksudnya kesel. Bunda aja sebagai pengajar yang volunteer alias suka-rela dan gak rutin jadi guru aja punya kenangan manis or kekeselan yang bikin wajah berubah tuh... tapi harus cepat diatasi, kalo gak murid-muridnya bisa pada kabuuuur... Mengajar itu bikin hati senang dan tenang, ilmu kita pun bertambah.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top