Sabtu, 09 September 2017

Dunia Nyata Tak Seindah Social Media

Di dunia yang penuh dengan pencitraan ini (halah), tentunya banyak yang berlomba-lomba untuk eksis. Entah itu di dunia nyata maupun maya. Ngerinya, sekarang ini banyak yang memainkan peran mereka di social media. Ya nggak?

Jadi gini, apa yang sebenarnya kita lihat di akun socmed orang lain, sebut saja para artis, tak semuanya itu menyenangkan. Ya iyalah, masa yang mau ditampilkan di akun mereka hal-hal yang sedih atau saat mereka lagi sengsara? Buat apa juga kan? Mending share yang baik-baik.

Ibu Mei Wulandari yang bijaksana lol

Instagram artis A kok fotonya bagus-bagus banget ya? Duh, mereka diendorse berapa juta tuh? Eh si B nikah sama pengusaha C lho, dst. Padahal, kita nggak tahu tuh gimana rempongnya artis A kalau mau foto di instagram, nyewa kameramenlah, pakai asisten pribadilah, bayar MUA-lah, dll. Jadi wajar kalau endorse-annya mahal cyin.

Nggak perlulah lihat para artis, coba kita tengok diri kita masing-masing. 

Katakanlah begini, ketika saya sedang mengunggah foto atau video keceriaan murid-murid di sekolah.  Lalu muncul pandangan seperti ini:

“Ya ampun Mei, enak banget ya ngajar anak-anak kecil. Mana ganteng dan cantik pula murid-murid kamu. Keren banget bisa ngajar di sekolah bonafit gitu. Wah salut!”

Kalian nggak tahu kan kalau ngajarin mereka itu susah banget. Nyuruh mereka diem aja kadang harus ngeluarin jurus teriak seribu suara. Atau untuk bisa ngajar di sekolah itu dulunya saya harus dari titik nol? Ya kan? Orang tahunya kan yang enak-enak, pahitnya kadang nggak ada yang peduli.


Ada lagi yang seperti ini, ketika saya fotoin Kenzo lagi asyik main dengan saya dan papinya. Muncul anggapan baru juga seperti:

“Wah Mei pinter banget sih bagi waktunya, bisa kerja tapi bisa juga urus keluarga. Si Kenzo juga hebat, masih kecil ditinggal maminya tapi enggak rewel”.

Hahaha kata siapa Kenzo nggak rewel? Dulu dia sering banget rewel ditinggal kerja. Terus yang untuk saya pintar bagi waktu itu sebenarnya saya juga sama aja dengan lainnya. Rumah saya tetap berantakan kok, cucian juga menggunung, setrikaan melambai-lambai. Malah kadang saya bawa kerjaan pulang ke rumah.


Ada lagi, ketika upload foto jalan-jalan ke mall atau lagi makan makanan enak di resto. Mucul komentar:

“Mei enak banget ya hidupnya, tiap hari jalan-jalan dan makan enak”

Amin. Saya akan aminkan doa-doa untuk kebaikan saya, hahaha. Tapi kalau boleh jujur, saya ini bukan traveler yang sering jalan-jalan ke luar negeri (lagian nggak punya duit wkwkwk). Saya juga bukan food blogger yang tiap hari bisa makan makanan enak. Saya ini cuma ibu biasanya yang kadang tercekik lehernya ketika melihat saldo di ATM tinggal sedikit.

Iya, saya bukan orang kaya raya yang punya duit 7 keturunan, bukan. Jadi kalau saya lagi upload foto makanan enak, percayalah itu hanya terjadi sebulan sekali saat gajian tiba. Kalau ada yang bilang saya jalan-jalan terus ke mall, ya karena hiburan saya cuma bisa ngemall. Belum bisa jalan-jalan keliling Indonesia, apalagi dunia.

Atau saat upload foto nginep di hotel itu, “Enaknya bisa nginep di hotel ya Mei”

Kebanyakan biaya menginap di hotel itu gratis karena hasil kerja keras saya sebagai blogger. Saya ikut lomba blog, terus perbaiki konten, menjadi lebih profesional, menulis hal yang bermanfaat, dan lain-lain. Karena saya sadar, blog ini adalah ladang rejeki, jadi harus saya jaga baik-baik. Hasilnya? Ya sebagian memang saya pakai untuk menginap di hotel, staycation bareng keluarga kecil gitulah.


Tapiiiiii..... ada tapinya lho ya.

Tidak semua yang kita bagikan ke socmed itu FAKE. Nggak semua! Ada kalanya itu benar-benar nyata, ikhlas, dan memang kejadiannya seperti itu. Kita hanya ingin membagikan kebahagiaan di socmed supaya orang lain terinspirasi. Atau emang dasarmya kita nggak ada niat apapun, “Socmed-socmed gue, ya terserah gue”. Ada.

Terlepas pencitraan atau bukan, lebih baik kita ambil sisi positifnya seperti: “Oh iya, Mei bisa nginep di hotel karena dia kerja keras, berarti aku juga harus lebih giat lagi” bukan malah “Kasihan ya Mei, cuma mau nginep di hotel aja pakai ngeblog segala” hahaha itu mah nyinyir atuh. Jauh-jauh akh para nyinyiyer begini.

Jadi kesimpulannya apa?

Nggak semua apa yang dishare di socmed itu nyata, kadang hanyalah pencitraan. Ada yang sampai bela-belain keluar modal banyak supaya di socmed kelihatan “wow”. Tapi, nggak semua orang juga ngelakuin pencitraan itu, ada yang benar-benar tulus mengupload sesuatu tanpa ingin dibilang “Manusia Sempurna”.

Akh terserah deh ya, mau percaya atau nggak. Mau nyinyir atau dukung, yang jelas kalau saya pribadi nggak sepenuhnya percaya yang baik-baik di socmed belum tentu baik pula di dunia nyata. Wkwkwkwkw.

Udah ya postingan nggak jelas kali ini, maaf banget kalau nggak ada faedahnya. Tapi kalian baca kan sampai sini??? Ha-ha-ha.

Salam kiss jauh, muaaach, wueks.

Yang sering galau.

Ttd

Ibu Mei Wulandari Mario Teguh. LOL

20 komentar :

  1. Horeeee aku komen pertama hahaha LOL
    kadang aku juga mikir gitu mbak, lihat instagram si A fotonya piknik terus dan lihat instagram si B fotonya sama pacarnya terus, kayak gak ada sedih-sedihnya mereka.

    Tapi itu yang di share di sosmed, kan gak tahu kayak apa kehidupan dia saat di dunia nyata ya mbak, intinya berbagilah yang bermanfaat bagi orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertamax gan wkwkkwkw'
      Iya ya kayaknya artis gak sedih2 gitu tapi nggak mungkinlah ya

      Mending kita share yang baik2 aja

      Hapus
  2. Enak ya, Mei... bisa jalan-jalan sama suami dan anak *komentar si single ngebet nikah macam aku wkwkw...
    Apapun itu, kita tetap tebarkan aura kegembiraan ya, Mei.. meski dunia nyata nggak seindah dunia maya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha komentar single yang belum nikah eaaa
      Betul tebarkan kegembiraan yaaa

      Hapus
  3. Jangankan artis Mba. Aku aja klo mau post foto di sosmed, pasti akan dipilih yang oke-okenya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mba pilih yang baik-baik haha

      Hapus
  4. aku juga bukan artis mbak, tapi kalo mau post di instagram ya diusahain yang happy-happynya aja, plus captionnya yang ceria juga. Biarin lah orang lain taunya aku bahagia, padahal tercekik pas liat saldo ATM yang sedikit lagi *Copas dari Mbak Mei* wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar-benar ya mbak, kalau post yg sedih2 tar kita dinyinyirin wkwkkwkw repotnya hidup ini

      Hapus
  5. Mbak Meiii....
    enggak jauh beda yah... hahaha
    aku tuh pernah ditanya temen kantor, uangmu berapa kok sobo hotel wae? Hahaha
    Padahal ke hotel karena ngeblog
    yowes, nikmatin sajaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkwkw padahal alhamdulillah ada aja ya rejeki ngeblog mb

      Hapus
  6. Aku baca sampai Mario Teguh, qiqiiqiqi. Media sosialku jarang ada yang pencitraan wkkwkkwkw, kebanyakan curhat a la akuh aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaa yeee baca sampai Mario teguh. kebanyakan curhat ibu2 gaul ya mb

      Hapus
  7. Hehehe iya mbak Mei, aku salah satu penganut "ini sosmed punya gue terserah gue mau posting apa"

    Salam kenal :)

    BalasHapus
  8. Hahaha, bener mei.. Makanya aku ga terlalu suka follow ig nya artis.. Trlalu tinggi utk dicapai hihihi :p. Yg ada ntr bawaan jd baper, iri trs down ngeliat ig sendiri ga bisa sebagus itu :p

    BalasHapus
  9. nggak jauh beda ma aku ya ternyata.hahaha...

    BalasHapus
  10. Hahaha sama ku juga ngalamin mbak,
    Kapan hari tuh ya aku pun pernah di komen gini : Jalan-jalan mulu lo Nes, kerjanya kapan?
    Dia aja nggak tau itu fotonya throwback setahun lalu cuma aku upload pelan-pelan biar keliatannya jalan-jalan mulu :))

    BalasHapus
  11. Sebelum ada social media pun orang cenderung menilai kita dari kulit luar, kecuali yang memang sudah mengenal baik. Sekarang ada socmed, makin banyaklah orang yang menilai kita dari luarnya aja :)

    BalasHapus
  12. aku juga pernah ngalamin dikomen gitu mbak, gara2 upload foto pas jalan - jalan haha
    mereka aja yang gatau kalo buat jalan - jalan aja harus ngatur waktunya dari sebulan sebelumnya :D

    BalasHapus
  13. emang begitu adanya ya mba, terkadang apa yang diposting dianggap negatif oleh orang lain.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top