Selasa, 05 September 2017

Oh Begini Ya Rasanya Jadi Wali Kelas 1 SD


Oh Begini Ya Rasanya Jadi Wali Kelas 1 SD. Ketika memilih menjadi guru SD, saya siap ditempatkan di level mana saja. Kelas kecil ayok, kelas gede juga monggo. Sampai suatu kali, kepala sekolah nanya ke saya, “Miss Mei, nanti jadi wali kelas 1 ya?”. Memang nggak ada perasaan kaget atau apa, karena yah toh saya sudah siap.

Tahun ini beneran deh saya ditempatkan di kelas kecil, kelas 1 tepatnya. Kelasnya memang paralel yaitu Primary 1 Knowledgeable dan Primary 1 Jubilant. Saya pegang kelas P1 J, sedang untuk kelas P1 K dipegang oleh laoshi Steffi. Senang sih karena punya partner laoshi Steffi yang saya kenal baik dan kreatif, jadi pikir saya pasti bisa mengemban tugas ini.

Sekarang memang baru berjalan kurang lebih 2 bulan, tapi sudah mulai kelihatan bagaimana alur mengajar dan memegang anak-anak kelas 1 itu bagaimana. Kalau sebelumnya saya pegang kelas 6 yang apa-apa mereka udah mandiri aja. Pernah juga sih jadi wali kelas 3, tapi tidak begitu berat karena anak-anaknya juga emang pintar dan mudah diatur.


Kalau pegang kelas 1 bagaimana? Jangan ditanya ribetnya, susahnya, repotnya, dan keluh kesahnya. Tanya aja yang happy-happy biar saya ikutan senang jawabnya hahaha.

Begini lho rasanya ....


Sejak hari pertama sekolah, drama pun dimulai. Ada anak yang masih nangis dan masih ditungguin. Tapi itu semua nggak masalah, karena memang nggak ganggu aktivitas di sekolah sama sekali. Kesan pertama malah saya seneng banget, banyak orang tua murid yang datang mengantar anaknya. Setidaknya saya jadi tahu mana mama dan papa si anak-anak.


Beda level juga beda treatment lho. Contohnya seperti ini:

Dulu waktu di kelas 6, tiap pagi anak-anak udah nulis sendiri agenda di papan tulis. Sekarang, anak-anak P1 harus dipandu buat nulis di buku mereka masing-masing, tentu saya yang menuliskannya terlebih dahulu di papan tulis lalu mereka copy.

Kalau kelas besar ditinggal gurunya senang karena bisa bebas. Kalau kelas 1, baru ditinggal ke toilet sebentar udah bingung nyariin gurunya hahaha. Gemezzzzzz

Anak-anak kelas besar nggak perlu diingatkan makan dan habisin makanan mereka. Kalau kelas 1 harus selalu dipantau, kadang malah sampai berkali-kali ingetinnya tapi tetap saja si anak nggak habisin makanannya.  Mudah-mudahan orang tua paham akan hal ini.

Daaaaan masih banyak lagi contoh-contoh lainnya.

Begini lho rasanya ....


Kalau dulu ada jam kosong saya bisa manfaatkan buat ini dan itu, kalau sekarang banyakan buat cek agenda anak-anak. Hahaha. Belum lagi kalau anak-anak berisik, ya ampuuuuun... udah kayak di supermarket beneran deh.

Tapiiii ....

Anak-anak kelas 1 beda, mereka masih lucu-lucu dan menggemaskan. Malah tak jarang punya sifat konyol yang kadang nggak masuk akal, seperti joget-joget sendiri, gelendotan di tangan, sampai panggil-pangil “Miss Meiiiii...Miss Meiiiiii”, hahaha akh dasar anak-anak.

Terkadang masih ada yang suka nangis, nggak mau nulis, suka lari-larian, dan nggak mau belajar. Wajar sih karena mungkin mereka masih terbawa suasana waktu di preschool. Cuma ya kadang geli aja sama anak-anak yang susah diatur. Harus stok ekstra kesabaran pokoknya menghadapi anak kelas 1 itu.

Itulah kenapa saya salut banget sama guru-guru TK dan SD yang dengan sabar mengajari anak-anak. Udah sabar hadapi anak-anak, sabar juga hadapi orang tua murid. Keren!


Begini lho rasanya ....

Rasanya jadi wali kelas 1 emang super gado-gado, kalau dibandingkan saat jadi wali kelas 6 yang lalu mah beda jauh banget. P1 kan masih kecil, masih perlu dibimbing dan diarahkan. Mereka masih membutuhkan sosok seorang ibu dan bapak. Semoga saja saya bisa jadi ibu buat mereka semua, amin.

Oh ya, pernah sih ada yang nanya kenapa saya jarang upload foto anak-anak kelas 1. Jawabannya karena memang belum klik aja buat share aktivitas mereka, toh saya juga jarang pegang handphone. Selain itu, alasannya sih karena saya belum begitu tahu tipikal orang tua mereka.

Ada lho orang tua murid yang senang jika gurunya share foto anak-anaknya di media sosial, tapi ada pula orang tua yang nggak mau anaknya diekspos di publik. Nah, saya kan belum tahu tuh karakter orang tua kelas 1, jadi saya keep dulu deh foto-foto mereka, hehehe.

💙💙💙 Harapan-harapan selama menjadi wali kelas 1 💙💙💙 

Setelah tahu rasanya (meski baru awal), saya jadi punya beberapa harapan yang semoga saja terwujud.

🙏 Semoga tahun ini jadi tahun yang istimewa buat saya dan anak-anak Primary 1 Jubilant. Drama pasti ada, nggak hanya sama anak, saya yakin sama orang tua juga ada. Tapi semoga selaraslah ya, masa iya nggak mau 50:50 kompakan gitu antara sekolah dan orang tua murid, ya nggak? Hihihi

🙏 Semoga anak-anak kelas 1 menjadi anak yang pintar, ramah dengan guru, dan selalu menyayangi teman-temannya.

🙏 Semoga semua guru yang mengajar di P1 Jubilant mendapatkan keberkahan dan kemudahan dalam mentransfer ilmu ke anak-anak.

🙏  Semoga orang tua murid selalu memberikan dukungan yang positif kepada sekolah.

🙏  Semoga anak-anak selalu ceria dan menyejukkan hati semua guru.

🙏  Semoga prestasi akademik maupun non akademik anak-anak bisa terus naik.

🙏  Semoga tidak banyak komplain dan SAYA KUAT. hahaha amin.

Rasanya memang baru sebentar, tapi  udah ada beberapa kritik sana-sini, udah ada berbagai macam keluhan, tapi juga banyak kok yang memberikan support ke sekolah maupun ke saya.

Insyaallah saya akan amanah menjalankan tugas ini. Semoga lancar ya semuanya. Doain dong teman-teman.

Btw, saat kelas 1 SD kesan kalian pada guru, teman, dan sekolah gimana sih? Masih ingat nggak?

Salam,

14 komentar :

  1. Misa Mei, aku suka banget anak kecil. Bayi, balita, anak SD masih kecil. Suka lihat perkembangannya. Suka polaj tingkahnya.
    Tapi kalaj disuruh berinteraksi aku selaku takut. Seringnya dicuekin wkwkw...
    Sama ponakan sendiri dicuekin. Nangis mulu malah hahaha...

    Gak kebayang kalau aku yang jadi guru SD kelas 1. Miss Mei keren, bisa cepat beradaptasi, manuver dari kelas 6 ke kelas 1. Keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nanti km juga akan terbiasa vin. Anak kecil itu lucu

      Hapus
  2. Anak-anak kelas 1 itu lucu2 dan nggemesin. Tapi orang tuanya banyak komplain. Hihi...ini gara2 sering lihat mama-mama di sekolahnya si bungsu.

    BalasHapus
  3. Hihihi.. Pasti seru sekali ya.
    Kelas 1 sd dulu malah aku duduknya semeja bertiga. Kebayang lah penuhnya. Kayaknya sepanjang hari yang ada gaduh mulu deh hihihi...

    BalasHapus
  4. iya seruuu haha.. kalo lagi ikut kelas inspirasi dan dapet kelas 1 itu wuuuiiiih ramenyaa. berisik dan menggeiltik karena kepolosan mereka ^^

    BalasHapus
  5. Liat foto2 anak SD jadi ingat pas SD. Enam tahun yang rasanya panjang di awal, namun singkat di akhir. Gemas juga liat anak2 itu. Apalagi iri sama fasilitasnya, kursi-meja-nya aja udah kayak gitu. Saya sudah SMA, kursinya masih kayu.. :(

    BalasHapus
  6. Salut mei... Kalo aku kayaknya ga bakal kuat hahahahaha... Ada di ultah anakku, dan dikeliling anak TK yg teriak2 aja aku hampir semaput..

    Yg aku inget pas kls 1, itu gurunya galak hahahaha... Bener galak. Namanya ibu suryani. Krn galak itu ttp keinget ampe skr. Ga bikin PR, di setrap. Dimarahin, dijewer.. Kalo jaman skr ada guru begini lgs lapor polisi ortunya wkwkwkwk... Tp nth kenapa aku ttp suka sih ama bu suryani ini.. Krn terlepas dr ngajar, dia baik kalo sdg di luar sekolah :)

    BalasHapus
  7. Beda banget ya mbak, dari kelas 6 ke kelas 1 :D

    BTW, ini kok saya fokusnya ke meja dan kursi anak-anak itu ya. Ya ampun kece bener.

    BalasHapus
  8. Aamiiin..
    Semoga harapan mbak mei terkabul yah..
    Aaaww.. ngeliatin anak kelas 1 kok lembut-lembut gitu, dan menggemaskan sekali. Pasti mbak mei antara seneng dan juga repot setengah mati ya mbak, itungannya ngurus anak 1 aja repot apalagi anaknya sekelas gini. Mantaf sekali mbak!!! Tapi sekali lagi, itu cute-cute anaknya :* gemyaaasss!!

    BalasHapus
  9. bedanya sih pasti jauh banget yak ngajar anak kelas 1 sama 6, anak kelas 1 itu ya begitulah, baru awal transisi dari TK jadi harus benar-benar dibimbing dari berinteraksinya. Paling males kalau udah ada yang bandel2 yak

    BalasHapus
  10. jadi guru sd emang perlu ekstra sabar ya mbak mei :D
    ngehadapin tingkah laku anak anak... tapi menurutku walaupun begitu, itu lah yang bikin seru... ya gak sih :v

    ngomong ngomong, menurut mbak lebih enak mana, ngajar anak kelas 1 atau kelas 6 sd nih :D

    BalasHapus
  11. HAI KAK MEI!!

    Wowwww..jadi ini salah satu alasannya kenapa kak Mei jadi jarang nge-post? hahaha...ah, bener banget emang nggak di sekolah mana aja kalau pegang kelas 1 itu emang sesuatuuuu Mbak Meiii....temen temen aku jga malah suaranya sampai pada habis di bulan2 [pertama ngajar. Hahaha...tapi nggemesin kaaaan..

    Aku juga ngajar english lab di kelas 1-3 dan satu level itu ada 5 kelas, jadi ngajar 15 kelas murid2 menggemaskan begitu. Coba bayangkaaaan..ah, jadi pingin nulis soal itu jugaaa.. :D

    Thanks for the inspiration mbak Meiii..

    PASTI KUAT, SEMANGAAAAAAAAAAAAAAATTTT!!

    BalasHapus
  12. Masing-masing kelas memang punya kelebihan kekurangan, mbak. Kelas 1 memang masih perlu banyak dipandu, tapi mereka cenderung nurut. Iya nggak? hehehe.

    amin buat semua harapannya :)

    BalasHapus
  13. Emang harus dari nol lagi yaa. Karena anak kelas juga masih bisa dibilang harus dituntun banget. Kalau untuk saya sendiri ini kesempatan bagus banget karena dapat pengalaman yang berharga. Semangat!!!

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top