Satu Tahun Bersama Charis Global School

Assalamu'alaikum :)

Sewaktu kecil aku pernah bercita-cita menjadi seorang insinyur pembangunan. Lalu beranjak dewasa ingin menjadi politikus. Pernah juga berangan menjadi entertain, bahkan pernah berharap menjadi seorang model. Tapi apa daya, sepertinya fisikku membukakan mataku bahwasannya aku tak layak menjadi model, muehehehe. Namun, obsesiku untuk menjadi salah satu peragawati profesional masih tertanam kuat dalam benakku. Tak heran bila sampai saat ini aku masih suka foto-foto (malah kesannya menjadi narsis). Hampir setiap momen selalu aku abadikan lewat kamera kesayanganku, tentunya ada fotoku di sana yang ikut narsis maksimal. Hahahaha *contoh opening cerita yang gagal*

Bicara soal cita-cita, mungkin profesiku jauh dari yang aku harapkan sebelumnya. Tapi namanya cita-cita kapan saja bisa berubah, pun dengan cita-citaku. Mau tahu alasannya kenapa? Bisa klik ceritaku di sini. Untuk yang malas membaca, skip aja gak apa-apa, hehe. Well, aku rasa teman-teman blogger sudah tahu tentang pekerjaanku sekarang. Apakah gerangan? 

Ya, guru adalah profesiku. Genap satu tahun aku bekerja menjadi seorang guru di salah satu sekolah swasta di kabupaten Bekasi, tepatnya di Charis Global School. Sekolah mentereng dengan segala fasilitas yang memadai, tenaga kerja profesional, dan pastinya kurikulum yang lain daripada yang lain. Sekolah tempatku bekerja mengacu pada kurikulum Singapura. Pokoknya sekolahan tempatku bekerja termasuk sekolahan bonafit. Mulai dari seragam sekolah, buku tulis sampai buku gambar pun semuanya cetakan pribadi yang ada logo serta tulisan "Charis Global School". Belum lagi buku-buku pelajarannya, semua berbahasa Inggris dan Mandarin (kecuali pelajaran yang memang berbahasa Indonesia). Jika kalian masuk ke perpustakaannya, silakan bawa kamus. Kenapa? Karena sebagian besar buku-buku di sekolah kami menggunakan bahasa Mandarin, huaaaaaaa :).

Oke back to topic, rasanya menjadi guru itu campuk aduk. Ada perasaan tersendiri yang tidak bisa diungkapkan lewat kata-kata. Kadang senang tapi kadang jengkel. Sangat manusiawi jika saat bekerja ada rasa nyaman dan tidak nyamannya. Tapi ya namanya hidup adalah sebuah pilihan, dan pilihanku tersebut jatuh pada profesi seorang guru jadi aku harus menjalaninya sepenuh hati.

Tak terasa satu tahun itu berhasil aku lewati. Senang dan sedih menjadi satu. Senang karena bisa mengamalkan ilmu yang aku punya dan senang bisa setiap hari bertemu anak-anak yang lucu. Sedih karena uhhmmmmmm "rahasia ya", hehehe. Nanti kalau aku ceritakan di sini bisa nangis bombay, halah.

Semoga apa yang aku jalankan sekarang ini bermanfaat dan selalu diridhoi oleh Allah SWT. Aku bukanlah siapa-siapa. Aku hanya seorang guru sederhana yang diamanati pihak sekolah untuk menjadi asisten di kelas Primary 1. Semester ini hampir purna dan semoga yang sudah aku berikan selama ini tidak sia-sia. Aku sangat menyukai profesiku ini, biar pun banyak orang memandang sebelah mata, tapi aku bangga, aku bangga menjadi seorang guru. Aku bangga mendidik anak orang banyak, itu artinya mereka mempercayakan anaknya padaku.

Banyak momen-momen spesial yang tercipta di sana. Terutama bersama kelas Primary 1. Hampir setiap hari aku bergelut dengan mereka. Menemani mereka menulis agenda, mengecek segala PR dan buku-buku yang wajib dibawa. Mengingatkan untuk selalu membawa buku sesuai jadwal, mengingatkan untuk membawa bekal makanan dari rumah, bahkan sampai memastikan mereka semua pulang tepat waktu dan dijemput oleh school bus masing-masing.

Foto narsis bersama kelas primary 1a Charis Global School

Narsis lagi bersama murid-murid tersayang

Makan bersama Kepala sekolah dan anak-anak primary 1

Foto bersama tim Musashi Indonesia

I Love Primary 1, 2, 3, and 4. Terima kasih kepada ibu Amina Salim yang sudah mempercayakan padaku untuk ikut menjaga dan mengajari mereka. Tiada yang lebih bahagia selain bisa mengamalkan ilmu dan bisa menjalankan profesi sesuai hobi, yihaaaaaaa :) :) :).

Oh iya, semoga di satu tahun pertama ini kesejahteraan guru di Charis semakin bertambah, amin amin amin (sepertinya ini doa seluruh guru di Indonesia). Ya kali didengar dan dibaca sama kepala sekolah terus gaji kami dinaikkan, hahahaha. Amin. Cukup sekian dan terima kasih :).

Salam,

29 komentar

  1. aamin, aku doakan segera naik gaji ya Mei

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya Allah :)
      makasih mbak doanya hehehe

      Hapus
  2. kak mei.. kapan punya anak?? hehehe...
    jadi ga sabar lihat kak mei nggendong momongan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anonim4/10/2014

      Uhuk..

      Hapus
    2. Doain ya Gha, semoga segera :)

      Hapus
    3. sip... amin... entar anaknya diajarin ngeblog juga ya,,,! biar bisa menyalurkan bakat ibunya dalam dunia kepenulisan.. :-)

      Hapus
  3. betah terus ya kerja disana kak, aku doain biar gajinya naik ya bulan depan hihihi.
    oh iya jd kak mei bisa bahasa mandarin juga dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak bisa bahasa Mandarin, ga bisa sama sekali hahahhaa
      aaamin semoga ya hihiii :)

      Hapus
  4. Anonim4/10/2014

    Wah ka mei jadi guru itu asik ternyata, pengen jadi guru juga. :3 eh jadi akuntan aja deh.. Eh atau jadi jurnalis, nah!

    Ohh ka mei ngajar anak kelas 1. Kirain charis school itu semacam taman kanak2. -_-
    Selamat ulang tahun om charis, semoga kesejahteraan guru diperhatikan. Soalnya kalo gak salah ada satu guru yg menjalani LDR #SatuSetengahTahun. Kesian.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah jadi jurnalis aja, kan kamu punya bakat menulis tuh :)

      iya aku ngajar kelas 1, 2, 3 dan 4 SD.. Bukan taman kanak-kanaknya :_)
      amin amin amin
      aiiih jangan kau sebut #SatuSetengahTahun di sini hahhaaa

      Hapus
  5. hhm...guru emang profesi yg mulia kk Mei,,jgn pernah ngeluh ya walau pun mood naik turun

    BalasHapus
  6. eh smpet pengen jadi model gitu mey? pantesan narsisnya tetep jalan ya..
    muridnya juga ikut narsis tuh mey.. hehehe...
    jadi ngeri mau masuk ke perpus sekolah mu mey..
    bahasa inggris aja cuma ngerti sepatah dua patah kata, apalagi mandarin.. -_-

    ngajarin banyak anak orang, kaya sebuah amanah yang diberikan ya mey, tanggung jawabnya berat, sebab berperan penting buat kecerdasan anak didik itu sendiri... semoga di setahun ini kedepannya kesejahteraan guru2 bakalan makin terjamin ya mey... semoga naik gaji..hehe..

    ehh tadi kamu bilang ada senang, ada sedihnya.. sedihnya apa tuh?? aku kepoo.aku kepooo... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa emang dasarnya aku narsis hahahhaa
      Nah, jangankan kamu aku juga masih buta tentang bahasa asing halah hhahahahhaa

      iya semoga aku bisa menjalankan amanah ini dengan baik amin
      semoga juga kesejahteraan guru semakin diperhatikan, biar sama-sama enak hehehe

      sedihnya, uummmm rahasia hahaha

      Hapus
  7. wah....wah.....tapi kayaknya lebih cocok dari guru :P

    sabar lah......nanti dapat rejeki yang nggak diduga-duga dari apa yang kini sudah diraih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahahaa iya emang cocoknya jadi guru daripada jadi model majalah trubus wkwkkw

      amin, semoga dan aku yakin itu, thanks Moti Peacemaker haaaa

      Hapus
  8. insya Allah 2 tahun lagi saya jadi sarjana Pendidikan Bahasa Inggris, semoga saya bisa menjadi guru yang baik dan semoga guru bukanlah sekedar profesi, namun juga sebagai bentuk pengabdian saya di dunia pendidikan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga menjadi guru yang baik yaa

      Hapus
  9. glek. perpustakaannya make bahasa mandarin? make bahasa inggris ajah kadang masih bikin nyasar hahahah. siswa/i kak Mei jago bahasa mandarin semua dong? apalagi gurunya dong berarti...
    xie xie ^^

    apapun yang dijalankan dengan ikhlas bakal enggak terasa berjalannya kak Mei.. apalagi punya murid2 lucu kek mereka.. matanya sipit semua >,< nah, enggak terasa kan kak Mei udah setahun bersama Charis Global School... terus semangat ya Kak... semoga semakin dan selalu sejahtera :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya muridnya jago-jago dong hahahaa, gurunya hanya sebagian :)

      iya harus ikhlas dengan niat ibadah :)
      iyaa nih udah gak kerasa satu tahun sudah lewat :) harus tetap semangat mendidik anak dan mengamalkan ilmu :)
      semoga makin sejahtera juga yayayyaaa hahaha makasih ya Shry

      Hapus
  10. Bener banget kak mei,menjadi guru tuh susah gak susah hehe *pengalaman 2tahun jadi guru -_-
    Senengnya kalo anak2 pada nurut,susahnya ya gitu,kadang anak2 rewel...kadang gaji jga rewel ..
    Semangat aja buat kak mei... semoga gajinya dinaikin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahahaa dinamika seorang guru, halah
      amin makasih ya

      Hapus
  11. wah, udah setahun aja ya mbak perasaan baru kemarin..aku kalau terhitung dari september tahun lalu udah mau tujuh bulan...emang jadi guru itu banyak nyamannya tapi juga pasti ada nggak nyamannya...ya tergantung yang ngejalanin ya mbak Mei.tapi aku sekarang bersyukur sekali adi guru karena bisa menggali begitu banyak pelajaran dari banyak penjuruu...sekolahmu juga keren sekaliii...:3 iya, aku doakan segera naik gaji ya mbak Mei :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nich gak nyangka udah setahun aja hahahha
      wow kayak orang hamil aja 7bulanan Meyk, hehehe
      iyaa mari bersyukur bersama-sama . satu, dua, tigaaaaaaaa
      amin ya Allah :)

      Hapus
  12. alhamdulillah sudah setahun :) semoga semakin betah mengabdi jadi guru mba :)
    semua kerjaan pasti ada suka dukanya. meskipun saya belum pernah merasakan kerja yang benar itu seperti apa.
    tetap semangat mba :) jadi guru itu pahalanya gede, apalagi kalo ngajarin kebaikan2 buat muridnya

    BalasHapus
  13. Wuiiiiihhhb keren yah sekolahnya.. murid-muridnya juga secara pake bahasa english dan mandarin.... kalau muridnya aja udah kerenn apalagi gurunya... waaawww banget kak Mein... apalagi kurikulm yg dipake kurikulum singapura... itu kayak gimana yeee??...

    1 tahun lumayan lama... semoga betah ngajarnya kak Mei... dan semoga gajinya juga bertambah heheh... aamiin:)

    BalasHapus
  14. Kenapa saya jadi penasaran dg hal yg menjadikan nangis bombay itu, Mei. Hahaha

    Semoga berlanjut ke tahun berikutnya, betah dan diberi rezeki yang cukup ya, Mei.

    BalasHapus
  15. menghadapi anak2 kelas itu kayaknya menyenangkan, ya :)

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis