Senin, 24 Agustus 2015

Mitos atau Fakta Seputar Perawatan Bayi

Assalamu'alaikum :)

Pasca melahirkan ternyata membuat keseharianku semakin berwarna. Makin banyak saja kegiatan yang aku jalani sebagai mama muda, selain mengurus si kecil juga mengurus yang lainnya. Tapi untungnya selama cuti melahirkan ini aku masih tinggal bersama ibu dan nenekku, jadi sangat terbantu. Awalnya "kagok" punya bayi, harus bangun tengah malam, gantiin popok, mandiin si kecil, nyuci pakaiannya dan seabrek hal-hal yang berkaitan dengan bayiku. Ternyata menjadi mama muda banyak sensasinya, hehehe. 

Numpang tenar akh (mom and kid)

Anehnya, setiap kegiatan yang aku lakukan sebagai mama muda kadang mendapat teguran dan larangan dari nenekku tersayang. Maksudnya memang baik, tapi apa benar semua yang dikatakan nenekku itu fakta??? atau hanya sekedar mitos?? Jadi yang benar yang mana? Ini nih salah satunya, bantu pilihin ya ini mitos atau fakta:

1. Tidak boleh membuang apa-apa yang telah digunakan si bayi (tissu, cotton bud, dll) secara sembarangan, harus dikumpulkan menjadi satu lalu ditimbun semua kotorannya. 

Si dedek Kenzo pipis, aku membersihkannya pakai tisu eh kata nenek tisunya tidak boleh dibuang sembarangan, nanti kalau sampai kebakar (tidak sengaja tisunya terkena api) si anak kulitnya akan ikut terbakar. What???

2. Kalau ditinggal pergi, di samping bayi harus ada sapu lidi dan enjet.

Kenapa harus begitu nek? Nenek bilang supaya bayi ada temannya, tidak kesepian saat ditinggal. Jadi temannya sapu lidi gitu? Oh...

3. Saat magrib, bayi harus dipangku atau digendong.

Kalau yang ini aku percaya sih, karena kalau magrib banyak setan yang berkeliaran, hohoho.

4. Tidak boleh memotong kuku atau rambut bayi kalau belum berusia lebih dari selapan (35 hari).

Waduh, kan kuku Kenzo sudah panjang-panjang nek? masa harus nunggu sampai 35 hari dulu baru boleh dipotong?. Nenek bilang "udah manut aja, gak becik (tidak bagus). Oh oke.

5. Saat wajah terkena air susu ibu sebaiknya wajahnya segera diolesi air liur si ibu supaya wajahnya tidak memar atau muncul bercak-bercak merah. 

Air liur ibu? waduuuuh... kalau menurutku bukannya bersih malah jadi bau, hahaha.

6. Jika bepergian jauh harus membawa tanah yang dipakai untuk mengubur ari-ari.

Jadi waktu itu, aku dan dedek Kenzo pergi ke Solo untuk mengunjungi mertuaku, lalu nenekku dengan sigapnya memberiku sebuah bungkusan dan isinya adalah tanah ari-ari. Kata nenek supaya "temennya" dedek Kenzo ikut menemani ke Solo. See? hmmmm

7. Saat tali pusar putus, harus membuat ramuan jamu-jamuan (kunir asam, beras kencur dll) kemudian dibagikan ke tetangga-tetangga.

Kalau ditempatku, putusnya tali pusar itu disebut puput. Jika sudah puput maka diwajibkan membuat jamu, sayangnya waktu itu ibuku tidak membuatnya.

8. Setiap habis mandi saat sore hari, ubun-ubun bayi diberi bawang merah yang dicincang lembut lalu ditempel di kepala.

Kata nenek supaya ubun-ubunnya segera buntet atau tertutup. Maklum kalau masih bayi kan ubun-ubunnya masih empuk. Nah filosofi ditempel bawang merah itu mitos atau fakta i don't know hohoho.

9. Si ibu harus banyak-banyak makan pare dan daun pepaya supaya produksi ASI semakin banyak.

Mitos atau fakta? browsing dulu deh, tapi karena hampir tiap minggu dimasakin pare sama iu ya mau gak mau harus dimakan.

10. Orang yang ingin menengok bayi jika dia dari perjalanan jauh maka harus memasukkan kakinya ke dalam pawon (tungku) terlebih dulu.

Lagi-lagi kata nenek, supaya aura negatif saat perjalanan jauh itu mati terbakar di dalam pawon / tungku tersebut. Oooooooo begitu.

Nah, dari 10 pernyataan di atas mana yang kira-kira menurut kalian mitos atau fakta? Atau jangan-jangan pernyataan tersebut hanya ada di daerahku saja. Hahahaha

Ini nenekku, mana nenekmu???

Nenek bilang itu berbahaya heiiiii
PS: Fotonya ngeksis, judulnya nyambung gak sih sama isi postinganku, aduh (balada bingung buat judul)

Salam,

48 komentar :

  1. Hehe...(3) bener banget tuh. (5) ember, tapi kalo bunda melakukannya bukan diolesi liur, tapi "dijilat", sweeer... lebih afdol, kan. Bau? Ember, yang bagus tuh kan malahan air-liur basi, pagi-pagi sebelum gosok gigi...sweeer lagi. (7) Kalo bunda puput pusar si bayi dikeringkan, setelah itu dibungkus rapih dengan kain bersih, dijahit ketat sehingga merupakan bungkusan segiempat yang lucu -- tali pusar semua anak bunda (4) orang tersimpan dengan rapih hingga mereka selesai SMA tuh. tapi hilang entah kemana ketika pindahan dari Tanjung Priok ke wilayah Tangerang Selatan tahun 1989. Yang lainnya bunda anggap bukan mitos tapi kebiasaan adat setempat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah trnyt di tmpt bunda jg ada ya....
      Duh masa dijilat sih bund pagi2 pasti bauuuuu bgt hahaha

      Klo tali pusar dan rambut ditmptku dikubur brsana ari2 bund

      Hapus
  2. iya,kalo orang jawa banyak banget pantangannya ya mbk hehehe...
    salam kenal^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak mb.. Makanya perlu disikapi dg baik.. Maklum sama orang tua hehe

      Salam kenal jg y

      Hapus
  3. saya ada pertanyaan kenapa kalo terkena ASI bayi bisa memar?? apakah ASI itu cairan berbahaya #mikirkeras

    BalasHapus
  4. meski terkadang ada bau bau mitos yang aneh, tapi orang tua kadang ada benernya juga ya mak mei kalo nasehatin jangan ini atau jangan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita mesti manut sama ortu. Tp kita jg mst bijak menyakapi hal2 yg di luar logika

      Hapus
  5. Informasi yang bermanfaat sekali bagi calon ibu ya. HIehiheie saya jadi ingat saat dulu saat anak saya yang pertama berusia BALITA. Memang sebagian ada yang seperti disebutkan di atas. Banyak pantangannya juga. Namun demikian pantangan ini disikapi bijak karena sudah lama turun temurun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya om mesti kita sikapi dg bijak. Tidak asal menjalankan tp tetap tdk boleh menyakiti org tua jg

      Hapus
  6. baru tau nih mitos beginian, biat gak kudet hehehe

    BalasHapus
  7. orang jawa biasanya yg banyak mitos ini itu
    tapi jadi ibu harus banyak baca juga supaya bisa tau mana yan mitos mana yang bener

    BalasHapus
  8. waduh neneknya tau banyak tentang mitos mitos ya. tp banyak yang gak masuk logika wkkw cuma beberapa doang yang emang beneran fakta kayak yang digendong pas maghrib

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitulah. Di tempatku masih lekat dg tradisi orang2 jaman dlu hehe

      Hapus
  9. Mitosnya menarik juga ya, alias orang Jawa emang mitosnya unik-unik *padahal orang Jawa juga* tapi banyak yang aku baru denger lho. Emang suku Jawa itu satu tapi dibalik itu banyak hal dan mitos yang unik didalamnya.

    Kalo kotoran bayi harus ditumbun bakal susah kalo dirumahnya gak ada tanah kosong, mau ditimbun dimana coba? Terus harus ditemenin enjet, enjet itu apaan lagi? Ya kalo kata Nenek sih dilakuin aja biar dek Kenzonya gak kenapa-napa

    Kira-kira mitos-mitos tadi bisa dipecahkan secara ilmiah gak ya oleh para ilmuwan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meski sama2 jawa tapi tiap daerah biasanya beda2 hehehe

      Nah.. Itu pertanyaannya . tapi tu dah dijawab sama temenku yg komen di bawah

      Hapus
  10. ga tau fakta atau mitosnya
    tapi itu semua sudah dilakukan sejak ada nenek moyang kita

    BalasHapus
  11. hohoho.. kayanya baru kemarin ngurusin Semar cup, tau2 udah punya anak mbak... selamat ya.
    Mau ikutan comment biar greget.hehehe
    1. Mitos. ngga cuma sampah peralatan baby aja mbak yang ngga boleh dibuang sembarangan, sampah bekas peralatan rumah tangga juga ngga boleh dibuang sembarangan. hahaha :D. ini mitos yang baik sih sebenernya, asal ngga menimbun bahan2 yang ngga bisa terurai aja :D
    2. Mitos. Jangan meletakkan barang2 berbahaya deket baby ya mbak. Bahkan boneka dan bantal besar sebaiknya juga tidak diletakkan di samping baby karena dikhawatirkan bisa menimpa baby dan menutup jalan napasnya. Baca tentang "Syndrom kematian mendadak pada bayi"
    3. Pernah baca hadist tentang ini. tapi lupa :D :D :D
    4. Mitos. Kuku yang panjang justru bisa melukai baby.
    5. Kulit baby memang masih sensitif. babynya jangan diolesin air liur ya mbak, apalagi diludahin :D :D Jangan deh ya, karena air liur kita juga ada kumannya. Sebaiknya setelah menyusu bagian sekitar mulut baby dibersihkan dengan kapas yang dibasahi dengan air matang.. air matang.. ingat air matang
    6. Mitos. Itu keknya mbahmu pengen ikut pergi deh mbak. :D
    7. Mitos. Anggap aja shodaqoh :D
    8. Mitos. Ubun-ubun bayi akan menutup seiring dengan usia baby. kembali lagi ke kulit baby yg sensitif, kasian babynya kalo dikasih bawang, nanti dikira sate :D
    9. Belum pernah baca penelitian tentang hubungan konsumsi daun pepaya dan pare dengan produksi ASI. no comment
    10. Mitos. Sebaiknya tamu yang datang jenguk bayi, pertama kali datang langsung ke kamar mandi dan cuci tangan. Jadi waktu pegang2 baby, tangannya sudah dalam keadaan bersih. Bayi baru lahir masih rawan terserang infeksi, salah satu pencegahan infeksi yang paling mudah adalah cuci tangan sebelum memegang bayi.
    maaf ya Panjang :D Semangat ya ASI Eksklusif nya !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo bu bidan. Makasih ya penjelasannya.. Sangat lengkap kap kap

      Iya semangay ASI

      Hapus
  12. Aduh kak mei.. Ini cerita jadi mama baru, ya. Selamat ya kak mei. Sehat selalu, ya.

    Ternyata, mitos orang melahirkan itu buwanyak banget ya kak mei. Ada yg logis, ada juga yg rada ngawur. Tapi, yoweslah kak mei, ikuti saja kak. Biar anaknya bisa baik2aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin
      Makasih yaa

      Pinter2 kita aja pilih yg terbaik buat anak hihihj

      Hapus
  13. aku malah gak tau semua hehehe, ya pernah denger aja sih, tapi gak pernah disaranin buat ngelakuin, jadi mitos kali yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berarti ditempat mb ga ada beginian ya hehhee

      Hapus
  14. hmmn.. ini mitos ato bukan yaa...
    klo aku mah gag percaya sama ginian..
    klo yg pare sama pepaya mungkin ada benarnya tu..

    BalasHapus
  15. Panjang umur ya neneknya ... masih bisa nimang cicit.
    Btw, selamat ya Mei, kirain masih gadis aja ternyata sudah punya momongan :)

    Iya sih memang kalo mitos di sekitar orang hamil dan baru melahirkan iitu banyak, mesti pintar2 kita menyikapinya :)

    BalasHapus
  16. Banyak bener yah mitosnya, baru tau saya :D

    BalasHapus
  17. wah... gile, mitosnya banyak juga tentang bayi-bayi gini. apa bener uh yang nomor 1? harus ditumpuk2 gitu? nggak ribet apa yak.... hmm, tapi namanya kan juga mitos. ada yang percaya ada yang enggak. kalau yang tentang air liur itu... emang kalau wajah bayi kena asi bisa memar2?

    BalasHapus
  18. Wah wah, selamat ya mba yang udah jadi ibu muda :D
    Kalo masalah hal hal dia atas aku kurang faham sih, tapi sebagian ada bener dan enggak nya :D
    Emang ya, orang jawa ini banyak banget pantangan dan mitosnya :D

    BalasHapus
  19. Kepefcayaan orang jawa emang begitu sih kayaknya. Tau deh beneran apa kagak :v Dih, dedek bayinya lucu bingit. Itu bikinnya gimana sih mbak? hehehe

    BalasHapus
  20. sampai sekarang aku masih bingung itu mitos atau fakta

    BalasHapus
  21. itu cuma mitos mba, tapi kembali kediri masing-masing sih mau percaya atau tidak sama mitos tersebut

    BalasHapus
  22. Welkam to te world dedek Kenzo. :D Aku baru tahu kamu lahiran, Mbak. Syelamat, yaaa. Bahagiaaa pastinya!

    Btw, sore ini aku temenin sini. Sapu lidinya taroh bawah dulu. :D

    BalasHapus
  23. Eh buset banyak amat mitosnya.
    Ahahaha

    Emang enaknya tinggal sama ortu Dan leluhur, Ada yg bantuin ngajarin Cara ngasuh bayi, tapi sepaket sama mitos2nya huahahaha.

    Kalo aku ga jamuan, ud diwanti2 sama dokter di rs, takut bayi nya kuning.
    Kalo untuk Asi banyak, aku SETIAP HARI dikasi katuk sebaskom. Coba itu!!!!

    Selamat ya Mahmud.
    Weitss Kayanya ga kena baby blues nih, happy mulu ngeblog Dan blog walking.
    Bagooos :)
    Ibu happy, Asi deras :)

    BalasHapus
  24. Kayaknya banyakan mitosnya mbak...tp ada bbrp yang masuk akal juga...kayak yang maem pare itu. Eh...bbrp mitos, berlaku pula ditempatku lho... Btw, neneknya habis pikades, trus ngeksis ya..?hi...hi...

    BalasHapus
  25. gak boleh buang sembarangan soalnya nati jadi kotor mencemari lingkungan maksudnya gitu kali ya

    BalasHapus
  26. hahaha kok aku banyak yang baru tau mitos mitosnya itu yaa...
    banyak yang aneh aneh

    BalasHapus
  27. dulu waktu tali pusarku putus,
    oma dan Ibu bagi bagi jamu gak yaa

    tanya aaah

    BalasHapus
  28. Hehehe...
    Emang siiiih, banyak mitosnya...
    Tapi dulu gak semuanya aku ikutin sih, yang sekiranya masuk akal aja lah :))

    Aduh, tapi yang kepalanya dikasih bawang itu kesian sekaliii...udah panas bau pulaaak huhu...

    BalasHapus
  29. apapun itu udah tradisi orng Indonesia, mungkin itu budaya leluhur,,,,,

    BalasHapus
  30. orang indo emang kebanyakan mitosnya, orang luar juga yang gak ngalakuin kaya gitu gak papa, sehat-sehat aja bainya...

    BalasHapus
  31. ini mitos atau bukan yaaaa
    bingung

    BalasHapus
  32. hihihi...aku ngakak deh, secara aku juga menjalani hampir semua 6 tahun lalu :)))

    BalasHapus
  33. Banyaak yaa mitosnya, hehe.. Aku udah gk pake gituan, Alhamdulillah emakku jg bisa nerima caraku ngurus bayi :D

    BalasHapus
  34. yg rambut ato kuku ga boleh dipotong aku ga percaya mba :D.. Lah anakku aja bulu matanya mulai aku potong dr bayi merah demi bisa dpt bulu mata yg tebal dan lentik ;p.. ampe 3x potong lagi pas udh tumbuh

    BalasHapus
  35. terima kasih atas info yang sangat unik dan beda ini

    Obat Kuat Tahan Lama Tanpa Efek Samping

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top