Rabu, 11 Januari 2017

Sepeda Baru Kenzo

Assalamu'alaikum :)

Kata orang bahagia itu sederhana ya? Akh masa?

Iya sih, sesederhana menyaksikan anak bermain dengan benda kesayangannya. Jadi ceritanya, dua bulan lalu saya berjanji pada diri sendiri, jika gaji dari sekolah sudah cair saya akan membelikan hadiah buat Kenzo karena dia sudah menjadi anak yang baik. Akhirnya saya dan suami sepakat untuk membelikan Kenzo sepeda baru. Sepeda roda tiga khas anak-anak yang sering dipakai keliling kompleks itu lho. 


Selepas maghrib kami pun bergegas untuk ke restoran terdekat, sengaja sih makan di luar karena saya malas masak waktu itu. Setelah kenyang lalu kami keliling toko sepeda. Ada 3 toko yang saya sambangi untuk mencari sepeda incaran. Selain untuk melihat model-modelnya, saya juga membandingkan harga di setiap toko. Bukannya pelit, tapi ini termasuk strategi menjalankan prinsip ekonomi, hehehe. 

Selama di jalan, Kenzo malah tidur jadinya tidak sempat melihat sepeda-sepeda yang ada di beberapa toko. Padahal kami juga ingin sekali melihat ekspresi Kenzo saat akan dibelikan mainan baru. Eh lha kok di toko yang terakhir, saat transaksi sudah selesai saat kami siap-siap mau pulang si Kenzo malah bangun dan dia heran kali ya melihat sepeda baru yang ada bunyi-bunyiannya. Sontak dia merengek minta turun dari gendongan lalu ngacir naik ke sepeda tanpa diberi apa-apa, hadewwww ini anak!

Masalah kemudian muncul, Kenzo nggak mau turun dari sepeda. Yaks, dia menangis saat sepedanya mau diambil papinya. Yawes daripada nangisnya makin nggak ketulungan akhirnya kami biarkan Kenzo naik sepedanya. FYI, jarak toko ke rumah saya cukup lumayan lho, kira-kira membutuhkan waktu 20 menitan kalau naik sepeda. 

Benar saja, Kenzo asyik naik sepeda sambil pencet-pencet klakson mainannya. Berhubung Kenzo belum bisa mengayuh sendiri, maka Bimolah yang mendorong sepeda itu sampai ke rumah. Sedangkan saya mengikuti mereka dari belakang dengan mengendarai motor.

Ya ampuuuuuun, disini saya merasa menjadi sangat bahagia. Ternyata kebahagian saya remeh sekali, melihat anak naik sepeda dan didorong papinya di tengah malam membuat hati berbunga-bunga. Saya senang menyaksikan bapak dan anak berduaan di jalan, hahahaha.

Sepanjang jalan saya selalu tanya kepada suami apakah dia capek, jika capek biar saya yang ganti dorong sepedanya. Ternyata suami juga punya perasaan yang sama, dia bahagia bisa mendorong Kenzo naik sepeda sampai di rumah. Tuh kan benar, bahagia itu sederhana hihihi.

Sesampai di rumah Kenzo tidak langsung istirahat melainkan asyik dengan sepeda barunya. Energi Kenzo seperti tidak ada habisnya, naik sepeda malam-malam dilanjut begadang sambil manjat-manjat sepeda. 

Sekitar jam 10an malam, tiba-tiba gubraaaakkkk, Kenzo terjatuh dari sepeda, saat itu refleks saya malah tertawa karena lucu melihat Kenzo tergelimpung di lantai ( ibu macam apa saya ini). Habisnya papi mami udah ngantuk banget tapi Kenzonya masih tetap on. Saking semangatnya main sepeda sampai terjatuh gitu, ya saya tertawalah hahaha.

Selang beberapa minggu mungkin Kenzo bosan kali ya, dia udah nggak mau lagi naik sepeda. Tapiiii .... ada tapinya, dia malah asyik dorong sepedanya. Iya, sepeda yang biasanya dia naiki malah didorong-dorong sendiri. Geli deh ini anak kelakuannya ada-ada saja, sepeda roda tiganya bukannya dinaikin malah didorong kesana kemari. 


Sempat juga tanya ke beberapa teman ternyata anak kecil biasanya gitu, lama-lama lebih seru dorong daripada naik sepedanya, hehehe. Kini hampir tiap sore Kenzo main sepedanya di area kompleks perumahan. Sesekali dia dorong sampai sepedanya masuk ke selokan. Sepertinya dia sengaja mencari masalah hahaha. 

Yah namanya juga anak kecil pasti rasa ingin tahunya besar, termasuk bagaimana cara memainkan sepedanya yang seharusnya dinaikin tapi malah didorong. Tapi tetap ya, selama anak main harus berada dalam pengawasan orang tua, takutnya anak beneran masuk ke got gara-gara dorong-dorong sepeda. Kan syerem ityuuuu T_T


Sebenarnya kejadian Kenzo main sepeda malam-malam itu bisa diminimalisir lho buibu, karena kita nggak perlu lagi beli sepedanya malam-malam langsung ke toko. Karena kan sekarang zamannya sudah digital banget tuh, beli sepeda bisa juga via online di ecommerce pilihan. Mau sepeda roda tiga, sepeda elektrik, sepeda khusus anak atau dewasa, bahkan sepeda motor juga ada. Sekarang mah enak ya, apa-apa tinggal klik, pilih, bayar, barang sudah sampai hihihi. So, tunggu apa lagi, mau tahu keseruan anak main sepeda? Coba deh lihat mereka saat main, pasti kita-kita sebagai orang tua akan merasa senang.

Sesederhana itu yah ternyata kebahagiaan datang? Kalau teman-teman arti bahagia itu apa dan bagaimana? Jangan lupa cerita ya, saya tunggu komentarnya siiiiip dach!

Salam,
@meifariwis

16 komentar :

  1. Wuaaah, saya jadi pengen punya anak 😍
    Tapi sama siapa ya? 😢

    BalasHapus
  2. Anak saya juga nanti pas genap tiga tahun mau saya belikan sepeda heheheh selamat mengayuh sepeda baru Kenzo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mak beliin dedeknya sepeda biar seru-seruan main yoosh yossh

      Hapus
  3. Bahagia itu .... Melihat dia bahagia sama pacar barunya......Eeeaaaa

    Ponakanku masih umur 1 setengah tahun udah dibeliin sepeda roda 3. Kerjaannya juga dorong-dorong sepeda sampe kemudian rusak dan beli lagi. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduuuw susah deh kalau ngomongin mantan hehhee

      Iya biasanya cuma didorong2 aja

      Hapus
  4. Kenapa gitu belinya harus malam-malam mbak Mei? Kan kesian papinya harus dorong sepedanya :D

    Lucu banget pasti sih ngeliatin bapak sama anak main sepeda roda tiga malam-malam. Antimainstream banget gitu. Baca tulisan ini aku seperti tertampar pelan tentang caranya bahagia.

    Jadi teringat waktu dibeliin sepatu sama ibu, tapi aku menolak untuk membawa ke Pekanbaru dengan alasan sepatu lama masih bagus. Seketika wajahnya ibu menjadi tidak bergairah, tanpa perlu bertanya lagi, aku langsung bilang kalo bakalan bawa sepatunya ke Pekanbaru dan di pake pas kuliah.

    Aku kurang bersyukur.

    Tapi, pas di Pekanbaru dan aku coba untuk pake, sepatunya ngepas banget, bikin kaki sakit kalo dipake sampe 3 jam. Sayang banget kan, dikembaliin juga gak bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena pulang kerjanya sore, dan langsung pengin beliin hahahhaa

      Yah perasaan mama km pasti sedih.
      Tapi kalau gak muat gitu dan bikin kaki sait ya gimana ya

      Hapus
  5. Hiiii... senangnya sepeda baru Kenzo. Semangat mengayuh sepeda dede Kenzo :)

    BalasHapus
  6. Kenzo, sepedanya baru yaaa, Tante pinjem donk

    BalasHapus
  7. Pas dorong dari toko ke rumah. Kenzo semangat banget ya. Kasian papinya. Hehe
    Tapi, keluarga yang harmonis dan romantis nih... Hihi

    Begitu sederhana dan recehnya ya kak mei, bahagia itu. Luar biasa! :D

    BalasHapus
  8. Lucu banget sepedanya. Waktu kecil, gua gak pernah dikasih kayak gituan tuh, hiks. Kalo sekarang mau nyobain naek, udah kebesaran, pasti gak muat sepedanya. Kasus paling parah, bisa masuk, terus gua ga bisa keluar lagi hahaha...

    BalasHapus
  9. Saya ngebayangin kalo Kenzo malah dibeliin sepeda motor hahahaha. Anak kecil emang ke-kepo-annya besar ya, jadi inget saya dulu baru bisa naik sepeda kelas 5 SD gara-gara trauma jatoh.

    BalasHapus
  10. Lucu banget Kenzo, anak kan emang peniru ulung. Mungkin karena liat Papinya dorong sepeda trus dia ikut-ikutan.

    Tapi entah kenapa aku malah ketawa pas baca Emaknya ngakak ngeliat anaknya jatuh dari sepeda. (Pembaca macam apa ini :D)

    BalasHapus
  11. kalo Juna pengen yang roda 4 Mbak, tapi belum aku beliin
    masih ada yang roda 3 tapi bukan family kek gini... hehehe

    iyaa, bahagia itu sederhanaa
    liat anak ketawa ajah aku udah bahagiaa

    BalasHapus
  12. Ini kyk sepeda anak saya sinaqib. Skrg kabelnya putus dipretelin emang dasar dah anak laki hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top