Jumat, 22 Maret 2019

Suka Duka Naik Bus Saat Mudik

Libur lebaran tinggal beberapa bulan lagi tapi belum dapat tiket mudik rasanya aduuuuuuuuuh, super galau. Ya iyalah galau karena takut nggak bisa pulang dan kumpul dengan keluarga.


“Kok tumben sih Mei belum dapat tiket? Biasanya kan kamu gercep beli tiket jauh-jauh hari?”

Iya nih, tahun ini sepertinya belum beruntung untuk dapat tiket duluan, karena emang ada beberapa faktor. Pertama, belum ada duit buat beli tiket mudik, wkwkwk. Kedua, masih bingung mau naik apa, karena tiket kereta udah ludes, sedangkan kalau naik pesawat ya mana mungkin harganya aja gila-gilaan gitu. Alasan ketiga karena libur sekolah dan libur kantor belum jelas. Yawes kepending deh beli tiketnya. 

Terus sekarang gimana solusinya?

Jujur nih awalnya prioritas pertama kami memang mau naik kereta api, karena selain harganya lumayan terjangkau juga cepat sampai tujuan. Tapi kalau mendekati lebaran gini harganya suka naik tanpa belas kasihan alias mahal cooooooy! 

Setelah berunding dengan suami akhirnya kami memutuskan nanti mau naik bus aja, hahaha. Alasan utama naik bus karena cari tiketnya lebih mudah. Lagipula di dekat rumah emang banyak pangkalan bus jurusan Solo ataupun Wonogiri 

Salah sat armada bus - dokumen pribadi

Lebih senang lagi karena tiket bus nggak hanya dijual offline, tetapi secara online juga bisa. Kemarin saya iseng cari jadwal tiket bus lengkap dan ternyata emang beneran ada lho, waaaaaaaaaaa senang bukan main. Saya jadi bayangin nggak perlu antre ke loket pangkalan bus, tinggal klik dan bayar aja udah beres. Selanjutnya cuma duduk manis nunggu bus datang menjemput, aseeeeeek!

Oh ya saya punya banyak pengalaman saat mudik ke Wonogiri menggunakan bus nih. Namanya pengalaman tentu ada suka dan dukanya dong. Saya cerita yang pahitnya dulu deh.

Pengalaman Apes Saat Naik Bus

Foto bus saat mudik - dokumen pribadi

Kalau dihitung entah udah berapa kali saya naik bus bolak-balik Wonogiri-Cikarang atau sebaliknya. Bus udah seperti primadona di kampung halaman saya sana. Di tempat saya nan jauh di sana, naik bus itu identik dengan air mata. Lah kok bisa?

Iya, air mata karena melepas kepergian seseorang (merantau) dan air mata kebahagiaan menyambut seseorang (pulang merantau). Jadi saya nggak heran sih kalau ada orang yang nangis di terminal atau pangkalan bus sambil saling berpelukan, i can feel them. Dulu awal-awal saya merantau dan naik bus juga diiringi isak tangis keluarga soalnya, hehehe.

Back to topic

😭 Ban bocor

Namanya juga naik bus pasti ada kalanya apes dong. Nggak setiap perjalanan mudik yang saya alami mulus tanpa bebas hambatan. Saya pernah merasakan betapa pengin cepat-cepat nyampai rumah tapi apa daya bus yang saya tumpangi malah mengalami ban bocor.

Saya pikir bakal cepet beres, wong cuma ganti ban doang. Tapi ternyata enggak saudara-saudara! Ternyata selain ganti ban, harus cek mesin dulu ini dan itu. Alamaaaaaak!

😭 Mogok di tengah jalan

Pernah merasakan bus mogok saat mudik? Yo jelas pernahlah hahaha. Saya suka kesel sama armada bus yang nggak cek dulu mesinnya sebelum diberangkatkan. Harusnya kan cek dulu bagasinya, mesinnya, karburatornya, businya, apanya, endebrei-endebrainya. Kalau tiba-tiba mogok gini kan ya saya rugi.

😭 Bus tiba-tiba kebakar 

Pernah juga malah selain mogok, bus yang saya tumpangi bau gosong. Selidik punya selidik ternyata bagasi belakang kebakaran dong. Ya Allah rasanya pengin nangis, untung masih kecium itu bau kebakarannya, kalau nggak ya amit-amit wassalam, saya nggak mau bayanginnya, ngeri!

😭 Menunggu penumpang lama


via GIPHY

Nih bedanya bus sama kereta api atau pesawat tuh ya saat menunggu penumpang. Kalau jadwal kereta udah ditetapkan dan penumpang belum datang ya pastilah ditinggal. Kalau bus nggak lho. Si sopir masih setia menunggu penumpang entah sampai jam berapapun itu. Pernah dulu saya nunggu penumpang lain datang sampai 2 jam lebih. Ini beneran saya nggak bohong. 2 jam saudaraaaaaaa, 2 jam bayangin!

😭 Suka berhenti seenaknya

Dih, pernah banget naik bus saat mudik dapat bus yang dikit-dikit ngetem, dikit-dikit ke pom bensin, dikit-dikit berhenti. Ya Tuhan, padahal udah disediain toilet tapi tetap aja sopirnya main berhenti seenaknya. Semenjak saat itu saya nggak mau naik armada bus itu lagi, kapok.

😭 Toilet yang super bau

Yah namanya bus malam pasti disediain toilet untuk penumpang buang hajat. Tapi sering banget itu toilet bau pesing minta ampun. Ya iyalah toiletnya kecil, airnya sedikit, tapi yang pipis banyak. Udah pasti baunya bakal menyengat ke seluruh ruangan bus. Belum lagi dulu saya pernah kedapetan lihat “pup” yang belum disentor. Duh, rasanya mau pingsan hahaha.

😭 Terkena muntahan orang lain

Kalau anak rewel saya masih bisa toleransi karena tiap anak kan nggak bisa diprediksi kapan rewelnya. Tapi pernah saya kedapetan duduk di sebelah ibu-ibu yang muntah dan muntahnya kena ke baju dan sepatu saya dong, jiaaaaaaaaaaa. Kek pengin salto aja waktu itu.

😭 Ada orang ngorok dan tidur senderan

Waktu masih single saya mudik sendirian, di samping saya duduklah seorang bapak paruh baya. Kami nggak saling ngobrol karena males aja pengin tidur. Kami berdua tidur dong, eh si bapak tidurnya ngorok lagi. Malah yang bikin kesel dianya kadang suka nyender. Dibangunin susahnya minta ampun. Akhirnya saya sekat kepalanya pakai bantal, bodo amat hahaha.

😭 Terjebak macet luar biasanya

Jalanan yang super macet - dokumen pribadi

Dari kejadian mogok, macet, atau menunggu penumpang lama itu efeknya ya telat sampai tujuan. Udah disabar-sabarin tapi ya tetep aja telat dan bikin pantat panas karena kelamaan duduk. Btw saking macetnya dulu saya pernah berada di dalam bus selama 34 jam lho. Astaga lebih dari sehari semalam tuh cuma ngejonkrok aja di tempat duduk dan bus nggak bisa jalan sama sekali, parah-parah-parah!


Pengalaman Seru Naik Bus

Nasib kalau naik bus umum saat mudik ya begitu, ada aja dukanya. Tapi tetap ada sukanyalah, masa duka melulu. Saya tuliskan enaknya naik bus versi saya ya gaesss!

😊 Harga yang kompetitif

Emang sih lebih murah tiket kereta api, hahaha. Tapi dibanding dengan pesawat ya jauh, apalagi yang eksekutif. Jadi masih masuk budget kalau mau naik bus. 

😊 Berasa jadi bos

Lah kok bisa? Bisa karena kan ada yang “nyopiri” hahaha. Saya tinggal duduk manis di kursi, makan cemilan, dan pak sopir bisa melaju membawa bus sampai tujuan. Tugas saya cuma bedoa, makan, dan tidur, eh tahu-tahu sampai rumah. Makasih Pak Sopir :)

😊 Sering dapat naik bus gratis

Awal-awal mudik sih emang saya selalu dapat tiket gratis naik bus. Karena kakak saya kerja di salah satu perusahaan provider dan dapat jatah bus gratis, wkwkwkw. Ini saya anggap sebagai salah satu “sukanya” naik bus karena nggak perlu bayar. Malah terkahir kemarin saya juga mudik gratis bareng BPJS.


😊 Bisa melihat pemandangan di jalan

Enaknya mudik pakai bus bisa melintasi antar kota antar provinsi saat malam hari. Kalau saya mudik ke Wonogiri, saya bisa melihat pemandangan di jalan Brebes, Pekalongan, Tegal, Semarang, Salatiga, Boyolali, dan masih banyak lagi. Tiap kota keindahannya beda-beda jadi bikin betah aja lihatnya.

Kayaknya sukanya itu dulu aja deh, hahaha. Mungkin teman-teman mau nambahinnya? Pasti punya dong pengalaman suka dan duka naik bus saat mudik? Share ya di kolom komentar, atau kalau mau nulis tema yang sama juga boleh.

Jadi, kalian masih yakin mudik tahun ini mau naik bus? Yakin aja, karena tiap perjalanan punya kisahnya tersendiri. Lagian udah banyak bus yang pelayanannya bagus-bagus. Jadwal tiket bus juga udah ada di internet, tinggal cari aja. Yang penting pilih-pilih armada yang emang reputasinya bagus. Insyaallah bakal mudik dengan menyenangkan.

Oke gitu aja deh cerita suka dan duka yang saya alami, sampai jumpa di postingan berikutnya! Byeeeeeee. Salam Bus Mania, hahaha.

@meifariwis


11 komentar :

  1. Aduh jadi ingat ketika dulu masih mondar-mandir naik bus. Nano-nano pengalamannya. Paling sebel kalau ada penumpang yang muntah. Aromanya menyengat. Duh, pengen kabur rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya paling kesel kalau bau muntahan ya mba wkwkwkw
      Dulu aku pernah kena muntahan orang lain. Dih kezeeel

      Hapus
  2. aku sih belom pernah sampe bus kebakar gitu ngeri banget, kalo di drop out gara-gara mogok pernah, yaa tergantung sih sama pelayanan busnya gimana, dan gue tuh suka pilih-pilih kalo soal mudik pake bus, wkwk pengen yang nyaman aja soalnya kan perjalanan mudik tuh udah ma macet plus jauh beuh wkwk mending pake kereta deh kalo gue pribadi hahah.

    BalasHapus
  3. Ya ampuunn..kirain cuma aku doang yg punya bnyak pengalaman buruk naik bus.mulai dari bus nggak kuat nanjak smpe harus pindah ke bus lain, kejebak macet selama 2 malam (padahal biasanya semalam jg udah nyampe), dapet supir ngantuk, sampai gk kebagian tempat duduk karena ada miskom antara pihak bus dengan penyedia tiket (belinya online). Kalo nggak kepepet banget mending naik kereta aja deh. Aman dan nyaman.

    BalasHapus
  4. Dan ya aku sudah katam merasa kan itu semua.. Pernah macet gila gilaan pas jaman dlu belum ad tol libur lebar an itu udah gtu toilet bisnya nggak ada airnya!!! Naudzubillah pokoknya itu

    BalasHapus
  5. Hai, Mei, jumpa lagi. Duh, gara-gara pindah blog putus kontak dengan teman lama yang posnya kerap seliweran di dasbor. Makasih mau nyambungin silaturahim lagi. Pengalaman naik bus yang 34 jam itu rasanya pernah kubaca kala kita promo di BE. Ada ibu yang histeris, 'kan? Pada akhirnya saya ngalamin mudik 10 jam dari Bogor ke Balubur Limbangan. Mana tahan. Syukurnya Palung bisa anteng dan tak rewel. kami tak muntah cuma lumayan pusing da rasanya itu perjalanan pertama kami yang lama banget. llewat puncak. Dan ada dus raib dari bagasi hu hu.. Kayaknya mudik dan macet adalah tradisi utama tiap lebaran, ha ha. Yah, harus sabar. Setuju banget untuk pilih armada yang reputasinya bagus da menyangkut kenyamanan, keamanan, dan keselamatan kita sendiri. Semoga mudik mendatang nyaman, aman, dan selamat di tujuan, ya. Salam.

    BalasHapus
  6. ya ampuuun yg kena muntahan org itu aku juga jijiiiiik mei hahahaha. mungkin itu yg bikin aku ga mau mudik naik bis.serius aku lbh milih ga usah mudik aja hahahaha..

    thn ini aku jg ke solo :D. tp ntr naik mobil :D. kebetulan dapt cuti pas tgl 30 mei yg kejepit itu, makanya aku putusin mobil aja ntr mudik :D

    BalasHapus
  7. Klo transportasi umum, aku prefernya kereta mei
    Bus sih dulu langganannya pas masi kuliah. Secara ongkosnya lebih murceu kemana mana

    Nah, paling ga ku kunya itu klo pas mandeg di pol, jadwal makan aduh numpang toiletnya baunya aduhai huhu

    Tapi klo bus mudik perusahaan sih dijamin oke semua ya fasilitasnya, secara yg dipake pasti yg baru baru

    BalasHapus
  8. Dukanya naik bus banyak juga ya Mbak. Yah, emang ada plus minusnya sih klu mudik naik bus. Tapi saya pribadi lebih suka naik mobil sewa aja.

    BalasHapus
  9. Pengalaman pertama saya naik bus itu waktu study tour. Perjalanannya cukup jauh, dari Jakarta ke Jogja. Tapi seru. Teman-teman juga banyak. Hanya pas nyampe, punggung jadi encok~

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top