Kamis, 14 Maret 2019

Semakin Dewasa Teman Semakin Sedikit

“Semakin hari temanku semakin sedikit, kenapa ya?”

Pernah dengar kalimat itu? Atau malah sekarang mengalaminya?

Tenang, itu seleksi alam kok.


Coba saya flashback sedikit ya 😊

Dulu waktu masih SD saya punya teman-teman yang menyenangkan (meski ada yang menyebalkan juga sih). Kami sering sekali pulang sekolah bareng, main sama-sama, dan setelahnya kami mengerjakan PR di rumah teman dan itu bergiliran. Jadi setiap rumah pasti akan kedatangan kami-kami ini untuk mengerjakan PR bersama.

Selain bermain, kami juga sering kumpul untuk mengaji dan berlatih menyanyi lagu qasidah. Kami kompak sekali tak terkalahkan waktu itu (maklum belum ada grup qasidah selain yang ada di kampung saya). Setiap minggunya kami juga rajin latihan dan sesekali pentas ke luar kampung. Menyenangkan sekali.


Saat SD tentu saya punya best friends dan kami masuk ke SMP yang sama. Ya meski ada beberapa teman yang berbeda sekolah, tapi waktu itu kami masih sering komunikasi. Di SMP saya menemukan teman-teman baru. Kami ikut berbagai kegiatan sekolah seperti pramuka dan PKS (Pasukan Keamanan Sekolah). Duh, dulu ngapain ya saya ikut begituan? Wkwkwkwk.

Lambat laun kami mulai menjauh karena berpisah sekolah saat SMA. Banyak diantara kami yang tidak berkomunikasi lagi. Saat itu handphone masih sebagai barang yang mahal, ngga semua teman saya punya hp.

Baca juga: Nano-nano saat SMA

Setelah lulus SMA apalagi, kami sudah berpisah dengan tujuan masing-masing. Ada yang kuliah, ada yang kerja, bahkan langsung menikah. Nggak salah juga sih wong tiap orang punya jalan masing-masing. Tapi untungnya hp udah banyak dimiliki oleh orang, jadi saya bisa berkomunikasi.

Lebih menyenangkan lagi saat itu udah marak media sosial facebook. Kami bisa saling komen di fb. Time flies kami akhirnya sibuk dengan dunia perkuliahan dan mulai jarang berhubungan dengan teman SMA, SMP, maupun SD.

Di kampus, saya juga punya best friends, ada Silmi, Evy, dan Ema. Dulu kami menyebutnya dengan julukan “Gank Kucluk.” Ya Allah jijay banget sama nama ganknya hahaha.

Baca juga: Gank Kucluk + BBFF

Saya juga punya banyak teman di dunia kampus, mulai dari teman UKM INKAI UNS (kegiatan mahasiswa) dan teman lintas jurusan juga banyak. Pokoknya teman saya banyak waktu itu.

Ujungnya kami harus berpisah kembali karena lulus dan mencari kerja masing-masing. Banyak yang menikah juga, buka usaha, jadi karyawan, jadi bos, pns, pegawai bank, dan juga kepala desa.


Kami tentu sibuk dengan urusan masing-masing. Ya sibuk kerja maupun sibuk urus keluarga. Pikiran kami terpecah dan tidak sedekat dulu lagi. Saya pribadi pun merasakannya. Dulu masih suka hangout bareng, nonton film, chatting sampai malam, dan berbicara tentang banyak hal.

Sekarang berbeda. Circle pertemanan juga makin mengecil. Kalau sekarang saya fokus jadi guru dan blogger, ya palingan circlenya teman kerja dan blogger saja. Yang diomongin juga sekitar pekerjaan dan blogging.

Dulu bisa begadang dan main sampai larut malam juga nggak kepikiran karena belum berkeluarga. Sekarang apa-apa udah fokus ke anak dan ada banyak nama baik yang harus dijaga. Dulu cuma mikirin diri sendiri, sekarang mikirin juga keluarga besar. Kalau dulu bisa haha hihi ngobrolin guru killer, pacar si A, tugas kuliah, sampai gosipin temen kost, sekarang udah nggak lagi.

Jadi kalau teman kalian makin sedikit, itu wajar. Sangat wajar.

Makin lama makin ketahuan siapa sebenarnya sahabat kita. Entah teman kantor, teman SMA/kuliah, atau malah teman dunia maya. Karena emang banyak faktor yang bisa menyebabkan pertemanan kita  semakin sedikit.


Kalau  boleh saya simpulkan, ada beberapa alasan kenapa semakin dewasa teman kita sedikit:

1. Sibuk dengan urusan masing-masing.

2. Prioritas hidup serta visi dan misi berbeda.

3. Berteman dengan orang merugikan hanya buang-buang waktu.

4. Lebih peduli kualitas daripada kuantitas teman.

5. Jarak tempat tinggal yang jauh.

dan mungkin masih banyak lagi alasan lainnya, teman-teman bisa menambahkannya sendiri.

Lalu siapa teman yang patut dipertahankan?

Dia adalah orang yang selalu ada di sampingmu, tidak peduli kamu kaya, miskin, sukses, bangkrut, cantik, jelek, or whatever. Dia itu orang yang mau mendengarkan saat kamu butuh tempat curhat, tapi nggak asal judge dengan apa yang kita lakukan.

Kalau kalian bagaimana? Ngerasain hal yang sama nggak dengan yang saya alami? Makin dewasa makin sedikit temannya, hahaha.


Kutunggu ceritamu!

Salam,
@meifariwis


14 komentar :

  1. kok jadi sedih ya baca ini. aku sekarang ngerasain banget dikantor hampir gak punya temen bahkan. semua sibuk dengan kepentingan masing2.

    baca ini ku jadi flashback jaman2 sd sampai kuliah. banyak temen, bercanda, ngobrol, main, ngumpul kesana kemari. duh jadi kangen banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makin hari kayaknya orang-orang dekat makin menjauh ya hikss
      tapi wajar sih karena emang tiap orang punya kesibukan masing2 :)

      ayo nulis juga biar bisa flashback

      Hapus
  2. ya itu bener banget, saya sendiri mengalaminya,, semakin kita dewasa semakin sedikit teman, krna semakin dewasa kita smua punya kesibukan.

    BalasHapus
  3. kalau aku memang dari dulu tidak membuka circle pertemanan yang terlalu luas, jadi memang punya sedikit teman. Tapi menurutku memang makin dewasa, akan semakin dikit teman kita. Ada yang pernah bilang, perluas jaringan tapi biarkan circle sesuai keinginan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih perluas jaraingan itu penting banget. Tapi harus benar2 diakui kalau dewasa emang makin dikit temennya

      Hapus
  4. Apakah ini artinya mendingan berteman tapi tidak expect untuk dekat karena ujung2nya bakalan seperti hanya kenalan?

    Mohon sarannya hehe, btw aku skrg masi SMA akhir, katanya pertemanan kuliah ngga semanis ftv ya? wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang, pertemanan kuliah juga asyik kok kayak SMA hehhe

      Hapus
  5. Jadi pengen cerita juga wkwk. Aku kadang disindir beberapa temen kalo nngomong temenku banyak wkwk. Dibilang "temen apa kenalan?"

    BalasHapus
  6. aku sudah coba untuk punya temen yang seperti kak Mei ceritakan. Tapi, pribadiku yang Introvert ini buat aku ngerasa nggak ada yang bisa diajak temen beneran.

    Pernah punya temen yang aku coba untuk nyaman. Tapi, endingnya dia butuh aku pas lagi nggak ada duit. Pas ada, nanya juga nggak.

    Terus, ada lagi temenku yang udah lama tapi endingnya tetep sama aja. Dia mau deket kalau lagi butuh sama keperluan bidang teknologi yang aku pahami. Pas gak perlu, nyapa aja nggak pernah.

    Sekarang, aku udah males lebih tepatnya punya temen. Soalnya endingnya banyak gitu. Sekarang punya temen secukupnya aja. Lebih seneng lagi punya temen dunia maya. APalagi blogger. Aku bisa ke mana aja tanpa takut nggak punya temen.

    BalasHapus
  7. Ngga nyangka, ternyata pernah qosidah juga...

    Memang kak,.. Sejak menikah, lingkaran semakin sesikit dan semakin penting..

    Benar alasan seperti yg mbak ungkapkan.. Saya jura merasa demikian sejak berkeluarga..

    Keluarga itu yg utama

    BalasHapus
  8. So true. Makin dewasa emang makin dikit teman kita karena kan dlu kayak sekolah, kuliah temen seambreg. Skrng ya yg bener bener mau stay dan keep in touch aja yg akhirnya masih jdi temen. La wong dlu aku ada genk semasa kuliah aja skrng udah ga tau rimbanya pada dmana. Paling an cuma liat liat an di ig aja. Itu Juga ga saling komen. Hiks

    BalasHapus
  9. Bener banget ya Mbak, semakin dewasa circle pertamananku semakin mengecil. Malahan sekaran teman yang paling setia dan selalu ada di samping saya cuma satu, yakni suami :)

    BalasHapus
  10. Kadang yah, aku merasa bahwa sifat universal dari temanku adalah cerminan dari diriku. Jadi, dari SD ke SMP ada aja yang ngingetin dari sifat teman SD ke SMP. Begitu juga seterusnya. Dan aku pikir, lingkaran pertemanan kita seiring dewasa semakin kecil mungkin karena kitanya juga menutup diri. Atau paling gampang memang menyibukkan diri dengan tujuan hidup masing-masing. Disitulah, reuni berperan penting~

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top