Jumat, 07 Februari 2014

Nano-nanonya Masa SMA

Assalamu'alaikum:)

Nano-nano. Itulah yang aku rasakan saat mengingat masa-masa SMA. Indahkah? Ya pasti Indah. Senangkah? Sudah tentu senang. Menyebalkankan? of course, jangan dikira masa SMA itu isinya hanya indah dan senang, ada kata menjengkelkan di dalamnya. Sedihkah? Iya, ada pula beberapa kejadian sedih yang aku alami. Intinya masa SMAku itu seperti rasa permen nano-nano. Manis asam asin, komplit, sekomplit baksonya Mbah Darmo (Bakso paling enak seantero perumahan tempat tinggalku. hahahaha)

Sebagai anak SMA yang biasa-biasa saja, aku bukanlah tipe yang menonjol di sekolahan. Kenapa? Pintar? mungkin. Cantik? standar. Gaul? Gak juga. Keren? Jauh banget. So, apa dong kelebihan yang aku miliki saat SMA? GAK ADA. jawabannya GAK ADA. Itulah kenapa aku sebut diriku sebagai anak yang biasa-biasa saja. Uhyeeeaaaach :p

Orang bilang aku adalah anak "Sepu-sepu", apa itu? Sepu-sepu adalah sebutan anak tidak gaul di sekolah yang kerjaannya hanyalah SEkolah-PUlang, SEkolah-PUlang. Ya hampir setiap hari masa-masa SMAku berlalu begitu saja. Tapi walaupun aku gak gaul-gaul banget (tepatnya emang gak gaul), aku bisa mempunyai banyak teman. Aku punya sahabat-sahabat yang baik, teman ngobrol yang asik serta begitu dekat dengan beberapa guru di sekolah. Mungkin karena aku terlalu baik membagi PR untuk teman-temanku, aku sering dijadikan panutan saat ulangan sekolah. Banyak yang menjiplak jawaban-jawabanku, tapi aku tidak marah malahan aku berikan jawabannya secara cuma-cuma. Baik banget kan aku? (baik apa bego, Mei? hahaha) 

Aku suka ikut kegiatan di sekolah seperti pramuka dan KIR (Karya Ilmiah Remaja). Maksudnya sih supaya sedikit terkenal di sekolah, kan biasanya kalau jadi aktivis sekolah bakalan terkenal tuh, dihormati adik kelas dan dikenal oleh semua siswa. Tapi hal itu tidak berlaku bagiku, ternyata walau sudah ikut banyak kegiatan, level ketenaranku tetep saja NOL. Selalu dipandang sebelah mata. Yah hufch ppppffft banget rasanya, sudah berusaha jadi aktivis masih saja banyak orang yang tidak mengenalku. Oke CKTW alias cukup tahu!!!

FYI saja, dulu aku adalah siswa jurusan IPS. Tau kan anak Ips itu terkenal dengan sifatnya yang membangkang, nakal, urakan, bodoh, rese dan masih banyak lagi embel-embel negatif. Kalau ada orang bilang jurusan IPS itu ecek-ecek, mereka salah besar. Anak IPS juga punya potensi akedemis yang bisa menyaingi anak IPA, bahkan lebih. Catet!!! Ya iyalah, secara aku kan anak ips sudah pasti aku bela jurusanku itu mati-matian, yak'elaaaah hehehe.

Terus bagaimana dengan urusan percintaanku? Jangan ditanya, karena aku gak punya pacar. Pernah sekali pacaran dengan kakak tingkat tapi endingnya aku kena gamprat orang tuaku, hapeku disita, uang sakuku dikurangi dan yang mengesalkan aku ke sekolah disuruh jalan kaki. Oh meeeeen, mending putus kan daripada harus menderita begitu. Artinya predikat jomblo melekat pada diriku semasa SMA dan itu sangat menyakitkan. Apalagi saat melihat teman-teman sekolahku pacaran terus boncengan sampai lengket bak perangko saat naik motor. Hih banget deh, iri sejadi-jadinya, tapi aku hanya bisa gigit jari. Lebih baik aku belajar dengan rajin supaya nilaiku raporku bagus dan pastinya uang jajanku gak dipotong lagi. Itu lebih baik.

Belum lagi saat melihat teman-temanku yang cewek-cewek. Eeee buset dach, cantik banget cyin. Seandainya aku lelaki pasti sudah ku jadikan pacar (apaaan sih). Ya kelasku terkenal dengan cewek-cewek cantik, body ramping ala biola Jerman, kulit mulus seperti Geisha-geishanya Jepang, dan rambut lurus mirip gadis-gadis Yunani Kuno. Perfecto, numero uno, dan kata Pak Bondhan "maknyuuuussss". Sedangkan aku? Aku memang dianugerahi kulit kuning langsat (eh sombong) tapi tak seelok kulitnya teman-temannku. Badanku ramping, bahkan sangat ramping sampai-sampai orang bilang badanku layaknya tiang listrik berjalan. Biyuuuuh sadis banget kan? Bisa bayangin gimana kurusnya diriku saat SMA? Hmmmm sudahlah jangan dibayangkan, nanti malah mules hehehe. Rambutku keriting, padahal saat itu lagi ngetrend REBONDING tapi tetap saja aku tak mau mencobanya, aku emang cewek tapi gak suka nyalon. Soalnya salon isinya bencong dan aku takut bencong. Akh waktu itu pikiranku terlalu dangkal sampai tidak bisa mensyukuri nikmat Tuhan yang telah memberiku kesempurnaan fisik. Hiksss. Padahal di luar saja banyak orang yang tidak sempurna fisiknya, aku malah mendzalimi diri sendiri, aduuuuh.

Foto jadul sekitar tahun 2005-an, culun banget, geli lihatnya

But, sebagai anak yang gak gaul tapi berprestasi aku sangat dekat dengan beberapa guru. Nilaiku sangat bagus. Banyak guru killer yang luluh lantah padaku karena keahlianku mengerjakan soal-soal dan menjawab pertanyaan dengan baik dan benar. Sampai guru ekonomi yang super galak saja tak pernah memarahiku. Setidaknya ada satu hal yang bisa aku banggakan saat itu. Yeyeyeye aku senang :) :) :)

Oya sudah jadi tradisi di sekolahanku bila kelas ips yang jadi wali kelas adalah guru yang killer. Aku ingat sekali saat kelas XI mempunyai wali kelas bernama Drs.Watino. Beliau adalah guru agama islam. Perlu diketahui saat pelajaran kami semua (siswa) diwajibkan berwudhu terlebih dahulu, harus membawa Al-Qur'an, memakai mukena bagi yang perempuan, dan memakai sarung plus peci bagi yang laki-laki. Dan itu hukumnya wajib, bila tidak menaati maka tidak boleh ikut pelajaran serta nilai agamanya 50, attitudenya D. Benar-benar menyeramkan. Tidak ada yang berani melanggar aturan tersebut, bahkan kalau kita menggerakkan badan saat pelajaran kami langsung diusir keluar kelas. Jadi bayangkan saja selama pelajaran aku dan teman-teman duduk manis tanpa bergerak layaknya sebuah patung. Wuuuiiih walau begitu, saat pelajaran agama adalah pelajaran paling ditunggu karena mengetes adrenalin siswa. 

Begitu killernya guru kami tersebut sampai tidak ada yang berani membangkang. Sampai suatu ketika beliau sakit "gula" dan dirawat di rumah sakit. Kami semua menjenguknya, herannya beliau yang super galak itu sangat ramah bila di luar jam sekolah, mau berbagai senyum dan tak jarang mengeluarkan joke-joke yang sangat menggelikan. Ya Drs.Watino adalah salah satu guru favoritku. Guru yang mengajariku banyak hal tentang arti hidup dan kedisiplinan. Sayangnya setelah beberapa bulan divonis mengidap diabetes beliau meninggal. Sedih rasanya, kami semua merasa sangat kehilangan dan terus menangisi kepergian beliau

Mungkin masa SMAku tak semenarik masa-masa SMA orang kebanyakan. Tapi aku sangat senang karena sudah berhasil mengenyam bangku sekolah. Bahkan kalau seandainya waktu bisa diulang aku ingin merasakan lagi saat-saat SMA itu. Saat dimana aku jadi anak "sepu-sepu", jadi anak gak gaul, jadi anak smart tapi gak smart-smart banget, dan jadi anak yang disukai banyak teman. Punya guru killer, punya teman-teman yang cantik, punya halaman sekolah yang luas, punya kantin yang menjajakan soto paling enak, dan punya guru olahraga yang ganteng, hehehe. Ada saatnya senang, ada saatnya jengkel, bahkan ada saatnya sedih. Masa SMAku memang NANO-NANO banget. Tak mungkin bisa aku lupakan dari ingatanku. Seperti kata pepatah "Selama kamu punya kenangan, masa lalumu tak mungkin mampu kamu lupakan. Dan selama kamu mempunyai teman, maka saat itu akan menjadi momen yang menyenangkan".

How about you guys?

"Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway “sekalian ulang tahun blog, ulang tahun Ichsan dan 2 bulanan buku #AyamSakit"



Salam,

26 komentar :

  1. wiwww...asik deh baca postingannya mei.
    aku malah blm punya ide mau ikutan GA ini m,au nulis apaan.
    hehe.

    wah mei anak manis dan penurut ma ortu en guru ya masa SMA. wkwkwkw.
    baek ati juga, kan mau nyontekin tmen2 :-D

    aku kok trenyuh ya baca bagian yg Drs.Watino meninggal gk lama stlah diabtes.
    huhuhu pdhl beliau guru yg bs mendisiplinkan muridnya :-(


    gudlak buat GA nya.
    semoga menaaangg!
    *vote for mei*

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Ina, aku jadi terharu atas pujianmu hehehee (kedip-kedip mata genit).

      iya dulu sewktu SMA aku anak yg penurut paling takut sama orang tua dan guru, maklum aku kan anak sepu-sepu hahahaha
      iya aku jug suka nyontekin temen2ku soalnya kasihan sih wkwkwk

      iya kami semua merasa sangat kehilangan atas kepergian pak Watino smg amal ibadahnya diterima Allah amin

      makasih doain yaa
      ayo Ina ikutaaaan!!!

      Hapus
  2. fotonya jadul, tapi tetep cantik dan menawan kok kak mei... (y)
    teman-temanku dulu waktu jaman SMA juga banyak yang rebondingan, pake pemutih, bedakan tebel-tebel, tapi aku nggak pengen, menurutku mereka lebih mirip lenong atau kerak telor daripada geisha atau gadis-gadis yunani kuno... sukses y kak mei untuk GA-nya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aiiih jangan gitu akh, aku malu kalo liat foto jadulku hehehe
      wah..kalo teman2ku putihnya alami sih, iya mereka banyak yg rebonding tapi aku ga ikutan, kan aku ga gaul hehehe
      aamin makasih ya sukses juga buatmu

      Hapus
  3. ahaa, liat muka mbak Meiii...waktu SMA unyuk bingitttt...iya ya punyaku dlu juga gitu dipilih guru killer biar anak anaknya takuuut..hehehe..tapinya dulu aku IPA behehehe...

    ahh, nggak boleh pacaran dlu gitu yak dlu?? yah, sayang sekali padahal masa SMA itu masa kisah kasih di sekolah, tiada masa paling indah kisah kasih disekoalah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahaa unyu ya? perasaan aneh deh hehe
      wah kita beda jurusan, aku donk ips, keren. IPA juga keren pastinya hehe

      iya aku dlu gak boleh pacaran dan aku nurut soalnya aku ga mau uang jajanku dipotong sama orang tua hahaha

      Hapus
  4. Kak mei itu fotonya jadul banget.. Hahaha.. Itu tahun 70an yah..? #ehh :p
    Iya kak mei kurusss ternyata. Ditiup angin terbang tuh.. :3

    Waktu tahun 70an #ehh belum mengenal gaya pacaran backstreet ya kak? Pacarannya diam2 aja, biar gak ketahuan ortu. Hahaha..

    Sukses kak, GA nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. muahahahaha ngakak baca komenmu Rick
      jiaaah ngece sekali, itu tahun 2005 masa iya tahun 70an pliiiss deh
      beda banget kan sama yg sekarang? wkwkwkwkw

      sbnre dulu udah ada backstreet tapi aku malas heee

      Hapus
    2. Ciee maunya yg Halal-halalan ya kak. #halah
      Hahaha.. XD
      Kirain tahun 70an, soalnya fotonya masih hitam putih belum mengenal warna warni. #uhuk *kaboor*

      Yang sekarang sih sama aja.. Hahaha :p

      Hapus
  5. Potonyaa jadul banget eeeeh. Tinggi ya badan kak mei.

    Kita samaan kak, jadi anak biasa biasa aja di sekolah.
    Cuma bedanya, aku sih sedikit di judge bandel.
    Iya soalnya masa SMA ku nakal.
    Hihi
    Doyan minggat dan bikin ulah lah. Tapi tetep aku anak biasa biasa aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jadul banget kan ya hahahhaa
      ya lumayan tinggi Cil :)

      wah, kita beda sewaktu SMA aku penurut
      kenapa kamu doyan minggat? kenapa? hahhahaa

      Hapus
    2. jadi pasukan pengibar bendera mantep tu badan kak Mei.

      Haha iya soalnya aku cantik kak. Jadi nya gitu, suka minggat.
      Nggak gak.
      Waktu itu sih emang lagi musim minggat *WTH!! Minggat pun musim!!*
      Nggak gak eh.
      Yang bener sih aku emang lagi malas sekolah dan alhamdulilah suka telat dateng.
      Daripada kena hukum hormat ke bendera merah putih di tengah lapangan luas sambil minum es jeruk, lebih baik minggat aja sekalian.

      Hapus
  6. Kaya kenal sama backgrund sekolahnya. Apa kita satu almamater??? :D

    Masa SMA memang indah, seneng sedihnya campur aduk. Dan banyak kenangan tak terlupakan di sana. Senang baca tulisan Mei nih. Wah wah, nambah berat saingan dapat bukunya Ayam sakit nih. Saya saja belum diposting tulisannya:D

    Sukses GA nya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa iya? Lina SMAnya mana? aku sman2 wonogiri nih hehehe

      ayooo donk Lin nulis postingan masa SMA, pasti punya kamu seru juga hehee

      amin mksh ya

      Hapus
  7. kak mei tetep keliatan cantik ya meski di foto jadul gitu :3
    beda sama kak mei 180 derajat, aku waktu smk kerjaannya main tiap pulang sekolah muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaaa.... ini memuji apa menghina? aku kan waktu SMA culun abis hahahaha

      iya kita beda jauh, aku anak sepu-sepu kamu malah maen mulu hihihi

      Hapus
  8. mba mei,,,cerita pas es em pe nya ditunggu ya...hihihihi

    BalasHapus
  9. Setuju kak mei. Masa sma itu masa perubahan. Dari alay ke dewasa. Bakal banyak nemu hal-hal baru yang mungkin belum didapetin dari SMP atau SD.
    Iya kenapa ya titel anak IPS itu seburuk itu? Di sekolahku jg gitu sih. Tapi, tetep ada gak semua. Ada beberapa yg sangat berprestasi bahkan bisa juara lomba ekonomi tingkat provinsi gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya terkadang suka ketawa sendiri bila inget2 masa SMA, beda sama SD dan SMP soalnya hehehe
      iya nich padahal anak ips juga gak kalah pinter sama ipa.. ips kan gaul , smart n kreatif dan banyak murid ganteng2 dan cantik2nya hihihihii

      Hapus
  10. Beruntung, saat ini aku masih SMA. Semoga saat semua ini berakhir ada lukisan yang baik tentang ini semua. Dan keberuntungan lainnya, 2005 saat itu kamu belum ada UN. Tahunku sekarang? Malah enjoy this shit.

    BalasHapus
  11. selalau dipandang sebelah mata? mandra dong kak? hihihi sepu sepu baru denger nih.
    nah itu iya anak IPS sering disepelein, setuju kak, sebenarnya jurusan itu gak menentukan kesuksesan seseorang kok, hehehe anak IPS juga bisa juara umumkan.
    emang deh masa SMA paling indah n gak bisa dilupakan :D

    BalasHapus
  12. aku malah berbanding terbalik. kalo ini sepu sepu aku malah suka nginep sampe magrib di sekolah :D
    jejak pertama di blognya kak mei :)) salam kenal

    BalasHapus
  13. mbak mei alumni smanda wonogiri ya??? aku dulu juga diajar pak Watino mbak,,kalo pelajaran agama kudu pake mukena,,,tempat duduk q pas di depan meja guru lagi jadi dag dig dug juga waktu itu hehehe

    BalasHapus
  14. mba mei artikelnya bagus2 ya,jadi enak ngebacanya

    BalasHapus
  15. SMA ? ini lah alasan gue kenapa ngambil TEMA SMA, asli gue jadi sedih, abis UN bakalan bener2 pisah dengan semua teman seperjuangan....

    Masa SMA kita cuman kita yg tau dimana letak istimewanya. nggak ada yg berhak menjudge kalau masa SMA kita biasa2 aja. termasuk kita sendiri ya kak mei :))) . jadi mulai sekarang harus menanggap masa SMA kita luar biasa, bukan biasa2 aja, horeeeee

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top