Kamis, 06 Desember 2012

Psikotest

Apa kabar semuanya?
sepertinya sudah lama banget nich gak nulis, maklum lagi sibuk. hohoho.

Kali ini aku mau cerita pengalamanku saat melamar pekerjaan. Beberapa hari yang lalu aku buka sebuah situs lowongan pekerjaan, nah disana ada beberapa jobs, salah satunya lowongan menjadi frontliner di sebuah bank swasta di Indonesia. Karena lamarannya via online jadinya aku masukin lamarannya lewat email. Pertama biasa saja, karena aku sudah biasa melamar menjadi pegawai bank, gak hanya sekali, tapi berkali-kali. Mulai dari kota Solo, Jogja, Semarang, Bekasi bahkan Jakarta. Aku juga sempat ikut beberapa test. Dan yang lebih mengerikan aku selalu gagal. Nah, maka daripada itu aku sudah kebal dan tidak pernah takut gagal untuk mencobanya lagi, siapa tahu kali ini aku beruntung. Dan benar saja, aku dipanggil untuk mengikuti psikotest. Tidak ada yang istimewa memang, namun lika-liku untuk mengikuti jalannya psikotest itu yang susah.

Bagaimana tidak, tempat testnya saja bahkan aku tidak tahu. Aku belum pernah ke kota tersebut sebelumnya. Tapi itu tak menyurutkan niatku, karena satu alasan yang seperti aku sebutkan tadi, siapa tahu dewi fortuna berpihak kepadaku. Saat itu ada salah satu temanku yang mau mengantarkanku untuk mengikuti test. Alhamdulillah, ternyata punya teman itu bisa sangat membantu. Pagi itu aku berangkat sekitar jam setengah delapan pagi. Tetapi, malam sebelumnya aku sempat belajar. Ya belajar psikotest, sebenarnya terlihat konyol, karena psikotest itu gak perlu belajar, kita hanya perlu memahami karakter diri masing-masing. Ya sepertinya begitu. Beberapa soal aku lahap dengan rakusnya, sudah aku ingat-ingat, nanti kalau disuruh menggambar pohon harus tahu arti pohon itu apa. Banyak soal psikotest yang aku pelajari, dan aku sangat yakin soal yang akan keluar pasti sama seperti soal-soal psikotest yang lainnya, karena aku kan sudah pernah mengikuti test pegawai bank sebelumnya.



Jam sembilan pagi aku sampai ditempat test. 1 jam lebih awal memang, karena  jadwal psikotestnya dimulai pukul 10.00 pagi. Ternyata banyak juga yang menjadi peserta test. Nyaliku sempat menciut waktu itu, tapi aku tepis dengan pura-pura terus mengobrol dengan teman yang mengantarku. Waktu berjalan menunjukkan jam sepuluh lewat, akan tetapi HRDnya belum jua datang. Sempat berpikir, apa setiap orang besar itu selalu datang terlambat? entahlah.. aku pun mulai berpikir yang macam-macam, jangan-jangan HRDnya bangun kesiangan, atau mungkin dia lupa kalau saat ini harus mengadakan serangkain test bagai calon pegawai sepertiku ini. Lagi-lagi pikiran itu menggelayut dibenakku, tapi aku harus positif thinking, mungkin saja HRD tersebut terkena macet dijalan gara-gara ada si komo lewat. Semoga saja alasan itu masuk akal. Jam sebelas tepat kami semua (peserta test) dipanggil, ternyata HRDnya sudah datang. 

Kami dipersilakan masuk sebuah ruangan di lantai 4. Ruangan kecil itu berisi 15 peserta. Dingin bukan main rasanya, mungkin ACnya sengaja diatur dengan temperatur sedingin-dinginnya supaya pesertanya kedinginan dan merusak konsentrasi saat test. Atau mungkin hanya aku saja yang merasa kedinginan karena terlalu ndeso, gak pernah berada diruangan ber-ac. Pertama-tama kami disuruh mengisi biodata terlebih dahulu. Selanjutnya test menegangkan tersebut dimulai. Dan ternyata yang aku pelajari semalaman tidak keluar. Ini benar-benar test yang berat bagiku, isinya matematika dan bahasa Inggris. Aku pesimis tapi tetap mengikuti alur dan instruksi dari HRD untuk menjawab soal satu per satu. 

Aku yang tadinya kedinginan kini berubah menjadi kepanasan. Kepanasan bukan karena cuaca panas, tapi karena aku tidak bisa mengerjakan soal-soal psikotest tersebut. Waktu 2 jam berjalan begitu lama, aku berharap waktu itu seketika berhenti dan aku bisa langsung pulang. Karena aku sudah tidak kuat di dalam ruangan tersebut. Pengin rasanya aku cepat-cepat sampai kost dan tidur sepuasnya, supaya soal-soal psikotest yang sedang aku kerjakan ini tidak menggelayuti pikiranku terus. Akhirnya yang dinanti-nanti terwujud, kami disuruh berhenti mengerjakan soal. Aku adalah orang kedua yang keluar dari ruangan, sebelumnya ada seorang cowok yang lebih dulu berlari keluar.

Aku pulang dan sempat cerita-cerita dengan teman yang mengantarku. Karena terlalu asik bercerita, pulangnya kita nyasar, alias salah jalan. Hahahaha malu bukan kepayang tapi kejadiannya menjadi sangat lucu waktu itu, hampir tersesat di kota orang.

Berikut tips menghadapi psikotest versiku:
1. Sarapan, jangan sampai melupakan yang satu ini, karena isi perut akan sangat berpengaruh terhadap kegiatan psikotest anda.
2. Membawa tissue, jangan lupa juga untuk membawa tissue, karena siapa tahu nanti kalian bakal mengeluarkan keringat yang banyak karena tidak bisa mengerjakan soal.
3. Alat tulis, selalu bawa alat tulis saat akan menghadapi ujian, apapun jenis ujian tersebut, jangan samapai merepotkan diri sendiri bahkan orang lain karena terganggu kita saat harus meminjam alat tulis mereka.
4. Konsentrasi, ini adalah hal penting, harus dibutuhkan konsentrasi yang tinggi saat mengerjakan soal. Tetap fokus dan jangan memikirkan hal-hal diluar test.
5. Tidak ada salahnya untuk belajar mencari tahu jenis-jenis psikotest, karena itu akan sangat membantu, walau terkadang tidak sesuai harapan, karena baru saja aku mengalaminya, semua yang aku pelajari ternyata tidak keluar saat ujian.
6. Terakhir dan tak kalah penting adalah berdoa. Semoga saja diberi yang terbaik dan lolos menghadapi ujian yang sedang kalian ikuti. Amin

Oya, bagi yang lolos psikotest akan dihubungi via telepon untuk mengikuti test selanjutnya. Doain aku lolos ya teman-teman, supaya aku bisa berbagi cerita lagi :)

Bersambung ......

76 komentar :

  1. Psikotesnya matematika sama bahasa inggris? :O
    Semoga kali ini diterima. Amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener.. soalnya ada 200, sebagian hitung-hitungan n sebagian lagi bahasa inggris, susah banget, beda sama yang disoal2 psikotest itu, hadewww

      Hapus
  2. Wah, baru sekarang saya denger ada psikotes matematika dan bahasa inggris..
    Biasanya paling disuruh tambah-tambahan di kertas segede genderuwo, atau gambar poon, atau nyelesein puzzle dan nebak gambar dadu.. :)

    anyway, semoga sukses!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kok, aku kira emang disuruh gambar pohon/ manusia, disuruh nebak gambar dll.. tapi yg ini testnya beda, aneh memang hehe

      Hapus
  3. gara-gara test bernama psiko inilah beberapa kali pernah ditolak bekerja alias tidak lolos. salam kenal Mba mei:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. terkadang menjadi kendala, tapi kita gak boleh putus asa, tetap semangat

      Hapus
  4. Amin :) semoga lolos ya kak, walaupun sebelumnya banyak cobaan dan kendala semoga bisa diterima as pegawai bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya amin, makasih ya doanya dek, km jg mg sukses UTSnya

      Hapus
  5. kalo aku psikotest langsung di komputer. nanti interviewnya sambil jalan pas psikotes .

    psikotesnya mungkin lebih banyak dari kamu, banyaaaak banget .
    dan harus optimis intinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayaknya tu lebih susah ya? hehehe

      ship deh harus optimis, misal nanti gak terima ya harus ikhlas, tapi harus semangat :)
      thanks ya

      Hapus
  6. Gue doain semoga lo lulus deh yah,.

    BalasHapus
  7. kalo saya sih psikotes dibawa santai aja.. :)

    pun sepertinya kebanyakan psikotes itu hampir sama, malah ada yang sama plek soalnya.. :)

    *pangalaman dari 17 kali psikotest.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebat anda. hahahhaa
      pengalamannya banyak bgt hmmm

      Hapus
  8. hiiikkk semoga mei mei lulus ya.... :) amiin

    BalasHapus
  9. Uuww,, Nggak pernah yang beginian gue jenk wulandd,,
    ^_^

    Moga Lolos ya jenkkk .. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah mosok gak pernah ikut psikotest sih?

      amin thx

      Hapus
  10. gwe perang dapet soal psikotes waktu lomba dulu. dan itu brr abis. logikanya nauzubilah. soalnya kampret susah semua arggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahaha
      udah keliatan kok yam kamu tu gak bisa ngerjain xixixixi

      Hapus
  11. Saya malah suka psikotest..
    Tapi yang ada gambar-gambarnya..
    Ehehehehehe

    Semoga sukses ya Mbak :)))))

    BalasHapus
  12. Belum pernah gue psikotest,,, dan untungnya bukan psikopat! #GagalFOkus

    Semoga lancaar yaaaa,,, :D

    BalasHapus
  13. Belum pernah sih psikotes :))
    Tapi saran saran nya boleh juga , hahaha

    Semoga lulus ya psiktopes nya :))

    BalasHapus
  14. kunjungan perdana sobat :) sambil baca2
    visit n komen back y dblogq :)
    skalian follow ya nnti saya followback

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke deh.. makasih lho ya udah mampir
      tadi barusan aku bewe ke blog kamu :)

      Hapus
  15. Amin deh semoga lolos dan keterima disana ya O:)
    Ceritanya bersambung ni.. Gue tunggu kelajutan ceritanya ;)
    Dan bawa GOOD NEWS yaa!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAAAAmin ya Allah.. doain aja, tar pas pengumuman aku tulis deh di blog

      Hapus
  16. intinya
    harus percaya diri ya saat test interview n psikotest...
    fighthing trus dach!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bimo
      jangan berhenti doain aku ya..

      :) : )

      Hapus
  17. hahaha
    dari dulu mah namanya psikotest kagak perlu belajar mbak, wah ada-ada aja lu mbak.
    tapi keren juga perjuangan lu mbak gak kenal nyerah, salut dah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak ada salahnya belajar, hehehe
      tapi memang semua itu tergantung sama kerja keras kita n nasib kita hehehe

      oke siip, tanks bgt ya

      Hapus
  18. HDR-nya jadi telat mungkin gara-gara nyisir bulu keteknya dulu biar pas ngadain test bisa kerennya maksimal.

    pikiran lo keganggu juga ternyata, sampai AC yang terlalu dingin lo katain sebagai perusak konsentrasi :)

    pernah juga ngalamin kejadian kayak begitu, saking ramenya cerita sampai ngeluyur kesasar. Semoga ada yang nelpon lo entar. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaaa
      gila aja lu bay, masa iya si HRD cukur bulu ketek dlu hahaha

      akh, emang kok, coba kamu disuruh test terus ruangannya dingin bgt, pasti deh konsentrasimu buyar,gara2 kedinginan

      hahhaa.. bener2.
      makasih ya bay.. :)

      Hapus
    2. kali aja HDRnya ada campur tangan sama romo irama makanya sampai kayak gitu :)

      iya sih, apalagi kalo gue yang punya paru-paru basah ga bisa tahan sama yang dingin-dingin, pasti aja langsung keringetan ditelapak tangan sama kaki.

      sebagai teman yang baik kita harus saling mendukung :P

      Hapus
    3. wkwkwkwkw

      wah, smg cepet sembuh ya bay.. siiipp

      Hapus
  19. wah baru tau kalo dibank psikotestnya kaya gitu
    biayanya testnya seputar perusahaan itu sendiri kalo bank ya tentang bank
    kalo asuransi ya asuransi , tp kok matematika wkwk
    kalo bahasa inggris sih sedikit masuk akal
    gue pernah training dibank waktu SMK hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkww emang, kan aneh ya??
      tapi lucu juga lho..

      wah keren donk, ceritain pengalamannya donk??

      Hapus
  20. menyimak aja sob,.. hehhehe,.. ta tau mau koment apa,.. hehhehe

    BalasHapus

  21. iye, dalam psikotest harus pinter2 nyari referensi biar dag gugup waktu tes dan punya gambaran..hehe
    sukses ya...moga lolos dan dapet kerja..amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah betuuul banget tuh, gak ada salahnya kan mencoba :)
      amin thx

      Hapus
  22. gua.. sekalinya ikut psikotes dan enggak lulus hhhaha

    BalasHapus
  23. pernah main-main dikit sih ttg psikotest ini, mainin punya kakak. susah ternyata. :)

    BalasHapus
  24. Nambahinn mba, Minta Izin dan Doa Restu dari Ibu dan Ayah

    semoga lanjut untuk test selanjutnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga tuh, tanpa restu orang tua rasanya tu kurang
      amin de

      Hapus
  25. Jadi pengen tau soal psikotes itu kaya gimana, soalnya saya masih kuliah. hehe
    Semoga lolos mbak yaa, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. shiip deh, nanti kalau kamu melamar pekerjaan pasti akan melewati tahap psikotest, kecuali kamu mau buka usaha sendiri jadi ga perlu test hehehee
      oke siap matur thankyu

      Hapus
  26. tes matematika adalah test yg paling bikin males wlopun ujungnya mau ga mau harus mau juga,,,plus interview lebih dr 3 kali fiuhhhhh bolak balik ga jels nggantung gtu,,mending deket klo di luar kota itu beghhhh,,tp kadang seru juga sih klo udah bisa diterima wlopun psikotestnya bikin gondok,,,blm lagi cek kesehatan...tp WOW klo kita bisa ditrima semua itu ga bakalan krasa,,coba deh (amin moga ketrima yah :) ) doa dan restu ortu penting banget pasti ga lupa kan minta doa ma mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwkw
      lucu juga komentmu
      yup bener banget deh
      semoga aja ketrima
      soalnya test2nya tu bikin gembreget xixixixi
      ship mksh ya

      Hapus
  27. Semoga menang ya mba.

    Salam sukses selalu...

    BalasHapus
  28. Waw nice post kak
    terus berkarya ya
    aku tunggu artikel selanjut nya
    dan oh ya berkunjung juga ya sesekali ke my blog..
    ok!
    :)

    BalasHapus
  29. kalo gua misalnya psychotest. pasrah aja. ga mesti belajar. :)

    BalasHapus
  30. salam kenal-kunjungan perdana nih.maaf tirana aduka mampir

    BalasHapus
  31. matematika dasar atau logika matematika ya?

    udah kluar blom pengumuman hasil psikotesnya?
    semoga lolos ya.

    BalasHapus
  32. Tp hebat jg tuh jd org yg kedua yg berhasil keluar dari ruangan test.. hehe..
    emang sih, terkadang soal2 psikotes itu membutuhkan konsentrasi yg penuh..
    tp yg terpenting lg, jgn sampe kamu menjadi grogi, kalo udh grogi apalagi panik trs keluar kringet, wah itu tuh yg bikin kamu gak bs mengerjakan soalnya.

    BalasHapus
  33. Mei udah test berapa kali? kok kayaknya udah paham.... Jleb, eh kalo sarapannya pakek energen boleh donk

    BalasHapus
  34. Tenangkan diri ... jangan terlalu banyak pikiran


    Salam kenal yaa.
    Hasil kunjungan balik :D

    BalasHapus
  35. sabar kak, suatu saat kegagalan akan capek menemani kakak hingga digantikan temannya kegagalan yaitu kesuksesan, semangat ya kak :D

    BalasHapus
  36. saya belum prnh cba sih, tpi itu logika atau gimana ya??

    BalasHapus
  37. aku pernah ikut psikotest juga. bukan buat nglamar pekerjaan. tp jadi testee temanku yang anak psikologi. biar gitu tetap deg-degan. *dikit.
    lah gimana gak, jadi testee berarti merelakan temanku tahu sedikit ttg kepribadianku. *meskibelumtentubenarpersis


    sukses yah :)

    BalasHapus
  38. blom pernah ikutan yg bginian nii,, heemm,, makasih tipsx,, someday psti gue bakal ngalamin,, hoho

    BalasHapus
  39. Niat, tekad, perjuangan dan pengalaman saya rasa cukup untuk mengalahkan para pesaing. Selebihnya adalah doa karena dengan doa berarti kita telah menyandarkan diri kepadaNya apapun hasilnya.

    Semoga sukses selalu menyertaimu.

    BalasHapus
  40. @dapah: makasih ya

    @hrengga: oke ditunggu

    @yoga: pasah dan berserah diri ya? hehee

    @tirana: siap, tapi aku gak paham sama bahasa di blog kamu :(

    @roel: logika matematika kakak ... shiiip

    @penghuni60: wah bener, kayakna itu deh, grogi abis hihihi

    @rinem: berkalikali nem, tapi gagal mulu :(

    @indrayana: siiippp

    @djuju: makasih adek semangatnya

    @iva: logika semua, suatu saat kamu pasti ngalamin hhee

    @novi: amin, wah pengalaman yg mengasikkan pasti di test temen sndr

    @shabria: hu um, dipersiapin aja dari skrg

    @halama: makasih banyak ya

    BalasHapus
  41. Ketika Aziz Azizah Galau

    Entah sampai kapan ku bisa bertahan
    menjaga seutuhnya kasih sayangku
    meski dia bukan milikku,aku bahagia..
    Meski aku tak sesempurna seperti yang dia minta
    aku tetap bertahan

    dimanapun aku menatap dunia
    yang terbayang hanya senyum terindahnya
    bahkan saat aku tak bisa lagi menatap dunia
    kuharap aku bisa merasakan hangat canda tawanya

    selamanya aku menungguA
    hingga dia menyadari akan kasih tulusku

    BalasHapus
  42. psikotest itu seru lohhh hehe, eh tapi beda ya sama psikotest waktu skolah ?

    BalasHapus
  43. mbak, bagaimana agar ketika test kita tidak nerveus?
    thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. berdoa, jangan lupa sarapan/makan terlebih dahulu, fokus/konsentrasi dan buat penampilan serileks mungkin :)

      Hapus
  44. yang penting tenang saja....
    ga perlu grogi dan yakin sama kemampuan diri sendiri...
    :)

    BalasHapus
  45. Psikotes itu mudah jika tahu trik menghadapinya! Psikotes itu gampang jika tahu cara menjawabnya!

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top