Rabu, 26 Desember 2012

Serangkaian test wawancara

Kali ini aku mau lanjutin ceritaku yang sempet tertunda kemarin, maklum lagi sibuk-sibuknya kerja. Selengkapnya yang belum baca postingan kemarin klik di sini!

Siang itu tiba-tiba handphoneku berdering, ada suara lembut dari seberang "halooo..benar ini dengan mbak Mei Wulandari? selamat anda berhasil lolos psikotest di bank kami, selanjutnya anda dimohon untuk datang test wawancara di blablabla #$%^&&**((^%. Terima kasih". Sontak aku kegirangan sambil loncat-loncat keliling komplek sambil nyanyi lagunya Kangen band*abaikan. Tidak disangka aku lolos psikotest, langsung aku hubungi temanku yang kemarin mengantarku untuk kembali mengantarku ke tempat wawancara. Alhamdulillah temanku bersedia mengantar. Lagi-lagi aku loncat kegirangan.

Test dimulai pukul 11.00 WIB. Aku terpaksa berangkat pukul 10.00 WIB karena ada beberapa pekerjaan yang harus aku selesaikan. Tidak disangka ternyata kemacetan di jalanan tidak dapat dielakkan, sampai aku harus menerobos dan mencari celah-celah kecil disamping bus, truk dan mobil. Alhasil dengan kegesitan temanku mengendarai motornya, sampailah di bank tersebut pukul 11.00 tepat. Langsung buru-buru masuk ruangan tanpa memperhatikan make-upku yang sudah lumayan luntur.

Tiga puluh menit menunggu akhirnya namaku dipanggil untuk test wawancara. Sebelumnya aku sempat berkenalan dan bertukar nomer telepon dengan peserta test lainnya, dia adalah Mega. Masuk ke dalam sebuah ruangan kecil aku siap diintrogasi oleh sang HRD. Aku diberondong bermacam-macam pertanyaan, mulai dari Curriculum Vitae, sampai alasan kenapa aku melamar di bank tersebut. Seperti biasa aku menjawab pertanyaannya dengan santai tapi mungkin sedikit ngaco, karena jujur aku tidak mengerti maksud HRD bertanya berbagai alasan seperti itu kepadaku. Hampir satu jam aku di dalam ruangan dan akhirnya aku dipersilakan keluar dan menunggu kira-kira satu minggu lebih untuk lolos atau tidaknya. Sedikit canggung dan aku pun kembali pulang. Saat itu aku memang pesimis tidak lolos test berikutnya. 

Lima hari berikutnya aku dihubungi kembali lewat telpon, "Halooo... mbak Mei selamat anda lolos test wawancara, selanjutnya anda harus mengikuti lagi test wawancara berikutnya, silakan datang ke blablabla @%^*&(^%$#.. terima kasih". Senangnya hatiku karena aku berhasil lolos, karena aku sempat pesimis waktu itu. Kali ini aku disuruh datang pukul 11.00 WIB. Aku berangkat lebih awal yaitu sekitar pukul 09.30 WIB, karena aku yakin pasti dijalanan akan mengalami kemacetan lagi seperti kemarin. Sesampainya di bank tersebut aku melihat jam tangan, ternyata masih tersisa waktu kurang lebih 15 menit lagi, aku ke kamar mandi untuk merapikan make-upku yang memang sudah berantakan. 

Kali ini pesertanya ada 3 orang, yaitu aku, Mega dan Dian. Mega adalah orang yang pertama kali wawancara. Sekitar pukul 12-an dia keluar. Kemudian sang HRD datang menghampiriku, dengan suara lantangnya dia berkata "karena sekarang jam istirahat, jadi silakan kalian berdua (aku dan Dian) istirahat dulu sebentar di luar, nanti sekitar jam setengah 2 silakan kalian kembali kesini untuk test selanjutnya". Dengan muka masam aku keluar dari bank itu, jengkel sebenarnya karena kemarin aku dijanjikan untuk test jam11 tapi kenyataannya sekarang berubah. Setelah makan siang aku kembali ke bank. Dan ternyata sekitar jam 2 lebih namaku belum dipanggil. Aku jadi marah dan rasanya pengin pulang, karena aku merasa tidak dihargai. Waktuku terbuang percuma. Bagiku janji harus ditepati, dan waktu tidak boleh ngaret terlalu lama. Karena bagiku WAKTU ADALAH UANG!

Waktu adalah uang.

Jam menunjukkan setengah 3 sore dan namaku belum juga dipanggil. Benar-benar kesal aku dibuatnya. Apakah aku tidak berarti sampai harus ditelantarkan begitu saja? atau mungkin HRDnya baru sibuk atau entah lagi ada meeting dan lain sebagainya? pikiranku pun mulai kemana-mana karena memang sudah sangat kesal menunggu lama. Jam 3 tepat baru aku dipanggil, setelah aku lelah menunggu dari jam11 siang sampai jam 3 sore. Bayangin 4 jam waktuku sia-sia menunggu test tersebut. Dan yang aku sesalkan aku test wawancara tidak sampai 10 menit, aku disuruh pulang dan menunggu 3 hari pengumuman lolos atau tidaknya. 

Tiga hari berselang ternyata aku tidak lolos. Dari ketiga peserta (aku, Mega dan Diuan) hanya aku yang tidak lolos. Kesal rasanya, tapi aku sudah terbiasa dengan kegagalan melamar menjadi pegawai di bank. Aku tidak begitu mempermasalahkannya, yang justru aku sesalkan kenapa hampir setiap orang yang punya jabatan tinggi selalu meremehkan bawahannya, bahkan sering kali tidak menganggapnya, termasuk para pelamar pekerjaan yang disia-siakan oleh HRD maupun orang terkait di dalamnya??? semoga ini hanya opiniku semata, dan tidak terjadi diluaran sana, semoga.



111 komentar :

  1. memang kadang semua org gak dapat memahami..

    BalasHapus
  2. Hmmm,,, Okay, Mei. Suara kamu lumayan, cuma ada sedikit kesalahan tadi di awal... *Salah komen :|

    Serius yang ini, jadi ceritanya di "PHP-in" sama HRDnya yaaa?? Sabaaarrr,,, rejeki gak lari kemana, cukup dikejar saja, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaaah mister gandi salah komen *lempar bata

      iya di PHPin hikkssss
      nah itu, ngejarny itu yang susah :(

      Hapus
    2. Kau lari kan ku kejar,,, *Eh salah lagi*
      Mending batanya buat bangun rumah, rumah kitaa, eh bukan rumah Pak Camat aja deh,, -___-

      Terus berdoa nak. :D

      Hapus
    3. nah,,, lagi-lagi salah komen huhuhuuu

      Hapus
  3. emang udah berapa kali ngelamar di bank, Mei??

    sabar aja mei.. setiap usaha pasti bakal ada buahnya..

    mungkin disana bukan tempat terbaik buat kamu, kali aja bos nya galak, kali aja pegawai nya suka menggosip.. kali aja.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah berkali-kali
      sampai lupa aku menghitungnya hahahhaa

      iya harus sabar.. mungkin benar katamu Risah, bosnya galak mungkin ya hahaha

      Hapus
  4. sabar ya Mbak Meiii..tetap semangaaaaaat...kalo gigih berjuang nanti juga bakalan sukses lolos jadi pegawai bank :)
    semangaaaaaat !

    BalasHapus
    Balasan
    1. aminnn
      makasih ya dek Mey juga hahahaa
      semangat

      Hapus
  5. Sabar ye, saya juga pernah hadapi perkara yang sama ketika ingin melamar pekerjaan..

    BalasHapus
  6. time is money

    udah lama lama nunggu ... ternyata nggak ....

    BalasHapus
  7. Ya, di Indonesia memang masih seperti itu. omongan yang didengar dari "siapa" yang ngomong bukann "apa" isi omongannya. Jadi yang merasa punya jabatan selalu punya hak lebih tinggi. Semangat lah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener banget tuh.. knp ya seperti iyu? hmmmm

      Hapus
  8. yaah sabar ya kakak mei :(
    mungkin ada pekerjaan yang lebih baik yg udah direncanakan Tuhan untuk kak mei :3

    trus selama nunggu itu ngapain donk :|
    garing banget dikacangin berjam2.
    mungkin sibapak HRD sangat menghargai waktunya, sampai2 dia melupakan untuk menghargai waktu orang lain.
    keep calm kakak :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makasih ya
      semoga aja

      eh-eh HRD nya cewek lho.. masih muda, bukan bapak2..

      aku kayak kacang garing gtu nunggu di dalam bank, kasian bgt aku huhuuhu

      Hapus
  9. dunia emnag kadang ga adail, tapi kegagalan adalah keberhasilan yg tertunda .keep spirit kaka :)

    BalasHapus
  10. wahh sabar ya mbak mei mei , jangan menyerah yah, keberhasilan memang butuh perjuangan. :)

    BalasHapus
  11. aku jg pernah tuhh ngelamar dibank...
    nyebeliiiinn bgd kejadiannya... :(
    sabarr yahh meii...
    semangat terusss!!!

    BalasHapus
  12. sabar..ngelamar kerja itu sama kayak cari jodoh. kalo ditolak ya berarti bukan jodoh, siapa tau ada yang jauh lebih baik yang bisa nerima kita apa adanya. tetep semangat kakak!

    BalasHapus
  13. sabar ya kakak, cari kerja itu kaya cari jodoh: susah. tetep cemungudh ea kakak

    BalasHapus
  14. yang tabah mei, Inilah kelemahan orang indonesia. ia ini

    BalasHapus
  15. Sabar yaaaa... Mudah-mudahan dapat kerjaan yang lebih baik...
    Tapi, saya salut sama prinsipmu yang tegas bilang "TIME IS MONEY"
    :)

    BalasHapus
  16. Sabar Mbak. Tetap semangat ya Mbak Meiiii! :)

    BalasHapus
  17. yang tabah mbak, gue juga pernah ngalami hal demikian..

    BalasHapus
  18. Salam sukses aja ya mbak, dan salam perkenalan dari saya.

    BalasHapus
  19. semoga...
    dan sabar yah mbak..
    kesabaran akan membuahkan hasil kok. fight mbak!! percaya deh. trus berdoa yah :)

    BalasHapus
  20. waduh, sabar aja ya, boss.....
    ykin dah, pekerjaan yang lebih baik sudah menunggu

    BalasHapus
  21. wah kak mei nggak nyoba cari duit kecil2 an dulu ta slama penungguan

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bang, kemarin sambil ngamen wkwkwkw

      Hapus
    2. wah iya aku lupa yg aku kasih duit di jalan raya itu kan kak mey ya hehe

      Hapus
  22. kasian temennya diminta nganterin terus tapi pas baliknya mampir di warung senyum dong kan? :D

    sabar aja, mungkin pekerjaan itu ga pantes buat lo, dari HRD nya aja udah ketahuan kayak gitu. ga beres.

    jangan patah semangat teruslah berdoa dan teruslah mengaji nak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah-wah.. makasih ya Bay selalu ngikutin ceritaku..
      wah sayang i blm aku ajak ke warung senyum, insyaallah kapan2...

      iya emg dasar HRDnya rese hehe

      makasih ya, semangat

      Hapus
    2. ga itu berkat lo sendiri juga yang rajin ke blog gue. simbiosis mutualisme kata abang goreng dikampus gue.

      iya, paling ga bertahan lama tuh ngejabatnya.

      karena semangat sebagain dari iman.

      Hapus
    3. siiipp... hrus saling memberi energy :)

      salam superr

      Hapus
  23. para atasan yang suka banget meremehkan bawahannya itu, mungkin tak benar2 menghayati posisi mereka saat jadi bawahan.. padahal harusnya mereka ngeh dan sadar betul, tanpa bawahan, mana bisa lancar kerjaan mereka..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin
      bisa jadi seperti itu dhinz :)

      mg2 aja mereka semua ngerti

      Hapus
  24. sabar ya.. :)
    gak papa, itung2 pengalaman dalam melamar pekerjaan.. :D
    pasti ada pekerjaan yang lebih cocok dan lebih baik dari itu buat mbak..
    semangat.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih Ginty
      semangat juga buat kamu
      thank doanya

      Hapus
  25. sabar ya kak mei, gua yakin ko masih ada kerjaan lain yg memang terbaik buat kaka :)

    BalasHapus
  26. Aaaakkk.. Ini postingan jleb banget mbak mei.. Secara saya jg lg nyari2 kerja, tp memang bukan di Bank sih.. :P Postingannya jd pelajaran bgt nih..
    Btw salam kenal ya mbak mei.. Boleh dong minta folbeknya..hehe XD

    ayurianti.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama ya? hehehehee
      makasih ya
      harus tetep semangat buat nyari kerja, g boleh putus asa

      oke deh

      Hapus
  27. wah udah penuh perjuangan nunggu empat jam lebih, bela2 in berangkat gasik, bela2 in loncat2 kegirangan sebelumnya waktu dapet telpon ..
    endingnya bikin down banget -_______-

    sabar ya, percaya aja pasti ada hal yang lebih baik setelah ini ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. endingnya menyedihkan

      iya, mungkin bisa jadi seperti itu :)
      mksh ya

      Hapus
  28. Kenapa Harus ada psikotest, dan berbagai interview segalaaa -__-

    BalasHapus
  29. Opinimu, dik :)
    Setiap kegagalan pasti menempa dirimu lebih tegar menghadapi wawancara2 berikut. Semangat ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, hanya opiniku semata
      siiip makasih ya

      Hapus
  30. namanya juga usaha mbak.. :)

    BalasHapus
  31. yang sabar sis, buat pengalaman! :)

    BalasHapus
  32. aku juga sering digituin sama si bos, janjinya jam 7, tapi datengnya jam 8, diperlakuin gitu mulu, belum lagi hal laen, yang jelek2 buat aku, gitu deh bawahan, selalu teraniaya -_-

    BalasHapus
  33. y gitu lah orang sombong... sementang jadi bos

    BalasHapus
  34. Nunggu 4jam tapi endingnya nggak diterima? Edaaan paraaah banget.. Sabar ya mbak :')

    BalasHapus
  35. tetap semangat ya mbak mei... moga suatu saat bisa jadi pegawai bank n jadi atasan yg baik bagi bawahannya

    BalasHapus
  36. karena mereka telah mengalami fase itu dan diperlakukan yang tidak mengenakan seperti itu. mungkin. tapi situasi itu ada di mana-mana Mbak. siapkan mental untuk menghadapi tipikal yang seperti itu. cuekin aja.

    BalasHapus
  37. sepertinya HRD nya perlu di-training ulang...

    Pernah ada kasus, seorang yang gagal diterima kerja di salah satu tempat malah melancarkan aksi balas dendam dengan meneror BOM tempat itu. Mudak2an mei gak sampai segitunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow masa sampe meneror BOM? wah saya bukan orang yang seperti itu mas hehehee

      Hapus
  38. Sabr yaaa :) mungkin belum jodohnya untuk Ka Mei..
    semangaat..

    BalasHapus
  39. Semangat, jgn putus asa karena ditolak :)

    BalasHapus
  40. Coba lagi mbak.. Albert Einstein udah mengalami kegagalan 99 kali tapi dia masih mau berusaha..
    Jangan menyerah, pasti ada jalan buat dapet pekerjaan yg layak..

    BalasHapus
  41. pkoknya never give up aje kak

    BalasHapus
  42. met pgi met aktifitas mas bro. smga hari,ini lebih baik dari hari yng kemarin Amin

    BalasHapus
  43. wah, sayang banget ya mbak, perjuangan mbak udah besar banget malahan, yang anehnya kenapa cuma mbak yang wawancara 10 menit? yang lainnya sampe 1 jam-an... aneh ya,,

    tapi semoga mbak diterima di pekerjaan yang lebih baik ya.,..

    BalasHapus
  44. aku pernah 28 kali test psikotes dan wawancara
    jgn menyerah ya :)
    dan setiap wawancara aku selalu posting di blog
    makanya pas di search di google : panggilan interview
    itu yang keluar blog aku

    semangat!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow banyak sekali kamu interviewnya
      tetep semangat deh :)

      Hapus
  45. jangan pernah patah semangat ya kawan,apapun yang terjadi
    karena jika kita menerah semuanya selesai sudah,,

    BalasHapus
  46. Semangat dan tetap berusaha,
    karena semuanya pasti akan ada makna dibalik
    yang dijalani Mba; Mei Wulandari.

    BalasHapus
  47. salam kenal, folbek ya.., makacihhh..! *smile

    BalasHapus
  48. hehe.., ga ngerti juga harus coment gimana, numpang nyimpen tulisan aja d sini, boleh?

    BalasHapus
  49. Sudah lama tidak berkunjung ke blog ini, sukses selalu deh buat mbak meimei baik di dunia nyata maupun di dunia maya.

    BalasHapus
  50. sukses ya mei buat karirnya.
    punya pekerjaan tetap en bisnis sampingan (bisnis online)

    seperti kata orang yang (ngaku) bijak : "status Pekerjaan boleh cuma 1. tapi sumber penghasilan harus lebih dari 1"

    hekehekehekkkk :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaamin

      makasih banyak lho ya

      yup bener banget tuh
      xixiixixix

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung, silakan berkomentar dengan sopan ya. Jangan lupa follow ig/twitter juga di @meifariwis

Back to Top