Senin, 06 Februari 2017

Kenapa Saya Butuh Me Time?

Kenapa saya butuh me time?. Sebagai seorang ibu rumah tangga plus ibu pekerja, saya jadi punya seabrek kegiatan yang dirasa-rasa kok nggak ada habisnya. Iya nggak sih bu-ibu? Saat di rumah misalnya, perasaan sudah beres-beres tapi kok masih ada kotoran yang harus dibersihkan, belum lagi kalau mainan Kenzo berantakan. Aduh mak, pusing pala inces! Pun saat di sekolah, selesai mengajar masih harus koreksi, kadang harus ketemu orang tua siswa atau ada masalah sama anak didik, komplit sudah hidup ini.

Postingan kali ini saya masukkan ke label #NgobrolAsik bareng Vindy Putri. Tema yang ini sepertinya cocok untuk kami berdua, karena kami sama-sama butuh me time.


Baca juga punya Vindy



Me time bagi saya itu penting, tapi mungkin porsinya beda-beda setiap orang. Ada yang pergi ke gunung, hang out bareng teman, atau bahkan hanya dengan ngemil makanan favorit. Apapun bisa jadi me time bila itu yang diinginkan oleh si ibu.

Kenapa saya butuh me time? Jawabannya akan saya bagi menjadi 2 bagian, berdasarkan profesi saya:

1. Me time sebagai ibu rumah tangga


Saya adalah seorang istri dari Bimo Fariwis dan seorang ibu dari anak bernama Kenzo - 18 bulan. Otomatis kerjaannya ya seputar mengurus suami dan merawat anak. Hampir tiap hari seperti itu. Kalau di rumah, pekerjaan saya adalah menyapu, mengepel, mencuci piring, mencuci baju, memasak (kadang-kadang), memandikan Kenzo, menyuapi Kenzo, nyebokin Kenzo kalau lagi pup, dan serentetan pekerjaan lainnya.

Ya ampun jadi IRT kerjaannya banyak banget ya? Salut buat ibu-ibu yang stay at home, keren sekali kerja 24 jam tanpa henti. Prok-prok-prok :* :* :*

Dari kegiatan yang saya sebutkan di atas, otomatis harus ada apresiasi buat emak-emak berdaster seperti saya. Saya butuh waktu untuk memanjakan diri, butuh sehari saja istirahat, butuh leyeh-leyeh sambil nonton televisi, atau hal remeh seperti pantengin akun gosip. Saya butuh itu semua untuk menjaga kewarasan supaya tetap fresh dan nggak kucel dengan kerjaan rumahan.


2. Me time sebagai ibu pekerja


Sudah tahu kan ya profesi kedua saya adalah sebagai ibu guru. Kalau di sekolah kerjaan saya ya mengajar anak-anak SD dan SMP yang unyu-unyu bin ngeselin. Meskipun ngeselin tapi anak-anak sudah menjadi bagian hidup saya yang kadang ngangenin setengah mati. 

Menjadi guru itu rasanya nano-nano, ada enaknya ada enggaknya. Tapi saya nggak akan bahas itu karena dulu sudah pernah saya tulis di postingan "Enaknya Jadi Guru dan Catatan Hati Seorang Guru".

Nah, berhubung kerjaan saya ini full time dari pagi sampai sore makanya saya juga butuh waktu untuk me time supaya di sekolah tetap terlihat ceria, nggak kusut apalagi mbesengut. Nggak baik juga kalau sampai saya stres di sekolah, nanti imbasnya bakal ke anak-anak. Makanya me time is the answer!

Lalu "me time" yang seperti apa yang saya butuhkan?

Seperti yang saya tuliskan di atas bahwa tiap orang punya cara tersendiri untuk melakukan me time. Kalau bagi saya, me time tidak harus jalan-jalan keluar kota (padahal pengin juga sih sesekali hehehe) tapi bisa saya lakukan dengan cara-cara seperti berikut:


  • Menyendiri

Nggak tahu ya saya ini termasuk tipe orang seperti apa. Pasalnya saya lebih suka menyendiri di ruangan, sendiri, nggak ada orang lain. Lalu saya bisa sibuk dengan laptop, lihat album foto, stalking akun medsos favorit, baca berita di internet atau tidur. Saya suka tidur sendirian, bisa guling sana guling sini, kalau tidurnya pulas bahkan bisa sampai ngiler hahahaha.


  • Menulis di blog

Ngeblog adalah salah satu kegiatan favorit, kalau sudah menulis biasanya saya nggak mau diganggu. Makanya me time ala saya simpel, nulis di blog tanpa gangguan siapapun. Karena sebel aja sih pas asik nulis tiba-tiba suami minta dibuatin teh, nyiahaha. Keburu ide-ide yang ada di kepala hilang semua :(.


  • Menginap di hotel


Sebenarnya ini nggak wajib, beneran deh. Lha wong menginap di hotel kalau ada rejeki lebih kok, itupun ngajak seluruh anggota keluarga. Tapi tetap sih, staycation itu obat ampuh untuk merefresh pikiran. Enak aja gitu leha-leha di hotel tanpa mikirin cucian menumpuk.

Baca juga: Suatu hari di Fave Hotel dan Staycation di Hotel Horison Jababeka


  • Makan bareng teman


Di sekolah, saya punya beberapa rekan kerja yang lumayan cukup dekat. Dulu sering banget kami makan bersama, malah kadang suka ditraktir. Sekarang kami sibuk dengan pekerjaan masing-masing ya huhuhu. Kegiatan makan bersama teman ini merupakan salah satu me time buat saya. Karena kami bisa ngegosip, bisa bertukar pikiran, atau hanya sekedar makan, foto-foto, udah gitu doang. Bagi saya, makan bareng dan wefie adalah me time ala ibu pekerja.

Baca juga: Hal-hal yang saya lakukan ketika lelah bekerja


  • Nonton film bareng pasangan

Dulu saya pernah menulis mengenai manfaat menonton film bersama pasangan. Ternyata benar, selain mendekatkan diri dengan pasangan, saya jadi fresh lagi karena bisa nonton film berdua lalu ngemil dan tidur, itu surga gaesssss!


  • Ke salon

Sebenarnya saya bukan tipikal wanita yang suka bersolek. Alat make up pun paling cuma beberapa biji. Nggak banyak sih tapi cukuplah kalau cuma dipakai buat dandan minimalis. Tapi, meskipun peralatan lenong sedikit, saya punya skincare yang lumayan banyak. Ada krim pagi, krim malam, toner, pembersih, krim iritasi, tabir surya dan lain-lain. Semuanya komplit plit plit, meskipun suka malas pakainya, huhuhu.

Baca juga: Cara dapat voucher gratis dari Natasha Skin care

Salon yang saya maksud di sini bukan yang untuk creambath or menicure pedicure ya, tapi lebih ke klinik kecantikan. Saya ini pengguna setia produk Natasha (Bukan sponsor - ya kali mereka mau nyeponsorin eike - kan pengin gitu - hahaha). Saya bisa berjam-jam di Natasha untuk melakukan perawatan, mulai dari feeling, facial, laser, sampai pernah treatment yang aneh-aneg gitu lupa namanya, Jadinya yah ini termasuk me time favorit, karena bisa memanjakan diri, tapi setelah itu menyesal karena tagihan di Natasha mahalnya naudzubillah hufh.

***

Itu tadi beberapa hal yang bisa saya lakukan untuk tetap stay as normal person. Lalu muncul pertanyaan baru, "Kalau lu me time terus suami sama anak gimana Mei?". Ahaaaaa... petanyaan ini sering saya terima sih, jadi jawabnya santai, nggak senewen lagi.

Beruntungnya saya punya pasangan yang pengertian yang suka memberi waktu dan ruang sendiri buat saya. Prinsipnya karena kami pernah sepakat untuk tidak saling mengekang kegiatan masing-masing. Intinya saling support gitulah satu sama lain. Kalau lagi me time ya Kenzo sama papinya dong, kan Bimo mau bagi waktu buat istrinya ini, hehehe.

Baca juga: Dukung hobi suami dan istri

Benar kan, tiap ibu rumah tangga maupun ibu pekerja pasti butuh waktu sendiri untuk santai sejenak, setuju nggak ibu-ibu? Me time kalian seperti apa teman-teman? Bapak-bapak, mas-mas, atau yang masih single boleh ikutan jawab lho. Di tunggu feedbacknya :)

Thank you :)

Salam,
@meifariwis


29 komentar :

  1. Bener banget mba, Me time perlu banget...dengan me time, seperti merecharge semangat dan cinta buat anak dan suami di rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau udah me time biasanya kembali segar, dan cinta sama suami dan anak makin besar hehhee

      Hapus
  2. Aneh juga sih kalau ada yang nyinyir, "Mak emak itu kalau me time, lah trus anaknya sama siapa?" Eeee... dia pikir mak emak itu me time-nya tiap menit kali ya. Saya belum punya anak tapi cukup tau kok pekerjaan ibu2 baik yang full housewife atau sembari jadi officers juga ya sama repotnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, heran aja kalau ada yg nyinyir gitu ya mba,
      Kan wanita butuh waktu sendiri baik IRT or officer, sama2 butuh refeshing

      Hapus
  3. Samaa. saya tiap minggu punya jatah me time tanpa suami dan anak. seringnya kalo ngga nyalon buat facial ya paling makan siang ktemu temen. recharge bgt ini XD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu mbak hahaha
      Aku suka facial dan suka makan sama temen, abis itu bokek wkwkw

      Hapus
  4. Setuju banget
    Sesekali emak juga perlu me time biar tetep waras dan gak emosian hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupppp biar nggak cepet tua juga mb haaaaa

      Hapus
  5. Ada foto aku tuh. Hehehehehehe.. tetep me time biar relax ya Dek Mei Wulandari. Sukses selalu ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kakak, fotomu ada di blogku wkkwkwkw
      ayo kita me time

      Hapus
  6. Nyalon laaahh... itu me time yang paling nyaman sekaligus bikin kantong kempes sih wkwkwk...
    Aku butuh...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyalonku tapi ke klinik kecantikan sih, bukan rambut. Hehe...

      Hapus
    2. Iya aku juga perawatan wajah, bukan yang potong rmbut gt. abis itu duit abis Vin wkwkkww

      Hapus
  7. Aku malah lagi pengen mbolang sendiri mak

    BalasHapus
  8. Hemmmm......ibuku juga seperti itu. Satu pekerjaan selesai muncul lagi yg lain, seolah olah gk ada habisnya, ku sering berfikir kapan iya ibuku nyantai sehari aja.

    Kak mei nanti aku ikutan buat postingan seperti ini......hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ibu-ibu mah gitu biasanya hanya diam tapi sebenarnya butuh me time hahaha
      oke silakan :)

      Hapus
  9. Setuju, me time itu penting. Dan selalu ada pelajaran baru dari apa yang di tulis oleh mba Mei :)
    Pelajaran banget nih, khususnya bagi yang sudah berkeluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ya Andi
      cowok juga butuh me time lho

      Hapus
  10. Wah, saya bukan ibu-ibu, cewek juga bukan, hahaha xD. Sebagai seorang mahasiswa semester awal dan masih single juga, sebenarnya di kos udah overdosis me time bagi saya, kadang bingung sendiri malah kalau sendirian mau gimana. Tapi kadang ya ketika lagi sibuk-sibuknya kuliah suka pengen juga punya me time.

    Karena sekolah di sebelahnya ibukota yang tidak jauh dari mall, apalagi kos saya dengan deket mall, ya paling me time saya jalan-jalan ke mall, nonton atau makan. Kadang ya di kos baca buku, ngeblog, atau ngeyoutube xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masih kuliah mah banyak banget waktu buat me time hehehehe
      Bisa jalan ke mall, tidur, dll
      MOga2 aja nanti pas km dah punya istri nggak lupa kasih jatah me time buat istri ya heee

      Hapus
  11. Setujuuu! Me time itu penting buat Ibu hahahah untuk menyeimbangkan kehidupan :D apalagi kalau bisa staycation sama temen2 tanpa diintilin anak.. itu rasanya heaven banget :D

    BalasHapus
  12. biar bagaimanapun me time itu kebutuhan, mungkin karena bahasanya saja yang tidak semua orang tahu jadi terasa hal yang asing di telinga.

    Me time itu kan rehat sejenak, refresh tubuh dan otak dari segala aktivitas keseharian. kalo aku sih gitu bilangnya mba. hehe

    BalasHapus
  13. U,U enak sekali kak mei suaminya mau ngasih waktu untuk kakak me time sendiri, semoga besok suamiku juga gitu >.< me time ku sih kalau ga makan makanan favorit ya jalan2, ga harus keluar kota cukup nonton film pun udah bahagia, tp me time nya tetep nunggu habis gajian sih yg penting wkwkwk

    BalasHapus
  14. me time-ku nonton drama korea atau film india, hihihi :D

    BalasHapus
  15. sepakat mbak, kalau me time saya, biasanya jalan-jalan, makan, dan menulis. jadi selain melakukan hal yang disukai juga tempat introspeksi diri

    BalasHapus
  16. Jadi bisa ngerasain bagaimana sibuknya menjadi ibu rumah tangga dan profesi seorang guru setelah baca cerita Kak Mei di blog. Dan, Me Time emang bermanfaat banget untuk menyegarkan pikiran supaya bisa kembali ke rutinitas seperti biasanya.

    Kalau Me Time versi saya, membaca buku favorit atau menulis di blog. Hehe.

    BalasHapus
  17. Saya adalah seorang istri dari Bimo Fariwis dan seorang ibu dari anak bernama Kenzo - 18 bulan.... Iya kak mei iya, iya.. Dan saya adalah tofik dwi pandu, masih single. Tolong cariin pasangan hahahahaha
    .
    .
    .

    Postingan colabs bareng vindy ini adalah dua cerminan berbeda me time nya ibu anak satu sama wanita yg blm menikah. Tapi yang anah adalah kenapa vindy ga ada ke salonnya ya padahal salon ini biasanya mau anak muda mau yg udah punya anak adalah tempat konferensinya cewe2 hahaha

    BalasHapus
  18. Haha... pada dasarnya siapapun anda, ibu rumah tangga, ibu pekerja atau bisnissman dan yang lainnya, sangat membutuhkan waktu #metime apalagi mahasiswa semester akhir yg lagi stress ngerjain skripsi haha.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung :)

Back to Top